power!!

kisah benar: pengakuan seorang isteri curang

Ini adalah kisah pengalaman hidup aku yang telah lama aku simpankan dan menjadi rahsia hingga ke hari ini. Aku berasal dari Sabah dan sudah berkahwin.
Bentuk badanku boleh dikatakan menarik jugalah. Tinggi lebih kurang 5” 3’, berkulit cerah, buah dada berukuran 38D, pinggang yang ramping dan pinggul yang lebar. Pendek kata memang boleh menjadi perhatian mata-mata lelaki yang memandang.
Kisah seks aku bermula sebelum aku berkahwin lagi. Ketika itu aku sedang menuntut di IPTA di Sabah. Waktu tu aku baru belajar untuk bercinta. Sebelum itu, kalau sekadar ciuman di pipi pernah la juga waktu aku berada di tingkatan 6.
Aku berkenalan dengan Halim melalui seorang kawan sebilik aku sewaktu kami berada dalam tahun pertama di IPTA tersebut. Itu pun kerana Halim adalah rakan kepada teman lelakinya. Mulanya aku berasa janggal juga sebab usia Halim 10 tahun lebih tua dari aku. Dari kenalan biasa, hinggalah perasaan cinta mula berputik dalam hati.
Setelah sekian lama bercinta, ketika aku berada ditahun ketiga baru dapat bersua. Aku sendiri sebenarnya tidak menjangkakan kerana Halim berada di Semenanjung manakala aku berada di Sabah. Aku rasa sedikit terharu apabila Halim secara diam-diam telah datang ke Sabah semata-mata untuk bertemu dengan aku.
Untuk tidak menghampakan Halim, banyak juga kelas pengajian yang aku ponteng untuk menemankan Halim. Disebabkan aku tinggal di dalam kampus, agak susah juga untuk aku dapat meluangkan banyak masa dengan dia.
Pada hujung minggu ketika kelas pengajian berakhir petang jumaat tu, aku memberitahu pada rakan sebilik bahawa aku ingin pulang ke kampong. Sedangkan sebenarnya aku ingin sekali menemankan Halim walaupun ada sedikit rasa risau.
Hanya sedikit baju persalinan yang aku bawa. Petang itu aku bertemu dengan Halim di tempat yang dijanjikan. Terasa bahagia apabila berada bersama insan yang aku cintai waktu tu. Kami berjalan berpimpinan tangan melihat matahari tebenam di hadapan restoran SeaView di Bandar Kota Kinabalu.
Selepas menikmati makan malam, aku mengikuti Halim ke bilik hotel yang disewanya. Berdebar juga hati aku kerana ini kali pertama aku akan bermalam bersama lelaki lain. Ketika masuk ke dalam bilik, aku terus duduk di bucu katil. Halim meminta izin untuk mandi terlebih dahulu.
Selesai dia mandi, kini giliran aku pula. Terkedu juga aku bila Halim keluar dari kamar mandi dengan hanya bertuala. Ketika berada dalam kamar mandi, bermacam perasaan yang bermain dalam fikiran aku. Rasa bagaikan tidak percaya kini aku berada bersama seorang lelaki berduaan di dalam bilik hotel.
“Lamanya ayang mandi, berangan ke ?” tegur Halim ketika aku keluar dari kamar mandi, siap berpakaian baju tidur.
“Abang ni..mana ada, sedap mandi dengan air panas tu,” balas aku manja.
Aku mengambil tempat disebelah Halim di atas katil untuk menonton siaran TV. Ketika aku merapatkan tubuh aku disebelahnya, Halim perlahan merangkulkan tangannya agar aku lebih hampir dalam dakapannya.
“Dup Dap Dup Dap”…
Jantungku berdengup kencang. Aku memberanikan diri menggenggam tangannya. Halim juga membalas. Terasa hangat menjalar ke seluruh tubuhku. Kami tidak banyak berbual, hanya mata memerhatikan rancangan di TV manakala aku dapat rasakan Halim seakan-akan mengucup kepalaku yang lentok dibahunya.
“Emmm..abang tak mengantuk lagi ke ?” tanyaku pada Halim.
“Ayang nak tidur dah ? Kalau macam tu jom kita tidur, penat la berjalan tadi.” Halim segera mematikan lampu. Hanya samara-samar cahaya dari TV yang masih belum ditutup.
“Abang masih nak tengok TV lagi ke ?” Soalku bila TV dibiarkan terpasang. Memang aku susah sikit nak tidur kalau ada cahaya terang.
“Gelap sangat nanti, takpe ke ?” Tanya Halim kepadaku pula.
“Takpe la bang, ayang tak lari ke mana pun.” Jawabku sambil terus merebahkan tubuh.
Halim merebahkn tubuhnya disebelah aku setelah mematikan TV. Aku dengan rela membetulkan posisi untuk berada dalam dakapannya. Terasa hangat nafas Halim di ubun-ubun kepalaku. Sambil tangannya membelai rambutku.
“Good nite sayang,” ucap Halim sambil mengucup dahiku.
“Emm..good nite abang, I love you.” Balasku sambil mengucup dadanya yang telanjang tanpa baju tu.
Mungkin kerana kepenatan, kami sama-sama tertidur lena berpelukan. Aku hanya sedar apabila terasa ada kucupan yang singgah ke pipi gebuku. Aku segera merangkul leher Halim yang ketika itu merenung wajahku.
Dengan perlahan, bibir kami bertautan. Terasa enaknya berkucupan buat pertama kali. Aku dapat merasakan lidah Halim cuba untuk membelah bibir ranumku. Bila aku bukakan sedikit mulutku, segera lidahnya mengulit-ulit lidahku.
Entah kenapa tiba-tiba aku rasakan nafsu syahwatku seakan bergelora hanya dengan permainan kucupan mulut tu.
“Ermm..mmm..” aku berpaut kuat pada rangkulan tanganku di leher Halim. Nafasku mula tidak teratur. Halim juga mendakapku kemas. Tanpa sebarang kata-kata, hanya lidahnya yang bermaharajalela bermain lidahku malah sekali sekala Halim menghisap kuat lidahku dan aku juga berusaha membalasnya.
Aku dapat merasakan farajku terkemut-kemut akibat berahi berkucupan begitu. Panties yang aku pakai juga terasa sedikit lembab dengan air mazi yang meleleh keluar dari farajku. Halim meletakkan sebelah pehanya diantara peha aku. Aku dapat rasakan sesuatu yang keras dicelah kangkangnya ditindihkan pada sisi peha aku.
Aku berasa lemas kerana begitu lama sekali kami berkucupan dan bermain lidah. Malah celahan farajku juga semakin menerbitkan air mazi dengan banyak sekali. Terasa farajku berdenyut-denyut seakan ada seribu jari halus menggeletek setiap inci farajku.
“Aahhhh…”, aku melepaskan satu keluhan panjang ketika aku rasakan farajku mengemut kuat dan mengeluarkan sedikit cairan. Halim tersenyum memandang wajahku yang kemerahan menerima nikmat berahi.
Malu juga aku rasakan kalau dia mengetahui aku telah mencapai orgasm hanya melalui kucupan. Halim bangun dari katil meninggalkan aku untuk mandi. Sempat juga aku menjeling kain pelikat yang dipakainya menonjol dibahagian pangkal peha. Aku tidak dapat membayangkan andainya tadi Halim meneruskan permainan dengan lebih lanjut lagi. Pastinya selaput dara aku akan dirobekkan oleh batangnya yang keras tu.
Hari kedua aku menemani Halim banyak masa kami habiskan dengan berjalan-jalan disekitar Bandar Kota Kinabalu. Bagaikan merpati dua sejoli, aku sentiasa merangkul lengan Halim sambil berjalan santai menikmati keindahan permandangan yang ada di Bandar Kota Kinabalu.

Malam itu kami agak lewat pulang ke bilik hotel kerana kami menonton wayang lewat malam. Hampir jam dua pagi baru kami keluar dari panggung. Mujur juga jarak antara panggung wayang ke hotel penginapan kami itu tidak begitu jauh.

Sampai ke bilik hotel, kami berpelukan bagaikan baru bertemu kembali setelah lama tidak bersua. Sebenarnya malam ini adalah malam terakhir Halim berada di Sabah kerana keesokan harinya dia akan pulang kembali ke Semenanjung.

“Ayang nak mandi dulu”, kataku kepada Halim. Dia hanya menganggukkan kepala.

“Kalau abang nak ikut, mari la”, entah kenapa tiba-tiba aku berani berkata begitu ketika ingin melangkah masuk ke kamar mandi.

“Takpe ke ?”, balas Halim bagaikan terpaku dengan pelawaan aku tadi. Aku cuma membalas soalannya dengan senyuman menggoda. Sengaja aku tidak kuncikan pintu kamar mandi, hanya merapatkan pintu itu sahaja.

“Boleh abang masuk ?”, kedengaran suara Halim disebalik pintu kamar mandi ketika aku sedang melucutkan pakaian. Belum sempat aku menjawab, pintu sudah dikuak terbuka. Aku tidak berkata apa, ketika itu aku benar-benar sudah berbogel tanpa seurat benang yang menutupi tubuhku.

Aku perhatikan Halim sudah sedia bertelanjang bogel ketika melangkah masuk ke kamar mandi. Kelihatan batangnya separa mengeras. Mungkin membayangkan aksi di kamar mandi bersama aku. Aku melarikan pandangan mataku dari terus memandang tubuhnya. Itu pertama kali aku melihat tubuh seorang lelaki berbogel secara ‘live’ dihadapan mata. Walaupun sebelum ni pernah juga aku melihat susuk tubuh lelaki tanpa pakaian tapi hanya melalui gambar diinternet.

Halim mendekati aku yang kaku berdiri. Dengan perlahan dia memusingkan badan aku membelakangi tubuhnya dibawah pancuran air. Terasa hangat tubuhnya merapati belakang aku yang telanjang. Halim memeluk tubuh aku dari belakang. Aku dapat merasakan batangnya dengan perlahan semakin mengeras.

Aku kini berada dalam rangkulan Halim. Begitu kejap dan rapat. Dingin air pancuran yang membasahi tubuh kami berdua pun tidak terasa. Tangan Halim yang merangkul pinggangku kini mengusap-usap perutku. Aku kegelian dengan perlakuan Halim.

