18Sx: Diari seks Salmah 2

“Bila kau balik Esah?” Tanya Salmah.

“Semalam kak” Jawab Esah yang kelihatan ceria dengan blaus warna perang dan seluar slek kemas. Rambutnya kini di potong pendek.

“Seronok kerja dengan Abang Din?” tanya Salmah lagi sambil menuangkan air dari teko ke dalam cawan.

“Biasalah kak, akak pun tahu kerja ni, kadang kala seronok dan kadang kala mengecewakan tetapi terpaksa tunjuk seronok jugak...nak ambil hati pelanggan”

“Jemput minum Sah” Pelawa Salmah.” Kau tak kena orientasi ke Sah?” tanya Salmah lagi.

Hampir terbelahak Esah apabila mendengar pertanyaan tu.

“kena kak..teruk Esah dibuatnya...Esah rasa macam jalan tak betul dua tiga hari”

Salmah tersengeh mendengar cerita Esah. Dia faham benar, kalau bekerja dengan Abang Din, setiap ayam jagaannya akan melalui orientasi tertentu. Dia masih ingat lagi, ketika dia mula tiba di ibu kota dulu, Abang Din mengurungnya dalam bilik beberapa hari. Ketika itu dia hanya digunakan oleh Abang Din seorang sahaja. Siang malam, tak tentu masa. Masa tu Salmah merasakan bagai sedang berbulan madu sahaja. Tetapi pada satu malam tiba-tiba sahaja dia didatangi oleh lima lelaki dari berbagai bangsa. Walau pun dia telah mengetahui tentang kerjanya dari rakan-rakan yang lain tetapi dia sebenarnya tidak menjangkakan akan didatangi oleh lelaki berbagai bangsa lima orang dalam satu masa.

Mahu tak mahu dia terpaksa melayan mereka habis-habisan sampai pagi. Leguh kangkangnya tidak usah nak cerita. Apabila menjelang pagi, tubuhnya menjadi kain buruk, lembek tak bermaya. Cipapnya melekit dan sentiasa melelehkan mani yang dipancutkan ke dalammnya bertubi-tubi. Masa tulah dia kenal balak kulup, hitam cerah, besar kecik, lama sekejap. Perkara yang paling menyakitkannya ialah apabila benggali yang ada bersamanya malam tu melunyai bontotnya berkali-kali, malahan dia yang terakhir meninggalkan Salmah pada pagi itu dengan radokan bontot yang paling power sekali yang dialaminya. Apabila Abang Din masuk biliknya Salmah masih tertiarap dengan mani meleleh dari lubang duburnya bercampur dengan mani lain yang terus meleleh dari cipapnya di bawah ke atas tilam.

“Kau kena berapa orang Sah” tanya Salmah lagi.

Esah cuma mengangkat tangan dengan menunjukkan enam jari. Emmm enam orang lah tu.

Salmah cuma tersenyum.”Sekarang ni kau dah pandai melayan pelanggan lah ni?”

“Alah Kak...ayam baru...ramailah pelanggan....cuti ni pun Abang Din tak bagi cuti panjang. Esok saya dah kena balik, nanti rugi perniagaan”

“Kumpulkan harta Sah...tapi jaga kesihatan....jangan lupa untuk makan makjun ke .... air akar kayu ke... semua tu membantu menyegarkan tubuh badan....pelanggan suka...kita pun sihat”

“Abang Din pun pesan jugak..malahan dia pun turut perkenalkan saya dengan pembekal ubat-ubatan tu”

Jauh di sebuah rumah di kaki bukit kelihatan dua lelaki separuh umur sedang berbual di laman rumah lama ynag tersergam besar.

“Aku rasa dah sampai masanya aku kahwin semula” Sani menghembuskan asap rokok ke udara.

“Apahal pulak ...tiba-tiba nak kawin ni” Tanya Kassim sambil meletakkan akhbar di atas meja kopi dihadapannya.

“Aku rasa aku tak mahu lagi ke bandar setiap kali aku nak lepaskan gian pada perempuan. Lagi pun anak lelaki aku pun dah besar-besar belaka kecuali Jiman saja yang masih sekolah. Itu pun setahun dua lagi berangkatlah dia ke mana-mana tu. Masa tu tinggal aku sorang-sorang”

“Elok juga cadangan kau tu..ada calon ke ?”

