18SX: Dinner dengan Amy


Penghujung tahun , seperti biasa kebanyakan syarikat akan mengadakan jamuan makan malam atau biasa disebut annual dinner. Syarikat kami juga tidak ketinggalan. Dengan tenaga kerja seramai lebih seribu orang, bukan semua tempat dapat menyediakan kemudahan untuk acara sebegini. Aku telah ditugaskan sebagai salah seorang ahli jawatankuasa pengelola yang antara lain dianggotai oleh wakil dari admin, production dan juga lain-lain bahagian termasuk lima orang wakil operator Zimah, Amy, Fidah, Lily dan Adah.Nasib baik diorang ni memang mesra dengan aku, so senang sikit aku jalankan tugas dengan diorang ni. Grand Mahkota Ballroom Hotel Istana menjadi lokasi annual dinner tahun ni. Sebagai pengelola, kami mendapat dua bilik deluxe untuk kami stay sehari sebelum dan selepas dinner tu. So satu bilik untuk lelaki dan satu bilik perempuan.

Kalau diikutkan , antara kelima-lima awek tu, Zimah la yang paling cun, tapi Amy ni kira Ok la body memang best, sementara Lily, Fidah dan Adah ni biasa jer. Seringkali kami bergurau sepanjang terlibat untuk menguruskan acara ni. Termasuklah gurauan lucah yang menjadi kebiasaan. Pada malam dinner tersebut, kelima-lima mereka bertugas sebagai penyambut tetamu dan aku sebagai usher untuk menjemput tetamu kehormat untuk ke meja. Bila mereka dah bersolek , hampir tak kenal aku tengok mereka ni , tambahan pula Fidah dan Adah biasanya bertudung, malam ni entah kemana tercampak tudung mereka. Tapi paling aku terkejut tengok Amy, lain dari yang lain. Dengan baju yang mendedahkan sebahagian atas buah dadanya. perghhhhh ... kataku dalam hati.

Sebelum mula acara, aku menyematkan corsage bunga ke dada setiap ahli jawatankuasa. Ini adalah untuk memudahkan hadirin mencari kami jika ada masalah. Bila time aku sematkan ke baju Amy, aku mengambil peluang untuk memasukkan dua tiga jari kiriku melalui atas baju dan masa tu bersentuh sedikit dengan buah dada Amy. " Mak aii...lembutnya" kataku perlahan sambil tergelak. "gatal ekk...ambil kesempatan la tu...." balas Amy. " Ala ...sikit jer bukan luak pun " kataku lagi. "Nak ke ?" Tanya Amy buat aku tergezut sekejap. " Eh ..tanya plak, kang Syam nak betul kang...hehehe" jawab ku sambil gelak kerana memikirkan ianya satu gurauan dari Amy. " Kalau nak boleh juga...." Balas Amy betul-betul buat aku tak senang duduk dan kote aku dalam seluar pun apa lagi, terus la bangun untuk menyanyikan lagu Negaraku. Senak jugak aku.

Dalam hati aku dah mula nak cari point untuk ayat Amy ni. Tambahan pula memikirkan semua AJK lelaki lain dah berkeluarga dan juga sebahagian besar datang dengan isteri, mestilah tinggal aku sorang jer dalam bilik hotel malam ni. Tapi kesibukan tugas sepanjang dinner melalaikan aku , sambil bergelak ketawa dengan persembahan lawak Salih Yaacob, aku pun mula melupakan apa yg berlaku antara aku dan Amy tadi.

Apabila selesai majlis, semua hadirin pun berangkat pulang. Tinggallah AJK yang ada untuk final briefing sebelum kami pun sama pulang. Pengerusi bertanya siapa yg nak tinggal di hotel malam ni.Seperti dijangkakan, memang aku sorang jer AJK lelaki yg nak stay, sementara member lain semua nak balik. Tapi nasib aku tak baik juga sebab Amy menyatakan bahawa dia terpaksa balik sebab esok pagi-pagi dia nak balik ke kampung. Frust jugak aku masa tu. Tapi bila semua selesai, Amy mengenyitkan mata kat aku. Kami pun beredar dari Mahkota ballroom terus ke bilik sebab yg nak balik pun perlu ambil beg merka di atas. Sesudah semua AJK lelaki balik, aku lepak di hadapan bilik AJK perempuan yg selang lima bilik dengan bilik aku. Aku offer nak hantar Amy turun ke bawah.