Dalam keadaan Halim masih dibelakangku, dia mencapai krim mandian lalu melumurkan ke tubuhku. Dari mengusap kawasan perutku, tangannya kini nakal menjelajah ke buah dadaku yang montok. Aku memejamkan mata menikmati layanan dari Halim. Usapan tangan Halim di sekitar buah dadaku membuatkan puting buah dadaku mengeras.

“Aahhhh..abang..”, aku mengeluh keenakan dibelai begitu.

Kini tangan Halim beralih menuju ke arah pangkal pehaku. Bagaikan meremang bulu romaku apabila jari jemarinya mencecah alur farajku yang sememangnya telah mengalirkan air mazi. Sambil mengucup batang leherku, aku dapat merasakan batang Halim yang sedia keras tu menyondol dicelah pehaku.

Aku meluaskan sedikit kangkangan kakiku agar mudah batangnya menyusuri celah pehaku. Halim mula menyorong tarik batangnya melalui celahan pehaku. Sengaja aku melentikkan sedikit pinggulku kerana aku juga terasa nikmatnya bila hujung batangnya menggesel celahan farajku.

Aku semakin tenggelam dalam kenikmatan walaupun Halim cuma menggeselkan batangnya dicelahan pehaku. Sambil itu juga, tangannya tidak henti-henti meramas dan menggentel puting buah dadaku yang semakin mengeras. Telingaku juga menjadi mangsa jilatan lidahnya hingga membuatkan aku menggeliat keenakan.

Tidak tahan dengan keadaan sebegitu, aku merasakan ada ledakan-ledakan yang bertali arus melalui liang farajku yang semakin kian mengemut. Nafas Halim juga kedengaran semakin mendengus kencang. Aku merapatkan pehaku ketika aku merasakan cairan hangat seakan memancut keluar dari liang farajku. Serentak dengan itu aku dapat merasakan Halim seakan menekan pinggulnya rapat ke pinggulku.

“Aaaahhhhhh…”, kami sama-sama mengeluh keenakan. Berdenyut-denyut dapat aku rasakan batang Halim diapit kemas kedua pehaku. Kelihatan dua tiga pancutan air maninya mengenai dinding kamar mandi.

Aku segera berpaling dan dengan pantas jari jemariku mengurut-urut batangnya yang berdenyut-denyut memuntahkan air mani. Berkerut wajah Halim menahan kegelian apabila aku mengusap-usap hujung batangnya. Selepas batangnya mengendur, kami berpelukan sambil berkucupan lama.

“Abang minta maaf sayang, tak tahan”, Halim memecah keheningan dalam kamar mandi.

“Emm..takpe bang, ayang jugak yang goda abang tadi kan ?”. Balasku manja. Padahal aku juga menikmati permainan dalam kamar mandi tadi.

Selesai mandi, kami berpelukan dibawah selimut tanpa seurat benang pun. Kehangatan tubuh kami berdua menjalar. Peha telanjang kami bersilang-silang. Halim sengaja menggosok-gosok pehaku dengan pehanya membuatkan liang farajku kembali terkemut-kemut.

Aku melarikan tanganku ke pangkal peha Halim. Batangnya yang mula menegang ku genggam perlahan. Boleh tahan juga saiz batangnya. Aku mula mengurut-urut batangnya. Halim terpejam keenakan menikmati urutan dan usapan tanganku pada batangnya.

Tanpa perlu disuruh, aku bingkas bangun menunduk ke arah pangkal peha Halim. Kini batangnya yang tegang itu benar-benar berada dihadapan mata ku. Perlahan ku jilat hujung batangnya yang kembang. Terangkat punggung Halim akibat perbuatanku itu.

Melihatkan reaksi Halim keenakan menikmati permainan lidahku pada hujung batangnya, aku bertindak dengan lebih agresif lagi. Kini dengan perlahan-lahan aku memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Agak sukar juga pada mulanya kerana aku tiada pengalaman. Sambil aku mengulum dan menghisap batang Halim, tanganku mengelus manja kedua buah zakarnya.

Tiba-tiba Halim menarik pehaku mengangkangi kepalanya. Aku masih lagi mengulum batangnya ketika Halim tanpa ku duga bertindak menjilat alur farajku yang kebasahan.

“Emphhhh..”, aku mendengus ketika lidahnya melurut alur farajku.

Aku menekan farajku rapat ke mulut Halim akibat keenakan. Semakin laju tanganku melurut dan mulutku menghisap batangnya. Lidah Halim juga ku rasakan semakin meneroka liang farajku yang semakin becak.

Dalam posisi Halim masih berbaring telentang, aku berpusing mengadap wajahnya. Farajku yang lecak dengan air mazi dan air liurnya aku geselkan ke atas batangnya yang melintang tegak. Semakin ku geselkan semakin banyak air maziku meleleh keluar. Tangan Halim juga tidak diam. Kedua buah dadaku yang montok menjadi mangsa ramasan tangannya. Ketika aku merasakan ledakan puncak kenikmatan bergetar dalam liang farajku, sengaja aku menekan keras ke atas batangnya yang tegang itu. Rupanya Halim juga mencapai penghujung klimaks. Bertakung air maninya di atas perutnya sendiri. Kami sama-sama ketawa melihatkan keadaan begitu.
Selesai membersihkan sisa-sisa air mani kami berdua, aku terus merebahkan diri dalam rangkulan Halim. Terasa longlai tubuhku melempiaskan puncak kenikmatan. Dalam fikiranku membayangkan bagaimanalah andai Halim memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku. Mungkinkah perasaan nikmat dan kelesuan yang bakal dirasai lebih hebat dari yang aku alami ini.

“Abang..”, aku memulakan perbualan setelah rasa sedikit ‘bernyawa’.

“Ye sayang..”, jawab Halim pendek.

“Boleh ayang tanya sesuatu ?”

“Ayang nak tanya apa ?” Halim mengerengkan badannya dan menopang siku kepalanya mengadap wajahku.

“Kenapa abang tak masukkan ?”, soalku sambil tersipu malu.

“Ayang nak ke ? Kalau ayang nak, abang turutkan je”, balas Halim sambil tersenyum.

“Erkk..”, lidahku tiba-tiba kelu untuk menjawab.

“Yang ni abang nak simpan untuk lepas kita nikah nanti”, jawab Halim sambil mengusap farajku. Aku rasa sungguh terharu dengan jawapan yang diberikan oleh Halim. Malam itu aku dibuai mimpi indah dalam dakapan Halim.

Masa terus berlalu, kini aku berada dipenghujung pengajianku di IPTA. Hubungan aku dengan Halim banyak pasang surutnya sepanjang hubungan kami terjalin. Sekali sekala aku ada juga merindui belaian dari Halim namun aku pendamkan sahaja.

Pernah juga beberapa kali aku pergi ke Semenanjung untuk bersama Halim, namun kebanyakan masanya dia banyak menghabiskan masa dengan kerjanya atau membawa aku keluar bersama dengan rakan-rakannya yang lain sedangkan aku inginkan waktu berdua sahaja dengannya.

Keadaan itu membuatkan aku merasa semakin dingin terhadapnya. Bagi mengisi kebosanan, aku banyak meluangkan masa berbual di internet. Dan dari situlah aku berkenalan dengan suamiku sekarang ini.

Selepas bertukaran alamat email dan nombor telefon bimbit, kami tidak pula selalu berhubungan. Hinggalah satu malam, aku menerima panggilan telefon darinya. Walaupun ianya hanya perbualan yang singkat, tapi bermula dari malam itu aku semakin kerap menerima kiriman sms darinya.

Mulanya aku tidak pernah menceritakan kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim. Dan dia juga tidak pernah bertanya kiranya aku mempunyai teman lelaki ataupun tidak. Malah dengan jujurnya dia menceritakan segala kisah silamnya kepada aku tanpa berselindung.

Pernah juga aku berbalas kiriman sms sewaktu aku berada dengan Halim. Namun aku katakan kepada dia bahawa aku sedang ber’sms’ dengan kawanku. Sedangkan waktu itu entah mengapa aku merasakan ada perasaan yang timbul melalui perhubungan aku dengannya.

Paling mengejutkan apabila dia mula memberikan kiriman sms berbaur perasaan seperti ‘I miss u’ dan sebagainya. Hinggalah satu ketika dia meluahkan perasaannya padaku hingga membuatkan aku terharu dan terkedu. Terharu dengan pengakuan ikhlasnya untuk menyintaiku dan terkedu kerana aku tidak tahu bagaimana untuk aku menjelaskan kepadanya tentang perhubunganku dengan Halim.

Setelah tamat pengajianku, aku menerima tawaran untuk menjalankan latihan di sebuah syarikat di Selangor. Waktu itu, hubungan aku dengan Halim sudah semakin dingin malah ada ketikanya aku sudah tidak merasakan wujudnya cinta dalam hatiku untuknya. Halim juga seakan tidak peduli dengan keadaan begitu yang membuatkan aku semakin jauh darinya.
Setelah tiga bulan aku menjalani latihan kerja, Halim menawarkan diri untuk menghantar aku ke lapangan terbang. Ada juga aku memberitahu kepada teman baruku itu bahawa aku akan pulang ke Sabah namun kerana aku lambat bagitahu tarikh kepulangan aku tu maka dia tidak sempat untuk memohon cuti.

Ketika aku ingin melangkah masuk ke balai berlepas, aku meluahkan perasaanku kepada Halim. Aku katakan padanya bahawa aku sudah tidak dapat merasakan cintanya lagi dalam hatiku. Dan aku juga sempat memintanya untuk melupakan aku dan mencari gadis lain untuk dijadikan teman hidupnya kelak.

Halim tidak berkata apa. Aku mengharapkan ada sesuatu yang diluahkannya namun hampa. Hanya lambaian tangan yang diberikan padaku. Aku melangkah masuk ke balai pelepasan tanpa menoleh lagi kepadanya.

Setelah beberapa bulan kepulangan aku ke Sabah, aku memberanikan diri untuk menceritakan tentang hubunganku bersama Halim kepadanya. Pada mulanya dia agak sukar untuk menerima kerana katanya andai sejak awal lagi aku memberitahu kepadanya tentang hubungan aku dengan Halim pasti dia tidak akan meluahkan perasaannya padaku.

Dan kebetulan pula tidak lama selepas itu Halim datang bertemu keluargaku membawa bersama ayah dan ibunya dengan harapan untuk menjalinkan tali pertunangan. Namun aku menolak dengan baik. Mujur juga ibu bapa Halim memahami walaupun mungkin mereka sedikit terluka.