“Kau ingat tak pagi tu...perempuan yang aku tunjukkan pada kau tu...”

“Yang mana satu?”

“Alah masa kat pasar tu... dia sedang beli ayam kemudian dia terlanggar dengan seorang lelaki”

“Ahhhh ye...aku ingat...tapi aku ingat wajah dia tu macam biasa aku tengoklah...tapi di mana ye?”

“Dia tu duduk di hujung baruh sana, baru balik ke kampung ni....dia tu tukang jahit...janda”

“Emmm...kalau yang tu...kira OK...solid juga..aku pun berkenan”

“Maaf sikit...kalau kau nak cari yang lain...Esah tu pun janda juga...solid juga..hah kau ambil lah dia”

“Esah dekat tali air tu?”

“Ahah... Esah mana lagi yang janda dalam kampung...kan dah dua tahun dia bercerai sebab suaminya masuk lokap kerana dadah..aku pasti dia tu tengah gian lelaki habis punya”

“Hummmh kalau Esah tu...mana ada kat kampung ni lagi......dah hampir sebulan berhijrah ke bandar.... aku dengar kerja kilang ke apa”

“Sapa nama perempuan tu?”

“Mengikut Pak Mat yang jaga kebun aku tu...namanya Salmah.”

“Salmah....emmmm aku rasa pernah jumpa....” Kassim terus berfikir seorang diri.

Memang mereka berdua kaki perempuan. Kalau giankan perempuan mereka akan ke bandar melanggan mana yang patut. Namun aktiviti mereka ni tidak diketahui oleh anak-anak mereka. Kassim dan Sani dah sepuluh tahun menduda dan nampaknya mereka seronok dengan cara begitu sehinggalah Sani mengemukakan idea barunya untuk berkahwin.

Dua bulan kemudian Salmah berkahwin juga dengan Sani. Kassim kecewa sebab dia pasti Salmah ni kira OK, Dia perasan yang Salmah ni cantik dan solid juga. Kecewa sebab tidak terfikir untuk mendapatkan Salmah lebih awal dari Sani, namun dia merasakan pernah berjumpa dengan Salmah nie. Walau pun begitu dia berharap kawan baiknya ini tetap bahagia dengan isteri barunya. Perkahwinan ini diadakan secara ringkas. Salmah hendakkan bagitu dan Sani pun setuju begitu. Malah anak mereka yang bekerja di bandar Dee dan Jee hanya diberitahu melalui talipon sahaja.

Malam pertama Salmah dan Sani kecoh sikit. Malam tu hujan lebat. Jiman yang sepatutnya di bawa oleh Kassim untuk ke bandar tidak dapat pergi. Kassim dan Jiman terperap saja di rumah. Sani yang berharap untuk meriah dengan Salmah terpaksa kawal keadaan.

Jiman sebenarnya faham benar perkara yang akan berlaku pada malam tu. Kebetulan biliknya sebagai anak yang paling bongsu adalah bersebelahan dengan bilik ayahnya. Kasim yang tidur di bilik tamu agak hampir dengan dapur dan jauh sedikit dari bilik Sani. Namun Kassim juga tahu dan ingin lihat kelakuan kawan baiknya dengan isteri barunya.

Malam tu Salmah juga berdebar-debar untuk berhadapan dengan suami barunya. Dah lama dia tak berdebar bila berhadapan dengan orang lelaki tetapi kali ini dia berdebar pulak. Sani tidak menutup lampu bilik tidurnya dan dia nampaknya tidak bersungguh-sungguh untuk menjamah Salmah.

“Kenapa tak tutup lampu bang?” tanya Salmah.

“Biarkanlah mah, abang suka dalam cerah gini” tangannya mula membuka baju tidur Salmah.

“Kan Kassim dan Jiman ada kat luar tu” Bisik Salmah lagi namun dia terus membiarkan Suaminya membuka pakaiannya.

“Malam ni special untuk dia orang” Jelas Sani.