Setelah ucap selamat malam pada 4 awek yg stay dalam bilik tu, aku dan Amy pun keluar. Hampir ke lif, aku tengok Amy berhenti dan bersandar ke dinding dan tersenyum. Aku kaget jugak. Apsal lak minah ni. Senget ke. "Jangan lah naif sangat, Amy bukan nak balik sebenarnya, tapi Amy nak lepak bilik Syam malam ni, tak nak la diorang tau...." Ucap Amy. " Oooo....ingatkan Amy nak balik betul tadi.." balasku pula. Kami terus ke bilikku. Sampai dalam bilik, aku pun mula nak memeluk Amy. " Jangan la gelojoh, Amy nak mandi dulu la...." kata Amy." Bukan apa, mana leh tahan tengok ni ..." balasku pula. Amy ambil tuala dan menanggalkan pakaiannya berganti dengan tuala lalu terus ke bilik mandi. Masa tu aku dah membayangkan macam-macam.Fantasi aku tentang Amy yg sedang mandi kat dalam tu, dengan kulit yg putih melepak, sepasang buah dada yang segar buat aku tak tersedar Amy dah siap mandi dan berdiri di sebelah katil.

"Apa la yang dikhayalkan tu, pergi la mandi dulu" cakap Amy mengejutkan aku dari berkhayal. Aku pun terus bukak baju, ganti dengan tuala dan masuk mandi. Sekeluarnya aku dari bilik mandi, Amy masih lagi berkemban dengan tuala. Bersandar di kepala katil sambil tangan memegang remote TV.Tuala sedikit terdedah menampakkan putihnya peha Amy. Kote aku pun tanpa segan silu terus menghampiri 150 darjah ketegakan. Amy senyum jer. Aku pun baring di sebelah Amy dan meletakkan tanganku di pehanya. Amy meletakkan remote TV serta memandangku. Aku cium pipi Amy, kemudian turun ke bibir sambil tanganku masih lagi menggosok peha Amy. Amy menyedut-nyedut lidahku bila mulut kami bertemu.Terasa syok pula diperlakukan begitu. Aku baring dan terus rangkul Amy naik ke atasku, kami terus bergomol dalam keadaan bertuala sahaja. Mulutku terus mencari sasaran di leher Amy berganti dengan mulutnya. Tangan ku menarik simpulan tuala di dada Amy dan terus kelihatan sepasang buah dada yg kulihat sebahagiannya awal malam tadi. Ternyata Amy memiliki sepasang buah dada yang menarik.

Tanpa berlengah lagi tangan ku terus menjalar ke buah dada Amy. Kedua nya kuramas lembut dan kemudian mulutku pun berpusat ke situ. Puting yang cantik itu kugigit-gigit mesra sambil tangan masih meramas buah dada nya. Amy mengelinjang kenikmatan, matanya separuh tertutup menahan kesedaan. Lidah nya menjilat jilat bibir. Amy menarik tuala ku dan terus memegang konek ku yang telah tegang. Lembutnya tangan Amy membuatkan koteku hampir nak memancutkan air mani masa tu juga. Tapi dapat kutahan.Jejarinya mengusap lembut betul betul buat aku tak tahan. Perlahan-lahan Amy menyuakan mulutnya hampir ke kote ku. Hujung lidah nya menjilat kepala koteku kemudian memandang aku sambil tersenyum . Geli sekali aku masa tu.Kemudian Amy memasukkan kote ku ke dalam mulutnya sambil lidahnya terus menjilat jilat kepala koteku. Tangan ku seraya merayap ke punggungnya dan kemudian terus hinggap di pangkal pehanya yang sudah sedikit basah. Terus aku memainkan kelentit nya dan juga mencucuk jari ku ke dalam cipap Amy sambil dia masih lagi mengulum koteku.