Selepas itu aku berasa lebih bebas untuk menjalin hubungan dengan si dia yang kini menjadi suamiku. Banyak kisah yang kami kongsikan bersama. Sikap jujurnya sangat menambat hatiku. Kenakalannya juga menghiburkan. Dia mula membahasakan diriku ‘mama’ dan dirinya sebagai ‘papa’.

Pernah juga sekali dua kami berbalasan kiriman sms yang agak nakal dan berbaur seks namun semuanya aku sukai. Mungkin kerana dia pernah melaluinya sepertimana yang aku lalui ketika bersama Halim dahulu.

Hubungan kami juga diketahui oleh keluarga malah ibu dan bapaku sedikit pun tidak menghalang atau membantah. Hinggalah suatu hari dia memberitahu padaku bagi membuktikan kesungguhannya untuk melamar aku menjadi isterinya, dia akan datang bertemu kedua ibubapaku untuk meminta izin menjalinkan hubungan denganku.

Hari yang dijanjikan telah tiba. Aku dan si dia merancang untuk menginap terlebih dahulu di Bandar Kota Kinabalu sebelum pulang ke kampong halamanku. Walaupun itu adalah pertemuan pertama kami namun tidak terasa sedikit janggal pun. Mungkin kerana kami sentiasa berhubungan walaupun hanya melalui panggilan telefon dan kiriman sms.

Pertemuan pertama ini sebenarnya mendebarkan juga kerana pada hari-hari sebelum si dia datang ke Sabah, kami kerap berbual tentang seks melalui kiriman sms malah saling cabar mencabar untuk melakukannya apabila bertemu kelak.

Malam pertama aku bersamanya di dalam sebuah bilik hotel di Bandar Kota Kinabalu terasa sedikit janggal. Sesekali aku terkenangkan kenangan aku ketika bersama Halim dahulu. Selesai aku mandi selepas kami pulang dari bersiar-siar dan menikmati makan malan di Bandar Kota Kinabalu, kami sama-sama melihat gambar-gambar yang diambil didalam kamera digital yang dibawanya.

Hatiku berdebar-debar juga menantikan apakah tindakan yang akan berlaku seterusnya. Tanpa diduga, si dia membawa aku ke dalam dakapannya. Dadanya yang bidang membuatkan aku selesa di situ. Tanpa sebarang perkataan, si dia mengucup dahiku perlahan. Aku hanya memejamkan mata menantikan tindakan selanjutnya.
Hatiku berdebar-debar juga menantikan apakah tindakan yang akan berlaku seterusnya. Tanpa diduga, si dia membawa aku ke dalam dakapannya. Dadanya yang bidang membuatkan aku selesa di situ. Tanpa sebarang perkataan, si dia mengucup dahiku perlahan. Aku hanya memejamkan mata menantikan tindakan selanjutnya.

Si dia kemudiannya memegang daguku lantas mengucup bibirku dengan lembut sekali. Aku segera membalasnya lalu lidah bertemu lidah dalam keadaan yang sangat mengasyikkan. Tangannya mula menjalar dibelakang tubuhku. Dari usapan melalui luar baju yang ku pakai kini tangannya mula merayap menyentuh kulit belakang tubuhku. Aku mengeratkan pelukan ke tubuhnya. Tangannya semakin nakal menjelajahi setiap inci tubuhku. Punggungku diramas lembut hingga aku mengeluarkan dengusan halus.

Aku dapat merasakan zakarnya menegang disebalik kain yang dipakainya malah aku sendiri yang meleraikan kainnya itu. Terasa betapa hangatnya telapak tangannya menyentuhi kulit punggungku apabila dia memasukkan tangannya dibawah seluar dalam yang ku pakai.

Seluar yang ku pakai dilucutkannya malah baju dan bra ku juga dibukanya. Kini aku terbaring tanpa seurat benang dihadapannya bagaikan menanti tindakan seterusnya. Si dia kemudiannya meramas lembut kedua buah dadaku yang terdedah.

Lebih membuatkan aku semakin teransang apabila si dia mula menjilat buah dadaku yang montok itu dan menghisap putingku. Liang farajku terkemut-kemut menahan kenikmatan diperlakukan begitu. Sambil mulutnya menghisap putingku bergilir-gilir kiri dan kanan, tangannya menerokai alur farajku yang sedia basah dengan air maziku.

Aku merengus kesedapan bila jarinya bermain dikelentitku. Keadaan itu membuatkan aku mencapai orgasm yang pertama setelah lama aku tidak mendapat sentuhan dan belaian dari seorang lelaki selain dari bersama dengan Halim suatu masa dahulu.

Zakarnya yang aku rasakan lebih panjang dan besar berbanding milik Halim ku lurut-lurutkan. Tidak tahan dengan asakan bertalu-talu yang aku terima dari mulut dan tangannya, aku membaringkan si dia lantas aku naik ke atas tubuhnya.

Kini aku pula yang menguasai permainan. Ku jilati dan ku hisap puting dadanya. Kemudian semakin jauh ke bawah ku larikan lidahku mengucupi dan menjilat kawasan ari-arinya. Zakarnya yang sejak tadi berdenyut-denyut ku jilat. Begitu tegap dan mantap ku rasakan. Aku tidak mampu untuk mengulum zakarnya dengan lama kerana terasa sengal otot pipiku kerana zakarnya memang besar berbanding zakar milik Halim yang pernah merasai kuluman mulutku.

Entah dari mana datangnya tekad dalam diriku, dengan liang farajku yang terasa terseksa mengalirkan air mazi dengan banyaknya, aku acukan zakarnya yang panjang dan besar itu ke alur farajku yang menanti. Perlahan-lahan aku menekan masuk zakarnya ke dalam farajku.

“Aahhh..”, aku mengeluh antara keenakan dan terasa sedikit pedih ketika separuh zakarnya terbenam ke dalam liang farajku.

Si dia berusaha mengimbangi tubuhku dengan meramas dan memainkan lidahnya di puting buah dadaku. Dengan sekali tekan, keseluruhan zakarnya kini memenuhi setiap ruang liang farajku. Kami berkucupan seketika.

Setelah aku merasa sedikit reda dari kesakitan yang mengoyakkan selaput daraku, aku mula membuat gerakan turun naik sambil zakarnya padat di dalam liang farajku. Aku mula menikmati keenakan hubungan kelamin antara lelaki dan wanita. Aku juga pasti si dia juga menikmatinya sama seperti aku.

Aku melajukan dayunganku ketika aku merasakan orgasm aku semakin hampir. Zakarnya juga terasa berdenyut-denyut di dalam liang farajku. Dengan satu keluhan panjang aku melepaskan orgasm aku yang seakan membuatkan aku berada di awan biru.

Setelah aku kembali sedar dari kenikmatan orgasm, aku mendayung kembali. Si dia menampung punggungku bagi membantu aku yang kini sudah kelesuan. Tidak lama selepas itu, si dia berbisik padaku bahawa dia akan klimaks tidak lama lagi. Segera aku mengeluarkan zakarnya dari liang farajku walaupun berat hatiku melakukan begitu lalu aku lancapkan zakarnya hingga terpancut air maninya.

“Mama tak menyesal ?”, soalnya padaku ketika kami sama-sama melepaskan keletihan persetubuhan pertama. Aku hanya menggelengkan kepala kerana aku tahu andai bukan malam ini, pasti kami akan melakukannya juga.

Malam itu kami melakukan persetubuhan hingga tiga kali. Dan sepanjang hari keesokannya kami lansung tidak keluar dari bilik kerana keletihan dan mengulangi persetubuhan lagi apabila terbangun dari tidur.

Berbagai posisi telah kami lakukan. Kami juga sentiasa berada dalam keadaan berbogel tanpa seurat benang sepanjang hari di bilik hotel. Aku pun tidak begitu pasti entah berapa banyak kali kami melakukan aksi persetubuhan hari itu. Apabila perut terasa lapar barulah kami bersiap untuk keluar makan.

Dua malam kami berada di bandar Kota Kinabalu, dua malam juga kami melakukan aktiviti persetubuhan hingga terasa tidak berdaya lagi untuk berdiri. Barulah aku faham kenapa orang selalu mengatakan hubungan kelamin ini ibarat syurga dunia bagi yang merasainya. Cuma si dia belum lagi melepaskan air maninya dalam liang farajku setiap kali kami bersetubuh. Takut juga andai termengandung.

Hari ketiga baru kami pulang ke kampung halaman ku. Ibu bapa dan keluargaku menyambut baik kedatangan si dia. Aku rasa terharu bila si dia begitu berani dan jujur sekali meluahkan hasrat hatinya ketika meminta izin dari kedua ibubapaku untuk melamar aku menjadi teman hidupnya.

Tiada sebarang bantahan atau halangan dari pihak keluargaku. Sepanjang berada di rumah ku, aku menempatkan dia di bilik tidurku agar dia berasa lebih selesa. Namun tidak la pula aku tidur bersamanya. Tapi aktiviti persetubuhan kami masih juga dapat dilakukan walaupun agak terhad.

Pernah sekali sewaktu aku dan si dia duduk di atas katil manakala beberapa orang anak buah aku juga berada di dalam bilik menonton filem yang dipasang di komputer milikku, di dalam kesamaran cahaya dari monitor, sempat aku dan dia melakukan persetubuhan di situ.

Aku ketika itu berbaring mengereng manakala si dia duduk di belakang badan aku. Di bawah selimut yang aku pakai, tangan nakalnya mengusap-usap tundun farajku. Terpejam-pejam mataku menahan gelora nafsu. Tanganku juga secara sembunyi-sembunyi mengurut-urut zakarnya yang sedia tegang disebalik kain yang dipakainya.

Bila merasakan farajku sudah mula bersedia untuk menerima kemasukan zakarnya, aku menyelakkan kainku dengan perlahan dan melucutkan seluar dalamku agar tidak diperasan oleh anak-anak buahku yang kelihatan khusyuk menonton filem yang dipasang. Tanpa sebarang suara, si dia memasukkan perlahan zakarnya yang tegang itu ke dalam liang farajku.

Ingin sekali aku mengerang mengeluh keenakan tapi apakan daya, nanti didengari pula oleh anak-anak buahku. Setelah membenamkan keseluruhan zakarnya hingga aku dapat merasakan hujung zakarnya menyentuh pintu rahimku, dia cuma menyorong tarik seminima mungkin. Cuma gerakan menyondol pintu rahimku yang lebih terasa.