“Special?” Salmah hairan.

“Ehemm biar dia orang intai kalau dia orang mahu... abang suka kalau kerja kita ni diintai orang.”

“Peliklah abang ni” Tangan Salmah mula membelai dada Sani.

Jiman di bilik sebelah cuma memasang telinga. Air hujan yang lebat menyebabkan satu perkara pun tidak dapat didengarinya. Dia memadamkan lampu biliknya. Dia dah sedia lubang di dinding antara biliknya dengan bilik ayahnya. Bukan lubang baru, tapi kalau dia hendak turun rumah ...biasanya dia intai dulu ayahnya ada atau tidak dalam bilik. Nampaknya lobang tu dah menjadi makin berfaedah pulak. Kalau tak dapat dengar ...dapat tonton lebih baik.

Sani mula menjilat cipap isterinya. Salmah membuka kangkangnya sambil tangannya membelai kepala suaminya. Ah lamanya dia tidak merasa belaian sedemikian.

Kassim juga gelisah. Dia kenal benar rakannya Sani. Rakus dengan perempuan. Dahlah dua bulan mereka tidak ke bandar. Sejak berangan nak kawin dulu Sani tak mahu ke bandar lagi. Dia benar-benar kepinginkan tubuh Salmah. Nah malam ni Salmah dah jadi miliknya. Tentu berasap ni.

Sambil terlentang dia memikirkan banyak perkara. Pertama sekarang ni kawan kaki perempuan dia dah berubah tak mahu hidup liar lagi, kedua dia masih memikirkan tentang Salmah... siapa perempuan ni sebab macam dia biasa benar tetapi tidak dapat dipastikan di mana dia pernah jumpa dan ketiga, bagaimana dia nak intai kawannya malam ni.

Sani mula terlentang membiarkan Salmah urus balaknya yang mengembang. “Besarnya bang...keras lagi” komen Salmah. Sani bangga dengan senjata yang dianugerahkan kepadanya. Dengan senjata itu setiap perempuan yang ditidurinya puas dengan pemberiannya.

“Ohhhh emmm” keluhnya apabila Salmah mula menyonyot kepala balaknya yang berkilat. Tangannya membelai bahu Salmah, jarinya menggosok-gosok tanda bulat merah dibahu itu. Dia ingat benar tanda tu. Tanda kelahiran itu dia tidak akan lupa. Dia tahu siapa Salmah. Sejak terpandang wajah Salmah hari tu dia terus teringat akan tanda merah tu.

Empat atau lima tahun dulu dia pernah menyewa perkhidmatan Salmah. Dia bawa balik ke rumah sewaannya di satu perumahan mewah di bandar raya. Bayarannya mahal tetapi berbaloi. Satu hari suntuk dia dan Kassim tidak kemana-mana. Mereka berdua menggiliri Salmah sampai pagi esoknya dan Salmah melayan mereka dengan tidak pernah menunjukkan tanda keletihan. Dia amat puas dengan layanan itu. Tidak pernah dia menikmati layanan perempuan sebagaimana yang dilayan oleh Salmah. Kerana itu dia ingat Salmah sampai bila-bila. Namus selepas pada itu dia tidak lagi berkesempatan untuk ke bandaraya dan kalau ke sana pun dia tidak lagi berjumpa dengan Salmah sehinggalah dua bulan lalu di pasar pagi itu.

“Mah abang dah tak tahan ni” Keluh Sani. Salmah naik ke atas suaminya sambil memegang balaknya yang tegang dan kembang.

“Pusingan ni biar Mah mula dulu” sambil menurunkan tubuhnya ke atas balak suaminya yang terpacak menanti. Cipapnya membuka untuk menerima kepala balak yang berkilat.

“Ohhhh banggg” Keluh Salmah.

Tangan Sani memegang kiri dan kanan pinggang Salmah.

Salmah membiarkan balak suaminya terendam seketika sambil digerakkan otot dalaman dengan usaha kemutan yang bertenaga. Matanya tepat ke mata suaminya sambil mengukir senyum.

“OK ke bang” tanya Salmah.