Tak sampai seminit kemudian, aku terus memancutkan air maniku. Amy hanya sempat mengeluarkan koteku dari mulutnya, tapi masih terpancut mengenai bibirnya."Kenapa tak cakap nak terpancut, abis mulut Amy" katanya."Nak buat macam mana, tak tahan sangat, nak cakap pun dah tak sempat, Amy kulum best sangat" balasku pula. Amy ambil tuala dan mengesat air mani di mulutnya. Dia kemudiannya baring dan aku pula naik ke atasnya."Syam ni berat la.." ucap Amy. Aku senyum jer. Aku kucup bibirnya sambil tanganku bermain di alur cipapnya. Amy mula mendongak-dongak kepalanya tanda stim dan matanya sudah terlalu berat untuk dibuka.Hanya kedengaran erangan nikmat dari mulut Amy. Perlahan-lahan kujilat puting buah dadanya,seperti membuat lingkaran dengan lidahku, kemudian turun ke pusatnya dan lagi bawah ke cipapnya. Dengan hujung lidah aku bermain dengan kelentitnya. Amy mendesah-desah kenikmatan. Cipapnya semakin basah. "Syaaammmm......sshnhhhhhhh...." hanya itu yg kedengaran. Sambil menjilat , sebelah tanganku mencapai buah dada Amy dan meramasnya, sementara sebelah lagi mengusap permukaan dalam pehanya. Amy menjadi tidak keruan . Punggung nya sesekali terangkat menahan nikmat.

Aku mengubah posisi badan untuk berada di celah kelangkang Amy dan bersedia untuk memasukkan koteku ke dalam cipap Amy. Aku memainkan kepala koteku disekeliling cipap Amy termasuk di kelentitnya. Ku gosokkan kepala koteku lama-lama di situ. Amy menarik lenganku serta punggungku seolah-olah meminta aku memasukkan koteku ke dalam cipapnya. Aku menekan sedikit koteku pada permukaan cipap Amy sehingga kepala kote terbenam di celah rekahan cipap Amy. Amy terus menarik punggung ku untuk memasukkan koteku. Aku tahan dan bermain dengan kelentitnya dahulu. Seterusnya baru aku masukkan koteku ke dalam cipap Amy. Sekali tolak , keseluruhan koteku terus berada dalam cipap Amy. Seperti kujangkakan, tiada halangan. Semasa koteku rapat kedalam cipap Amy, Amy menggeliat seperti senak. Hanya berbunyi "urrgggghhhhhhmmm...." sahaja.Amy terus menarik badanku rapat ke badannya dan mulutnya terus melumat bibirku. Dihisap nya bibirku seolah olah masuk ke dalam mulutnya.

Aku tarik koteku perlahan lahan hinga tinggal kepala sahaja di dalam cipap Amy . Kemudian menyorongnya ke dalam semula. Ku ulangi sorong tarik perlahan lahan, kemudian menaikkan laju dayungan. Seketika aku menghentikan kayuhan dan membuat gerakan seperti pusingan koteku dalam cipapnya. Mata Amy terus terpejam melayan keseronokan. Kusambung aktiviti dayungan sambil mulutku pula bertindak menyonyot buah dada Amy. Seketika kemudian, Amy memelukku dengan rapat ke dadanya dan badannya menggeletar kerena sudah klimaks. Kurasakan ada cecair licin di sekeliling koteku dalam cipap Amy. Aku pun melajukan kayuhan dan tak lama kemudian aku pun menarik koteku keluar dari cipap Amy , lalu memuntahkan cairan hangat di atas perut Amy, sebahagiannya bertakung dalam kubang pusat Amy.

Aku baring di sebelah Amy, mengucup pipinya. Amy memalingkan badannya ke arahku dan memelukku.

2 comments:

  1. beruntung sungguh Amy kerana masih diberi peluang menikmati kenikmatan seks bersama pasangan. Memang setiap manusia normal memerlukannya cuma seringkali wanita berdiam diri bila tidak dapat kepuasan seks kerana malu. padahnya memakan diri bila jiwa tersiksa, merana, menghayalkan fantasi seks yang indah2 hingga semua kerja jadi tak sempurna. Jadi suka saya berkongsi pada sahabat2 neter, kalau ada masaalah batin jangan disimpan. Saya pernah beberapa kali menghantar kawan dan keluarga berubat dalam kes lemah syahwa. Menurut pendapat Ustaz Adi Wijaya (perubatan traditional) yang tinggal di Kampong Belahan Tampok, Rengit, Batu Pahat dan mengajar di daerah pontian, masaalah lelaki dalam soal lemah hubungan intim boleh berlaku kerana pemakanan, urat, darah, mental dan tak kurang juga masaalah yang berpunca dari ilmu hitam ataupun sihir. Jangan tertipu dengan bomoh tikar terbang pulak...

    ReplyDelete

Please Visit