Dengan beberapa kali sondolan hujung zakarnya pada pintu rahimku, aku mengejang ketika mengalami orgasm pertama. Aku juga dapat merasakan denyutan zakarnya bagaikan melawan kemutan liang farajku. Seperti kebiasaan apabila si dia hendak terpancut air maninya, pantas dia mengeluarkan zakarnya. Terasa kehangatan air maninya membasahi daging pejal punggungku dan celahan pehaku.

Pernah juga pada satu malam, ketika itu hujan turun dengan lebatnya. Waktu itu kebanyakan ahli keluargaku tiada di rumah kerana menghadiri jamuan tahun baru di rumah salah seorang saudaraku. Cuma yang tinggal ketika itu tiga orang anak saudaraku yang menonton TV di ruang tamu.

Aku dan si dia berpura-pura masuk ke bilik untuk membincangkan sesuatu. Setelah mengunci pintu bilik, kami segera berkucupan bermain lidah. Si dia bagaikan tidak sabar-sabar melucutkan pakaian tidurku. Malah aku juga sebenarnya sangat mendambakan belaiannya.

Dia membawaku ke sisi katil. Aku kemudiannya terus duduk menghadap tubuhnya yang masih berdiri. Terpampang dihadapanku zakarnya yang panjang dan besar itu menanti serangan dari ku. Ku jilati zakarnya bermula dari pangkal hingga ke hujungnya. Sekali sekala ku kulum juga buah zakarnya. Kini aku sudah mula biasa menerima kemasukan zakarnya di dalam mulutku.

Terjengket-jengket kakinya apabila aku memainkan lidahku dihujung zakarnya. Mungkin tidak tahan dengan perlakuanku itu, si dia bingkas merebahkan tubuhku di sisi katil itu. Tanpa sebarang amaran, lidahnya terus menyerang bahagian sensitif difarajku. Tidak cukup dengan itu, jari tangannya juga dimasukkan ke dalam liang farajku yang sudah basah dan bersedia untuk menerima zakarnya nanti.

Aku tidak sanggup diseksa lama sebegitu. Segera ku rangkul kepalanya dengan tanganku dan menarik pinggulnya menuju ke pangkal pehaku menggunakan kaki ku lalu ku silangkan kaki ku di belakang pinggangnya. Zakarnya kini benar-benar berada di pintu liang farajku.

Dengan perlahan si dia menyorong masuk zakarnya melalui liang farajku yang kebasahan. Setelah terasa hujung zakarnya menyentuh pintu rahimku, sengaja si dia memutarkan pinggulnya membuatkan aku mengerang keenakan. Mujur juga di luar sana bunyi hujan menimpa atap rumah mampu melindungi suaraku tadi.

Aku sangat menyukai apabila si dia membenamkan zakar panjangnya sedalam mungkin ke dalam liang farajku. Itu membuatkan aku dapat mencapai orgasm berkali-kali dan mudah. Si dia juga tidak lupa untuk terus meransang nafsuku dengan menjilat cuping telingaku, mengucupi batang leherku, meramas buah dadaku malah bermain dan menghisap puting ku semasa bersetubuh.

Malam itu juga pertama kalinya aku tidak membenarkan si dia menarik keluar zakarnya ketika dia memancutkan air maninya. Sungguh enak ku rasakan kehangatan pancutan air maninya menerjah pangkal liang farajku. Dan aku sendiri tidak mampu menahan getaran orgasm yang bagaikan tidak terkawal lagi ketika si dia membenamkan zakarnya dan memancutkan air maninya di dalam farajku.

Hampir satu jam juga kami menikmati persetubuhan malam itu. Dan nasib baik juga ahli keluargaku pulang agak lewat pada malam tersebut. Sejak dari peristiwa malam itu, aku bagaikan ketagih untuk menerima pancutan air maninya ke dalam farajku. Namun aku tetap berhati-hati juga bagi mengelakkan dari termengandung.

Pernah juga kami mencuba pemakaian kondom pada zakarnya tapi terasa kurang enak bukan saja pada dirinya malah aku juga kurang dapat merasakan kehangatan zakarnya. Disebabkan kami agak jarang dapat untuk bertemu, maka setiap kali si dia datang bercuti ke Sabah atau menziarahi keluargaku pasti kami akan melakukan persetubuhan sebanyak yang mungkin bagi melempiaskan kerinduan masing-masing.

Aku tidak pernah berniat untuk mencurangi si dia apatah lagi melakukan hubungan seks bersama lelaki lain selain dari dia. Namun kerana hanyut dengan belaian, aku pernah sekali tewas tanpa pengetahuannya.

Ketika itu aku mengikuti satu kursus latihan pekerjaan selama tiga bulan di Kota Kinabalu. Suatu hujung minggu, rakan-rakan sekelasku merancang untuk pergi berkhemah di satu kawasan sungai rekreasi. Aku tidak lupa meminta izin dan pendapat si dia untuk membenarkan aku mengikuti perkhemahan rakan-rakan kelasku.

Rombongan kami hanya seramai 10 orang. Enam lelaki dan empat orang perempuan. Kami tidak ada sebarang aktiviti tertentu dan lebih kepada perkhemahan santai sahaja. Ketika sampai ke destinasi perkhemahan kami, selesai memasang khemah kami hanya bermain air dan bermandi manda sahaja.

Malam itu kami melakukan aktiviti BBQ. Selepas puas menikmati makan malam BBQ, aku bersendirian menuju ke gigi air menikmati kedinginan air sungai yang mengalir.

“Hai, berangan ke ?”, aku sedikit tersentak dengan suara yang datang dari belakangku.
“Oh, aku ingatkan siapa tadi. Buat aku terkejut je”, aku menoleh kepada Anding yang tiba-tiba muncul dibelakangku. Dia kemudiannya tanpa dijemput segera duduk disebelahku di atas sebuah batu.

“Teringat pakwe ke teringat mak kat kampung ?”, gurau Anding.

“Mana ada la, aku sedang menikmati bunyi kocakan air sungai ni”, balasku sambil cuba bersastera.

“Ye la, memang nikmat kalau berkocak airnya”, kata Anding sambil tersengih-sengih. Aku mulanya tidak dapat menangkap maksud ayatnya itu. Anding kemudiannya mengeluarkan sebatang rokok lalu memasangnya. Asap rokoknya sedikit merimaskan aku.

“Kau ni tak ada benda lain nak hisap ke ? Merosakkan kesihatan je hisap rokok ni tau”, aku cuba untuk memprotes tindakannya merokok disebelahku.

“Masalahnya sebab tak ada benda lain boleh nak dihisap, kalau ada tu seronok jugak”, balas Anding sambil kelihatan matanya nakal merenung ke arah dadaku yang sedikit terdedah. Baju T yang aku pakai malam itu memang agak luas bukaan lehernya dan kebetulan pula malam itu aku mengenakan ‘push-up half-cup’ bra yang membuatkan buah dadaku sedikit menonjol.

“Kau hisap la batu sungai tu, mesti sedap”, selorohku pada Anding.

“Batu sungai tu keras, aku nak hisap yang lembut gebu lagi sedap”, pantas Anding menjawab selorohku tadi.

“Ala kesiannya, kedai pun jauh kalau ada pun agaknya dah tutup. Terpaksa la esok pagi baru kau boleh beli roti bun yang lembut gebu untuk kau hisap”, seronok rasanya aku mengenakan si Anding kali ni.

“Buat apa aku nak tunggu esok pagi, kat depan mata pun ada yang lembut gebu boleh aku hisap”, Anding membalas sambil menghampirkan tubuhnya rapat ke sisi tubuhku.

“Eh kau ni, gatal betul la. Nanti diorang nampak buat malu je”. Baru sahaja aku menghabiskan ayatku tadi, tangan si Anding pantas meramas buah dadaku. Malah aku sendiri tidak perasan bagaimana dia boleh membelakangi tubuhku.

Kini kedua belah buah dadaku berada dalam telapak tangan Anding. Aku cuba menepis namun Anding ternyata bijak menghalang. Semakin aku cuba untuk meronta melepaskan diri, semakin galak tangannya meramas buah dadaku.

“Anding, jangan la buat macam ni. Kalau diorang nampak kita macam ni kan malu”, rayuku pada Anding. Dalam keadaan dipaksa macam tu pun ada dapat merasakan buah dadaku menegang hasil ramasan tangan Anding. Mungkin kerana sudah agak lama aku tidak bersama kekasihku.

“Syhhh..jangan la bising-bising. Diorang tak tau kita ada kat sini pun. Sebenarnya dari siang tadi lagi aku dah tak tahan tengok badan kau”.

Patutlah aku dapat merasakan Anding sentiasa memerhatikan aku sejak dari kami bermain air, mandi manda dan waktu aktiviti BBQ tadi. Malah beberapa kali juga ketika sedang bermain air, si Anding buat-buat seperti tergesel ke tubuhku. Dan sewaktu aktiviti BBQ tu, seringkali dia berdiri samada dibelakang atau hadapanku ketika aku menunduk membalikkan ayam yang dipanggang.

Aku hanya mampu mendiamkan diri. Antara menyerah ataupun menghalang. Anding bagaikan tahu dimana kawasan yang mampu membuatkan aku sensitif. Sambil tangannya meramas kedua buah dadaku, lidahnya menjalar menjilati cuping telingaku.

Tanpa sempat ku halang, pantas tangannya diselukkan ke dalam baju yang ku pakai. Bijak sungguh Anding melurutkan tali bra yang ku pakai hingga membuatkan buah dadaku terkeluar dari tampungan ‘half-cup’nya itu. Aku seakan telah terlupa segalanya.

Keenakan gelora syahwat yang menjalar dan mendidih dalam tubuhku membuatkan aku hanyut dalam permainan Anding. Aku terfikir, tiada guna lagi untuk aku melawan atau menghalangnya. Mungkin kerana aku juga sedikit menikmati perlakuan Anding.

Aku dapat merasakan sesuatu yang menonjol dari dalam seluar sukan yang dipakai Anding ditekap-tekapkan di belakang punggungku. Fikiran nakalku datang menerjah. Bagaimanakah rasanya andai melakukan persetubuhan dikawasan terbuka seperti ini ?

Dalam aku mengelamun melayani buaian nafsu, sedar-sedar tangan Anding sudah berada di alur farajku. Sudah semestinya farajku telah kebasahan sejak dari tadi lagi. Dalam keadaan fikiranku separuh waras, aku londehkan seluar bersama seluar dalamku ke paras peha dan terus tunduk menonggeng di hadapan Anding.