“Barang Mah best...” Tangannya mula membelai buah dada Salmah yang bulat besar dan masih lagi tegang putih melepak.

“Asalkan abang suka, Mah rasa bahagia bang”


Sani menarik isterinya supaya bertiarap di atas tubuhnya sambil mengucup bibir mungil isterinya. Balaknya membengkok ke atas besar tersumbat dalam cipap ketat isterinya.

Mata Jiman terbeliak melihat ponggong putih ibu tirinya dengan balak ayahnya penuh tersumbat dalam lubang cipap yang dihiasi bulu hitam di kiri dan kanan bukaannya. Perlahan-lahan Jima membuka kain yang di pakainya. Sambil tunduk melihat balaknya sendiri, dia juga merasa bangga kerana balaknya juga tidak kurang besarnya dari balak ayahnya. Mestinya kesan baka yang turun kepadanya. Perlahan-lahan Jiaman mengurut bakanya yang sememangnya sedang sakit kerana tarlalu tegang dengan cecair pelincir sudah pun meleleh keluar dari hujungnya.

Apabila Jiman melekatkan matanya ke lubang semula Salmah telah pun menonggang balak ayahnya. Jelas kelihatan balak ayahnya keluar masuk dengan ibu tirinya menegak dan melentik belakangnya sambil menghenjut.

Kassim gelisah lagi. Dia keluar dari biliknya dan berjalan ke pintu bilik sahabatnya. Hujan diluar kian reda, bunyi bising timpaan hujan ke atas atap rumah makin perlahan. Apabila dia sampai sahaja ke pintu bilik telinganya telah menangkap bunyi suara Salmah yang mengerang dan mengeluh.

“Mah nak sampai ni bang.... Yeah!!!! Yeah !!!!!! emmmmmahhhhhhhhhh!!!!!!!!”

Kassim mendekatkan matanya ke lubang kunci. Jelas kelihatan Salmah sedang naik turun di atas tubuh Sani. Pandangan dari sisi menampakkan seluruh tubuh Salmah. Buah dada yang yang bulat dan tegang, ponggongnya yang melentik dan perutnya yang rata. Kassim dapat melihat tubuh Salmah yang semakin laju henjutannya dan kepalanya kian melentik ke belakang. Namun dia tidak dapat melihat balak kawanya dan cipap Salmah. Perlahan-lahan Kassim juga meramas balaknya sendiri yang keras macam paku terlekat di dinding dari atas kain pelikat yang dipakainya.

“Ahhhhhh!!!!!!!!!!!! Banggggggggg!!!!!!!!!!!” suara Salmah bagaikan menjerit. Mata Kassim terus kembali semula ke lubang kunci. Kelihatan Salmah tertiarap diatas badan Sani. Mereka berkucupan dan tiba-tiba mata Kassim membuka luas. Dia dapat melihat tanda merah di bahu Salmah. Dia ingat siapa Salmah sebenarnya dengan jelas sekarang. Tiba-tiba tangannya meramas balaknya dengan kuat dan air maninya tiba-tiba terpancut di dalam kain pelikat dengan derasnya. Das demi das. Dia menggigit bibir takut terkeluar sebarang bunyi dari mulutnya sendiri. Sekali lagi dia merapatkan mata ke lobang kunci. Kelihatan Sani menaiki tubuh Salmah dan mula menghenjut.

Perlahan-lahan Kassim berundur dengan kainnya basah melekit dengan maninya sendiri. Malam bagi Sani masih awal, dia boleh berjuang sampai lima atau enam kali dalam satu malam tetapi bagi Kassim tiada gunanya dia menunggu dilubang kunci. Langkahnya membawanya ke bilik tidurnya. Salmah....dia ingat benar sekarang.

Dibilik sebelah bilik pengantin Jiman juga dah tak berdaya untuk berdiri. Dia dah pancut dua kali ke dinding. Dengan hujan yang telah berhenti biar fantasinya mengambil alih pandangannya. Dia berbaring di atas katil bujangnya dengan ulikan suara erangan dan keluhan ibu tirinya yang cantik sedang berjuang lautan asmara dengan ayahnya yang perkasa.

3 comments:

Please Visit