“Cepat Anding, aku dah tak tahan ni. Nanti takut diorang nampak pulak”, aku menggoda Anding agar segera menyetubuhi aku. Sebenarnya aku sendiri memang sudah ketagihan. Tapi aku tidaklah sampai sanggup menyerahkan tubuhku untuk melepaskan kegersangan. Cuma kali ni aku tewas dalam belaian Anding.

Bagaikan orang mengantuk disorong bantal, Anding mengeluarkan zakarnya lalu memasukkannya ke dalam liang farajku yang menanti untuk diisi. Zakarnya tidaklah sehebat zakar kekasihku. Biasa-biasa sahaja. Namun aku tidak peduli semua itu. Asalkan ianya zakar, aku sudah tidak peduli lagi ketika itu.

Aku mengemutkan liang farajku agar aku cepat mencapai orgasm. Aku juga dapat rasakan Anding semakin melajukan dayungan zakarnya dalam liang farajku. Belum sempat aku mengalami orgasm ku yang pertama, Anding menarik pinggulku rapat ke ari-arinya lalu memancutkan air maninya ke dalam liang farajku. Menyedari tindakannya itu, segera aku mengeluarkan zakarnya dari liang farajku dengan menjauhkan kedudukan tubuhku dari tubuhnya.

Segera aku membasuh farajku dengan air sungai yang mengalir dingin itu. Sambil aku mencuci baki sisa air mani Anding yang ada di farajku, aku melihat Anding melurut-lurut zakarnya yang kian lembik bagi mengeluarkan baki air maninya.

“Aku harap kau dah puas dengan apa yang kau buat. This is the only one and only”. Aku seakan menggertak Anding.

“Kalau tidak ?”, soal Anding sambil membetulkan seluarnya.

“Kau nak aku ceritakan pada Wani ?”, Aku mengugut hingga membuatkan Anding tidak terkata apa.

Wani adalah tunang kepada Anding. Dia juga adalah rakan baikku sejak kami sama-sama mendaftar untuk mengikuti kursus latihan pekerjaan di Kota Kinabalu. Wani bagaikan durian runtuh buat Anding.

Walaupun hidup sebagai orang yang berada, namun dia tidak pernah menyombong. Keluarganya juga begitu. Ketika Anding melamar Wani, segalanya ditaja oleh keluarga Wani sendiri. Malah keluarga Anding juga menerima tempiasnya. Mereka berdua juga bakal diijabkabulkan setelah tamat kursus latihan pekerjaan yang kami jalani.

Keesokan harinya kami berlagak seperti tiada apa yang pernah berlaku antara kami berdua. Cuma aku yang tidak begitu suka untuk berada dekat dengan Anding. Keadaan sebegitu berlarutan sehinggalah kami semua menamatkan kursus latihan pekerjaan tersebut. Kali terakhir aku mendapat berita tentang Anding, dia sudah selamat diijabkabulkan dengan Wani.

Aku tidak menceritakan peristiwa aku dengan Anding itu kepada si dia. Cuma menghantar beberapa gambar sewaktu aku pergi berkhemah bersama rakan-rakan sekursusku itu. Si dia sedikit marah apabila melihat gambar aku ketika mandi di sungai itu dan beberapa gambar lain. Katanya pakaian yang aku pakai ketika mandi itu sedikit nipis dan boleh kelihatan bentuk tubuhku.

Dan yang lebih membuatkan si dia marah apabila melihat gambar ketika malam BBQ itu. Sudah la aku tidak bertudung ketika di sana, baju yang aku pakai juga menampakkan lurah buah dadaku. Aku mengakui kesilapanku itu. Nasib baik si dia sedia untuk memaafkan aku dan tidak mahu aku mengulanginya lagi. Cuma yang tidak diketahuinya, tubuhku juga sempat diratah oleh rakanku sendiri ketika aktiviti perkhemahan tersebut.

Akhirnya hari yang ku nantikan muncul juga. Si dia kini telah menjadi suamiku yang sah. Lepas ni aku dan dia tidak perlu lagi risau andai aku hendak termengandung atau bagaimana pun. Cuma aku sedikit terkilan apabila buat sementara waktu, aku tidak dapat untuk mengikuti suamiku ke Semenanjung kerana beliau masih sedang menguruskan rumah sewa yang bakal kami diami kelak.

Setelah berpindah tinggal bersama suami aku di Semenanjung, aku risau juga andai terserempak dengan Halim atau kawan-kawannya walaupun dia tinggal di negeri berasingan. Tapi aku tidak memperdulikan semua itu kerana aku sudah bersuami.

Kehidupan kami suami isteri amat menyenangkan sekali. Malah aktiviti seks kami semakin menjadi-jadi. Hampir setiap malam kami bersetubuh. Suamiku memang seorang yang aktif seks. Tidak kira masa, andai ku goda sedikit sahaja pasti akan berakhir dengan kami berdua terdampar lesu. Dan ada ketikanya aku yang tewas digodanya. Kecuali ketika aku datang haid, kami hanya melakukan yang ringan-ringan sahaja.

Hinggalah aku menyedari haid aku lewat dari biasa. Setelah melakukan ujian dan pemeriksaan di sebuah klinik, aku disahkan mengandung. Sudah pasti berita ini sangat menggembirakan buat kami berdua. Walaupun begitu, kami tidak juga pernah mengurangkan aktiviti seks kami. Hingga kandunganku berusia 37 minggu pun kami masih aktif melakukan seks bersama.

Masa terus berlalu dengan pantasnya. Kami juga telah memiliki dua cahaya mata. Ketika anak kedua kami berusia satu tahun, suamiku membawaku pulang ke Sabah. Suamiku hanya menghabiskan cutinya selama satu minggu untuk bersama keluarga di Sabah. Aku meminta izin untuk tinggal sedikit lama bersama anak-anak di Sabah.

Sepertimana suami isteri yang lain, pasti terkadang ada berlaku situasi pergaduhan. Ketika hampir sebulan aku berada di Sabah bersama anak-anak manakala suamiku berada di Semenanjung, kami ada bertengkar setelah berlaku sedikit salah faham. Ketika itu aku menyedari bahawa aku juga sudah hamil beberapa minggu.

Disebabkan merajuk, aku tidak menghubungi suamiku. Walaupun hatiku terasa marah pada suamiku namun aku juga merinduinya. Maklum sahajalah sudah hampir sebulan aku tidak dapat melakukan hubungan seks kerana sejak kami bergelar suami isteri, seks itu umpama makanan harian buat kami.

Suamiku juga tidak menghubungiku. Aku tahu dia juga marah padaku. Sekali sekala dia hanya menghubungi sekadar untuk bercakap dengan anak sulung kami. Satu malam selepas aku menidurkan kedua anak-anakku, aku berasa sedikit kebosanan. Sedang aku membelek-belek buku-buku simpanan ku yang lama, aku terpandang satu nombor telefon yang sangat aku kenali.

Tertera namanya Jinu. Rakan sekelasku ketika aku berada dalam tingkatan enam. Aku tahu dia ada menaruh perasaan padaku cuma aku yang sedikit jual mahal ketika itu. Sebenarnya aku juga meminatinya namun waktu itu aku lebih mengutamakan pelajaran. Aku masih teringat kali pertama Jinu mengucup pipiku ketika kami meraikan hari lahirku berdua di sebuah restoran.
Aku hanya terkaku diam ketika itu. Disebabkan aku terlalu menumpukan perhatian pada pelajaran, aku jarang menghubungi Jinu lebih-lebih lagi apabila aku diterima masuk ke IPTA. Aku hanya mendengar cerita tentang Jinu telah mendirikan rumahtangga selepas aku melahirkan anak pertama dahulu melalui kakak iparku.

‘Hai, maaf mengganggu’. Aku sengaja menghantar kiriman sms pada nombor telefon yang tertera nama Jinu disitu walaupun aku sendiri tidak pasti andainya dia masih menggunakan nombor tersebut.
‘Hai, maaf mengganggu’. Aku sengaja menghantar kiriman sms pada nombor telefon yang tertera nama Jinu disitu walaupun aku sendiri tidak pasti andainya dia masih menggunakan nombor tersebut.

Aku mengerling ke arah jam yang berada di atas meja. Sudah melepasi 12 tengah malam. 30 minit berlalu selepas aku menghantar kiriman sms itu.

“Ah, mungkin nombor tu dah tiada dalam perkhidmatan”, aku membuat andaian setelah terasa sedikit hampa mengharapkan kononnya Jinu masih menggunakan nombor tersebut.

Ketika aku baru hendak terlelap, kedengaran telefom bimbitku berbunyi menunjukkan ada kiriman sms masuk. Segera aku membuka pesanan teks itu.

‘Siapa ni ?’. Pendek sahaja balasan yang ku terima dari nombor tersebut.

‘Is that you, Jinu ?’. Aku memberanikan diri membalas sms tersebut.

‘Ya, but who’s this ?’. Aku seakan hendak menjerit kegembiraan apabila membaca balasan sms dari Jinu itu.

‘It’s me, Yan. Still remember me ?’.

Malam itu aku dan Jinu saling berbalasan sms hingga menjelang subuh. Banyak yang kami bualkan walaupun hanya melalui balasan sms. Entah dari mana timbul keberanian dalam hati aku menjemput Jinu untuk datang bertemu aku di rumah.

Kebetulan ibuku tiada dirumah kerana menjaga bapaku yang sakit. Hanya tinggal aku dan anak-anak. Lagipun kedudukan rumah yang agak jauh dari jiran membuatkan aku tekad menjemput Jinu untuk datang ke rumah.

Sedang aku menyiapkan hidangan makan tengahari untuk anak-anak aku, kedengaran bunyi kereta memasuki halaman rumah. Berdebar rasa jantungku apabila melihat Jinu melangkah keluar dari kereta tersebut. Aku bingkas menuju ke ruang hadapan untuk menjemputnya masuk.

Bila aku membukakan pintu, dihadapanku berdiri Jinu bersama anaknya yang baru berusia 4 tahun berada disisinya. Aku tersedar bahawa Jinu yang berada dihadapan aku ini adalah suami kepada seorang wanita walaupun aku cuba menafikannya.

“Salam auntie”, Jinu memecahkan keheningan. Tangan kecil yang dihulurkan itu ku sambut. Anak-anak ku juga tidak ku lupa untuk bersalaman dengan Jinu. Sebenarnya disebabkan teruja, hampir juga aku hendak menerkam memeluk Jinu sebentar tadi.

Aku menjemputnya duduk sebentar di ruang tamu sementara aku menyiapkan hidangan makan tengahari. Sedang aku memanaskan sup ayam yang ku masak, tiba-tiba sepasang tangan merangkul pinggangku dari belakang.

“I miss u a lot”, kedengaran bisikan suara Jinu perlahan ditelingaku. Aku cuba menolehkan wajahku dan pantas pula satu kucupan lembut hinggap dipipiku. Aku berpaling ke arah Jinu sambil memberikan senyuman manja padanya.

“Anak-anak nampak nanti, nakal la you ni”, kataku kepada Jinu.

“Diorang tengah leka main kat depan sana tu”, balas Jinu sambil melepaskan rangkulan tangannya dari pinggangku dan menggenggam kedua tanganku pula.

“I miss u honey”. Ucap Jinu padaku sambil merenung ke dalam mataku. Aku teringin untuk membalas luahan hati Jinu namun aku seakan keliru dan tertanya-tanya mengapakah Jinu begitu berani mengucapkan kata-kata begitu kepadaku sedangkan dia juga sudah berumahtangga.

“Jom kita makan dulu”, aku cuba untuk menukar suasana walaupun dalam hatiku meronta-ronta untuk menantikan luahan dari Jinu.

Kami menikmati makan tengahari bersama anak-anak. Aku melayani Jinu bagaikan kami suami isteri. Selesai makan tengahari, Jinu mengajak aku untuk keluar bersiar-siar. Oleh kerana aku juga tiada apa hendak dilakukan di rumah, aku bersetuju dan terus menyiapkan anak-anakku yang akan turut sama.

Setelah menyarungkan seluar jeans dan baju T berlengan panjang, aku membetulkan tudung dan mengenakan sedikit solekan. Tidak lupa juga sedikit wangian ku calitkan ke leher dan pergelangan tanganku.

Jinu membawa ku ke sebuah kawasan rehat yang agak menyegarkan kerana berada di tanah tinggi. Ketika sampai, keadaan berkabus dan dingin sekali. Anak-anak semuanya tertidur dikerusi belakang. Anak ku yang berusia satu tahun juga hampir melelapkan matanya dalam dakapanku sambil menyusu.

Sementara menunggu aku selesai menyusukan anak, Jinu terlebih dahulu keluar dari kereta dan menyandarkan badannya dibonet belakang. Aku meletakkan anakku perlahan setelah dia terlena lantas aku mendapatkan Jinu yang masih bersandar dibelakang kereta.

“Sejuknya”, kataku sambil bersandar sama disebelah Jinu. Jinu merapatkan tubuhnya disisiku sambil sebelah tangannya merangkul pinggangku. Aku cuma berpeluk tubuh memandang jauh kearah puncak Kinabalu yang kelihatan berkabus tebal.

“Boleh I tanya sesuatu ?”, Jinu memulakan perbualan. Aku segera menoleh ke wajahnya.

“You nak tanya apa dengan I ?”, balasku perlahan. Jinu hanya memandang tepat ke dalam anak mataku.

“Apa yang buat you boleh kontek I semula ?”, Jinu meminta kepastian dariku. Mungkin dia berasa hairan setelah sekian lama aku tidak menghubunginya tiba-tiba aku pula yang mencari malah mahu bertemu dengannya.

“Emm..I minta maaf. I tahu you dah ada isteri dan I pun dah ada suami tapi ….”, Jinu meletakkan jari telunjuknya pada mulutku membuatkan kata-kataku terhenti disitu.

“Suami you mana ? I pun sebenarnya terlupa you dah ada suami sebenarnya cuma I malu nak tanya sebab I tak nampak pun suami you”. Jelas Jinu kepadaku.

“Oh..suami I ada di Semenanjung. Masa kami balik bercuti dulu, I sengaja minta untuk tinggal lama sikit di kampung”.

“Dia tak marah ke you keluar dengan I ni ?”, tanya Jinu lagi.

“Hmm..Jinu, please don’t mention about him can you ? Sebenarnya I ada gaduh sikit dengan dia. So I merajuk. Dia pun dah seminggu tak hubungi I sebab marah, kalau dia telefon pun hanya nak bercakap dengan anak-anak”. Aku menjelaskan kepada Jinu seakan mengadu masalahku kepadanya.

“Okay I’m sorry. Sebenarnya I sendiri pun rasa teruja sangat nak jumpa dengan you tau”, kata Jinu kepadaku. Pelukan tangannya dipinggangku dieratkan.

“Isteri you tahu ke you keluar ni ?”, aku pula yang menyoal Jinu.

“Isteri I dah takde kat sini”, jawab Jinu sambil mengeluarkan keluhan kecil.

“What ? I’m soo sorry I didn’t know about it. When ?”, balasku sambil memalingkan tubuhku berhadapan dengannya. Aku memegang erat kedua tangannya dan meramas-ramas jari jemarinya.

“Dah dua bulan, so sekarang ni cuma tinggal I dengan anak I yang seorang tu je sebab isteri I pergi ke Jepun berkursus. Hujung minggu depan baru dia balik”. Kata Jinu sambil tersenyum padaku.

“You ni nakal betul la. I mati-mati ingat you dah menduda”, kataku sambil mencubit manja lengannya.

“Adoi, sakit la sayang. I belum habis cakap lagi tadi tu you dah potong ayat I. Tapi kalau betul I dah menduda pun nak buat macam mana, you kan dah jadi milik orang”, kata Jinu sambil menarik aku rapat ke tubuhnya.

“You jangan la cakap macam tu. Buat I rasa macam bersalah pula. Tapi kesian jugak kat you kan”, kataku sambil mendongak senyum ke wajah Jinu.

“Kesian kenapa pulak ?”, soal Jinu sambil mengerutkan dahinya.

“Ye la, terpaksa puasa sebab Isteri jauh kat Jepun sana tu”, jawabku sambil ketawa kecil kerana berjaya mengenakan Jinu.

“Kalau yang tu I tak risau. Dah dua bulan I tahan”. Kata Jinu sambil membalas ketawaku tadi.

“Kalau tak tahan ?”, sengaja aku bertanyakan soalan cepumas kepadanya.

“Mmm..kalau I tak tahan, you kan ada”. Jawab Jinu sambil merangkul pinggangku dan menarik aku rapat ke tubuhnya.

“Ish..mana boleh. I kan isteri orang. Takkan you nak merogol I pulak ?”, aku cuba memprovokasi Jinu.

“Tadi you tanya kalau I tak boleh tahan kan ? Kalau I tak tahan, samada I rogol you atau I minta la baik-baik”, dengan beraninya Jinu menjawab soalanku tadi.

“Macam mana minta baik-baik tu ?”, soalku lagi. Ketika ini aku dapat rasakan ada kehangatan mengalir dalam tubuhku. Entah mengapa aku rasa teringin sekali untuk bermesra dengan Jinu. Aku lansung terlupa tentang suamiku yang jauh di Semenanjung.

“Minta baik-baik tu macam ni”, belum sempat aku berbuat apa, Jinu pantas mengucup bibirku. Aku terkaku seketika. Rangkulan tangannya semakin erat membuatkan aku seakan melentik ditubuhnya. Aku berpaut pada bahu Jinu dan membalas kucupan Jinu yang menghangatkan suasana dingin disitu.

Lama kami berkucupan. Tempat yang kami singgah itu sungguh sunyi sekali. Hanya kami yang berada di situ. Memang jarang sekali ada pelawat yang naik kecuali mereka yang menginap di resort yang terletak lebih kurang satu kilometer dari tempat kami singgah.

Nafasku menjadi tidak keruan. Aku tenggelam dalam kucupan Jinu. Kami saling bertarung menghisap lidah dan meneguk air liur sesama kami. Buah dadaku terasa teransang dalam dakapan Jinu. Sengaja aku menekan dan menggeselkan buah dadaku ke dada Jinu. Terasa liang farajku berdenyut.

Aku merangkul leher Jinu tanpa melepaskan kucupan bibirku ke bibirnya. Dapat aku rasakan sesuatu yang menonjol disebalik seluar yang dipakainya menempel diari-ariku. Hembusan nafas kami semakin bergelora. Aku tahu, Jinu sangat mendambakan belaian seorang wanita setelah dua bulan isterinya tiada disisi.

Malah aku juga ketika ini sangat mendambakan belaian dari seorang lelaki yang mampu untuk menjinakkan syahwatku. Hanya kerana perasaan geram dan marah kepada suamiku, aku merelakan tubuhku untuk digomoli oleh Jinu, bekas kekasih zaman persekolahanku dulu.

Dengan spontan, Jinu mengendongku tanpa melepaskan kucupan kami menuju ke pondok wakaf yang berada berhampiran kawasan parkir keretanya. Aku amat menyenangi tindakan Jinu yang tidak pernah aku alami sebelum ini.

Jinu duduk di atas bangku panjang di pondok tersebut sambil aku didudukkan di atas pehanya. Kakiku merangkul pinggangnya manakala tanganku pula merangkul lehernya. Aku seakan kelemasan berkucupan begitu lama hingga terasa lenguh lidahku bermain dengan lidahnya.

Wajahku kemerahan tersipu apabila direnungi oleh Jinu ketika dia melepaskan kucupan bibirnya. Aku menunduk malu namun dalam hatiku mengharapkan lebih dari itu.

“I miss you a lot”, ucap Jinu dengan mesra sekali.

“I miss you too”, pantas aku menjawabnya lalu ku berikan kucupan hangat ke bibirnya.

Jinu memeluk tubuhku erat. Tangannya mengusap lembut belakang badanku. Kehangatan terus mengalir dalam tubuhku. Dingin angin gunung lansung tidak ku rasakan. Sempat aku menoleh memerhati ke arah kereta andainya anak-anak sudah terbangun dari tidur.

Aku memimpin tangan Jinu lalu meletakkan ke atas buah dadaku yang minta dibelai. Perlahan Jinu mengusap dan meramas lembut buah dadaku yang montok. Ingin sekali aku melucutkan pakaianku tapi apakan daya kami berada di kawasan terbuka.

Aku memejamkan mata dan meletakkan dahiku ke bahu Jinu. Menikmati belaian dari seorang suami orang lain ke atas tubuhku. Jinu memasukkan tangannya ke dalam baju yang ku pakai. Bagaikan aliran elektrik, bulu romaku berdiri ketika tapak tangannya membelai buah dadaku tanpa berlapik.

Bagi memudahkan Jinu menikmati buah dadaku, aku sendiri yang membuka kancing bra yang ku pakai dan menyelak bajuku separas dada lalu mengeluarkan buah dadaku dari sarungnya. Tersembul kedua buah dadaku yang montok untuk tatapan Jinu.

Tanpa ku duga, Jinu pantas mengulum puting buah dadaku membuatkan aku mendesah keenakan. Dapat aku rasakan susuku dihisap oleh Jinu. Aku meramas rambut Jinu dan menahannya dari melepaskan kulumannya dari puting buah dadaku. Liang farajku mula mengeluarkan air berahi. Seluar dalam yang ku pakai terasa sedikit lembab.

Aku memberanikan diri mengusap zakar Jinu yang masih berada di dalam seluarnya. Dengan sebelah tangan, dia membuka sedikit seluarnya dan mengeluarkan zakarnya yang kembang keras untuk ku belai. Ketagihanku pada zakar kini seakan terubat walaupun ianya bukan milik suamiku.

Jinu begitu bijak menaikkan nafsuku. Buah dadaku diramas dan puting ku kanan dan kiri dikulum dan dihisap bergilir. Aku juga tidak mahu kalah dalam permainan ini. Tanganku mengurut dan membelai zakarnya yang menerbitkan air mazi jernih.

Jinu cuba untuk menyelukkan tangannya ke dalam seluar yang ku pakai melalui punggungku. Farajku bagaikan menanti untuk diisi kekosongannya. Aku melurutkan seluar jeans yang ku pakai berserta seluar dalamku ke paras peha. Terserlahlah farajku yang menjadi milik suamiku untuk Jinu.

Aku tidak mahu menunggu lama. Walaupun sedikit tidak selesa dalam keadaan begitu, dengan mudah aku memasukkan zakar Jinu yang tegang itu ke dalam liang farajku.

“Ahhhh..”, aku mengeluh panjang apabila zakar milik Jinu terbenam ke dalam liang farajku hingga ke pangkalnya.

Aku sendiri yang memulakan gerakan. Ku rangkul leher Jinu dan mengayak pinggulku turun naik membuatkan zakar Jinu yang berada dalam liang farajku seakan mengurut dinding-dinding farajku. Kemutan liang farajku semakin kerap menandakan aku menghampiri orgasmku.

Aku membenamkan zakar Jinu sedalam mungkin ketika aku mencapai orgasmku yang panjang sambil memeluk erat tubuhnya. Jinu mengucup bibirku tanpa melakukan apa-apa gerakan bagi membolehkan aku menikmati puncak orgasmku itu.

Setelah aku merasakan orgasm yang aku alami semakin mengendur, aku sekali lagi mengayak pinggulku dengan gerakan yang konsisten. Perlahan dan dalam. Terdongak kepalaku menikmati persetubuhan bersama Jinu.

Zakar Jinu terasa berdenyut-denyut didinding liang farajku. Aku tahu pasti tidak lama lagi klimaksnya akan tiba. Sengaja aku kemutkan liang farajku kerana aku juga merasakan orgasmku semakin hampir.

“Aaahhh..I dah nak terpancut ni”, bisik Jinu ke telingaku.

Aku sekali lagi membenamkan zakar Jinu sambil mengemut kuat liang farajku menikmati orgasmku yang kedua. Dalam masa yang sama dapat aku rasakan ledakan pancutan air mani Jinu memenuhi rongga farajku dengan banyak sekali.

Aku membiarkan zakarnya terbenam sambil mengemutkan liang farajku seakan memerah semua air maninya agar memenuhi rahimku. Kami berpelukan melepaskan lelah selepas bertarung nafsu bersama.

Ketika aku bangun mengeluarkan zakar Jinu yang kembali mengendur kelihatan air maninya yang bercampur dengan air maniku menitik keluar dari liang farajku.

“Is it okay that I cum into your’s ?”, Jinu memandang wajahku sambil membantu aku mengelap sisa-sisa air mani kami dengan sehelai sapu tangan.

“It’s okay, I want it”, balasku sambil tersenyum.

Aku dan Jinu kembali ke kereta. Anak-anak masih lena dibuai mimpi tanpa mengetahui ibu dan bapa mereka keenakan melayan nafsu berahi. Sewaktu dalam perjalanan pulang, aku menerima kiriman sms dari ibuku yang mengatakan dia akan pulang sedikit lewat malam itu.

“Thanks”, kataku kepada Jinu ketika kami sampai di halaman rumahku. Anakku yang berusia lima tahun terlebih dahulu keluar dari kereta.

“No, it’s me to thank to you”, balas Jinu sambil mengucup tanganku. Aku berjanji akan menghubunginya lagi malam nanti. Sempat kami berkucupan bibir sebelum aku keluar dari keretanya.

‘I miss you’. Aku menghantar kiriman sms kepada Jinu selepas anak-anakku tidur.

‘Already miss me?’. Jinu membalasnya pantas.

‘I wish we can spent more time togahter’. Aku meneruskan kata-kata melalui sms.

‘Me too honey. I never had such a great time before like what we done this evening’. Aku tersenyum membaca balasan sms dari Jinu.

‘Would you like some more ?’. Aku sengaja mengusik Jinu dengan kata-kata.

‘Can’t wait for it. Kalau la sekarang ni I ada dengan you …’. Jinu membalas tanpa menghabiskan ayatnya.

*apa akan berlaku ?
‘Can’t wait for it. Kalau la sekarang ni I ada dengan you …’. Jinu membalas tanpa menghabiskan ayatnya.

‘What if I was with you right now ?’. Aku membalasnya nakal.

‘For sure I’ll undress you and lick through all your naked body with all my heart’. Jawapan dari Jinu membuatkan nafasku jadi tidak teratus. Dapat aku membayangkan setiap apa yang dikatakannya itu.

‘Please don’t do like that. Nanti I tak tahan’. Aku cuba mengusik Jinu lagi.

‘Honey, you make me erect already with your words’. Tertawa kecil aku membaca balasan sms dari Jinu itu.

‘And you already make me wet when I imagine what you just say’. Tanpa diduga sebelah tanganku mengusap buah dadaku yang menegang dengan perlahan.

‘Oh dear, you betul-betul buat I tak tahan macam ni’. Aku tersenyum sendiri sambil menggentel puting buah dadaku yang menegang.

‘Tahan la dulu. Tak baik membazir. Bagi kat I pun takpe’. Aku membalas kiriman sms Jinu pantas.

‘If you said so. I’ll let you have it as much as you want’.

Malam itu tidurku begitu lena sekali hinggakan termimpi aksi-aksi indah bersama Jinu. Pagi itu ibuku memberitahu bahawa dia akan ke Kota Kinabalu bersama abang sulungku dan mungkin akan pulang disebelah malam. Anak aku menyatakan keinginannya untuk mengikuti neneknya ke Kota Kinabalu. Malah ibuku sendiri juga menawarkan diri untuk membawa anak kecilku bersama.

“Boleh mak bawak cucu-cucu mak berjalan-jalan di KK nanti”. Kata ibuku. Oleh kerana anak kecilku masih menyusu badan dan kurang minum susu tepung, aku membekalkan susu badanku yang sudah ku perah dan diletakkan di dalam botol.

Setelah kereta abangku hilang dari pandangan, aku segera mencapai telefon bimbitku lalu mendail nombor Jinu.

“Hai, tengah buat apa tu?”, aku memulakan bicara selepas panggilan telefonku disambut.

“Hai honey, I baru lepas mandi”, balas Jinu pendek.

“Wow, mesti seksi kan ?”. Aku membayangkan Jinu dengan hanya bertuala dihadapanku.

“Untuk you I don’t mind to be sexy however you like it”, kata Jinu sambil ketawa kecil.

“You sibuk ke hari ni ?”, tanyaku pada Jinu.

“Hari ni I tak sibuk pun, why ?”, soal Jinu pula kepadaku.

“I’m bored alone here at home”. Kataku kepada Jinu manja. Mendengarkan dia tidak sibuk hari ini pun membuatkan aku hampir melompat kegembiraan.

“Anak-anak dengan mak you pergi mana ?”, kedengaran suara Jinu sedikit teruja. Mungkin dia juga mengharapkan untuk bertemu denganku lagi.

“Mak I bawak anak-anak pergi KK. Diorang balik malam nanti”. Jelasku pada Jinu.

“Should I come ?”, Jinu meminta kepastian dariku.

“Kecil tapak tangan, tilam saya tadahkan”, balasku sambil berseloroh.

“Okay dear, give me half an hour and I’ll be there”.

Setengah jam lagi Jinu akan sampai. Aku rasa sangat teruja. Entah kenapa aku terlupa pada suami dan anak-anakku. Hanya Jinu yang berada dalam minda ku ketika ini.

“Ah..bukan papa tau pun. Siapa suruh sakitkan hati aku”, hatiku berbisik.

Aku segera mencapai tuala menuju ke kamar mandi. Bulu ari-ariku yang baru ku cukur minggu lepas kini ku licinkan kembali. Setelah selesai membersihkan seluruh tubuhku, aku kembali ke bilik mencari pakaian.

Tanpa memakai seluar dalam, aku mengenakan seluar pendek paras peha ketat berwarna hitam. Aku juga memilih baju T berwarna putih yang agak luas bahagian lehernya tanpa memakai bra. Aku tahu, Jinu pasti akan menyukainya.

Baru selesai aku bersiap kedengaran bunyi enjin kereta memasuki halaman rumahku. Aku berlari ke ruang utama untuk membukakan pintu. Berdiri dihadapanku Jinu yang aku rindui. Baru dia melangkahkan kaki untuk masuk ke dalam rumah, aku segera merangkul lehernya lalu mengucup bibirnya.

“I miss you soo much”, kataku pada Jinu dengan manja.

“Miss you too my dear”, balas Jinu sambil mendukungku masuk. Sempat juga dia menutup pintu utama dengan menolaknya menggunakan kaki. Jinu membawaku ke sofa di ruang tamu.

“You look like an angel, soo beautiful”. Aku amat menyenangi kata pujian dari Jinu.

“Would you like something to eat or drink ? I’ll serve it for you”. Pelawaku pada Jinu bagaikan seorang isteri melayani seorang suami seadanya.

“Hmm..I think I would like to have a milk first”. Kata Jinu padaku.

“Milk ? Susu tepung anak I ada la. Nak ?”, aku fikir Jinu cuba bergurau denganku.

“I tak nak susu yang itu, I nak susu yang ni boleh ?”, jawab Jinu sambil mengusap lembut buah dadaku yang tidak bersarung.

“Nakal la you ni”, kataku manja tanpa menghalang tangannya menikmati keanjalan buah dadaku dari luar baju T yang ku pakai.

“You baru lepas mandi ke sayang ? Braless ?”, tanya Jinu ketika menyedari aku tidak memakai bra pagi ini.

“Emm..nope, special only for you darling”. Aku semakin berani meluahkan kata-kata berahi kepada Jinu. Aku menyandarkan tubuhku ke sofa bagi memberikan keselesaan kepada Jinu menikmati buah dadaku.

“I want to taste some milk can I ?”, kata Jinu kepadaku sambil merenung mataku yang kuyu keghairahan.

Tanpa perlu disuruh, aku membuka baju T yang ku pakai. Terserlah bahagian atas tubuhku tanpa seurat benang untuk tatapan Jinu. Jinu membaringkan aku di atas sofa lantas menunduk dan dengan pantas mulutnya mencari puting buah dadaku.

“Aahhhhhh…”, aku mengeluh kesedapan apabila Jinu menghisap kuat puting buah dadaku manakala putingku yang sebelah lagi digentelnya dengan jari. Bagaikan bayi yang dahaga, Jinu menghisap susu yang keluar dari buah dadaku. Badanku melentik-lentik kesedapan diperlakukan begitu.

Aku cuba mencapai pangkal peha Jinu untuk mencari zakarnya. Terasa sudah terbonjol keras di dalam seluarnya.

“Wait, you tak pakai underware ?”, tanyaku pada Jinu setelah aku dapat meramas zakarnya dari luar seluarnya.

“He he he … special only for you honey”, jawab Jinu sambil melucutkan seluar dan baju yang dipakainya. Berdiri di hadapan aku sekarang ini Jinu yang berbogel tanpa seurat benang. Aku segera duduk dan menariknya berdiri menghampiriku.

“I love this naughty bird”, kataku sambil mengusap dan menggosok zakarnya yang keras berdiri dihadapan wajahku. Dengan perlahan ku jilat batang zakarnya dari pangkal hingga ke hujung kepalanya. Terjengket kaki Jinu ketika aku memainkan lidahku dilubang zakarnya.

“Aaahhhh…Sssstttt..I like it dear”, kata Jinu sambil membelai rambutku.

Dengan perlahan aku membuka mulut lalu memasukkan zakarnya ke dalam mulutku. Ku dorongkan kepalaku ke hadapan dan belakang sambil menghisap zakarnya. Tidak lupa juga ku mainkan lidahku disekitar kepala zakarnya yang sensitif itu.

Jinu mendesis kesedapan menerima oral seks dariku. Aku berasa puas melihatkan wajahnya menikmati kuluman zakarnya dariku. Hampir 15 minit aku menghisap dan mengulum zakarnya. Jinu merebahkan badanku kembali ke atas sofa.

“I’m sorry dear, I want to save my first cum today inside your vagina please”, bisik Jinu padaku lembut.

Aku merelakan apa sahaja yang bakal dilakukan oleh Jinu pada tubuhku. Jinu mengucup lembut leherku sambil tangannya meramas buah dadaku yang menegang. Puting buah dadaku terasa teramat sensitif pagi ini. Setiap kali jarinya memainkan putingku pasti air maziku membuak di dalam liang farajku.

Aku melurutkan seluar yang ku pakai. Kini kami berdua dalam keadaan bogel tanpa seurat benang yang menutupi tubuh kami berdua. Jinu meneruskan jilatannya. Dari leher menuju ke dua buah dadaku silih berganti lalu menyusuri perutku perlahan hingga sampai ke tundun farajku yang licin tiada sedikit pun bulu ari-ari.

Aku meluaskan bukaan pehaku bila Jinu mengucup dan menjilat alur farajku yang basah dengan air maziku. Kedengaran irama indah apabila Jinu menghirup air maziku. Klitorisku dihisap dengan kuat membuatkan aku menjerit kecil keenakan.

Seperti seorang yang sangat berhati-hati, Jinu menjilat pintu farajku. Aku terasa seperti diawang-awangan bilamana Jinu memasukkan lidahnya ke dalam liang farajku. Cukup lama Jinu memperlakukan aku sebegitu hingga akhirnya aku mengepit kepalanya dengan kedua pehaku dan menekan kepalanya agar dia tidak melepaskan mulutnya dari farajku ketika aku mencapai orgasm.

Kaki ku terasa longlai. Ketika liang farajku masih berdenyut menghayati orgasm pertama tadi, Jinu merapatkan kedua kaki ku ke arah dadaku membuatkan farajku sedikit terangkat. Perlahan dapat ku rasakan zakarnya yang tegang membelah alur farajku yang lencun.

“Aaaahhhhh..yesssss….”, keluhku keenakan apabila zakar Jinu terbenam hingga ke pangkal di dalam farajku. Aku mengemut kuat zakarnya lantas orgasm ku yang kedua menerjah. Badanku menggigil menahan kenikmatan.

Aku sudah tidak memperdulikan perkara lain lagi. Di dalam mindaku ketika itu hanya memikirkan kenikmatan dan keenakan melakukan seks. Jinu memulakan dayungan zakarnya dengan rentak perlahan. Kami bertentangan mata dan membalas pandangan. Aku tersenyum manja pada Jinu yang aku rasakan bagaikan seorang pemuas nafsuku dikala aku sedang kegersangan.

Lima minit Jinu mendayung zakarnya, kemudian dia memusingkan tubuhku membelakanginya. Ketika zakarnya tercabut keluar dari liang farajku, air mazi dan air maniku meleleh membasahi pehaku yang gebu.

Aku tahu apa yang diinginnya. Aku lentikkan tubuhku sambil menonggengkan punggungku yang lebar. Sempat juga Jinu menjilat farajku dari belakang sebelum memasukkan zakarnya kembali ke liang farajku.

Terasa hujung zakarnya menyentuhi pintu rahimku hingga membuatkan aku mencapai orgasm ku untuk kali ketiga. Jinu begitu bijak mengawal nafsu berahiku. Ada masanya dia mendayung perlahan dan ada kalanya dia mendayung laju hingga membuatkan aku terjerit keenakan.

Tubuhku terasa longlai ketika aku mencapai orgasm ku yang keempat. Air maniku meleleh membasahi pangkal peha ku dan kerundut telurnya. Ketika aku dapat merasakan zakarnya berdenyut di dalam liang farajku yang tidak henti-henti mengemut, aku menyuruhnya mendayung laju kerana aku juga mahu sampai ke puncak kenikmatan bersamanya.

Jinu membenamkan zakarnya sedalam mungkin ketika dia memancutkan air maninya . Aku juga dapat merasakan air maniku menyembur di dalam farajku bersatu dengan air maninya. Aku tertiarap kelesuan. Jinu juga terdampar dibelakangku tanpa menindihku dengan kuat.

Aku mengerling ke arah jam dinding. Hampir satu jam kami bertarung. Zakar Jinu yang mengendur perlahan terkeluar dari liang farajku. Aku berpusing bertukar posisi meniarap di atas tubuh Jinu yang berbaring di atas sofa.

“Thanks darling”, kataku lemah lantas mengucup bibirnya.

“Honey, what if you get pregnant ?”, soal Jinu padaku. Mungkin dia risau kerana aku tidak membenarkan dia memancutkan air maninya di luar farajku.

“Kalau I pregnant pun kenapa sayang ? At least I ada kenangan yang boleh I ingat seumur hidup I”, kataku pada Jinu.

“Do you really mean it honey ?”, Jinu meminta kepastian dariku.

“I wish it could be true. But I’m sorry, actually I’m already pregnant”. Jelasku.

“Emm..that’s mean I’m not lucky enough”, kata Jinu seakan hampa.

“Maybe next time you can make me pregnant your baby”, aku memujuk manja sambil mengeratkan pelukanku ke tubuh Jinu.

“But from now on as I’m still here, I want you to fullfill my lust can you ?”, aku menambah kata-kataku memujuk Jinu sambil tersenyum manja.

“As you wish honey”, Jinu membalas kataku sambil meramas daging punggungku. Kami berkucupan semula dan bermain lidah. Nafsuku teransang kembali. Aku meminta Jinu membawaku masuk ke dalam bilik tidur.

“Please do what ever you want from me”, aku berbisik ke telinga Jinu sewaktu dia mendukungku masuk ke dalam bilik.

Jinu merebahkan tubuhku di atas tilam. Sekali lagi buah dadaku menjadi mangsa jilatan lidahnya. Aku meramas rambutnya. Ingin sekali aku minta agar Jinu terus mendayung zakarnya di dalam liang farajku.

Aku menolak tubuh Jinu telentang di atas tilam. Zakarnya yang separuh tegang itu aku urut-urut. Aku naik ke atas tubuhnya menghadap zakarnya yang perlahan-lahan mekar menegang. Farajku berada tepat dihadapan mulut Jinu.

Aku mula mengulum zakarnya yang semakin tegang. Farajku yang masih mengalirkan air mani kami berdua dijilat Jinu. Aku memejamkan mata keenakan. Sambil melancapkan zakarnya dengan tanganku, mulutku menghisap dan menyedut membuatkan punggung Jinu terangkat-angkat.

Jinu menyeimbangkan permainan oral seks kami. Sambil menjilat alur farajku, tangannya meramas buah dada ku dan menggentel puting susu ku. Tubuhku mengejang menikmati orgasm dari jilatan lidah Jinu pada farajku namun mulutku masih tidak melepaskan zakarnya.

Aku melajukan lancapan tanganku dan menyedut kuat zakarnya ketika ku rasakan zakar Jinu berdenyut-denyut hampir memuntahkan air nikmatnya. Kaki Jinu mengejang ketika dia memancutkan air maninya ke dalam mulutku. Tiada setitis pun ku biarkan terbazir.

Tanpa rasa jijik ku telan air maninya. Ku perah-perah zakarnya hingga aku pasti tiada lagi air mani yang mengalir keluar. Walaupun terasa sedikit hanyir, aku tidak memperdulikannya lansung sedangkan suamiku sendiri tidak pernah aku minta dia memancutkan air maninya dalam mulutku.

Kami meneruskan persetubuhan sepanjang hari. Aku tidak pasti entah berapa banyak kali aku mencapai orgasm disetubuhi Jinu hari itu dan entah berapa banyak air maninya bertakung dalam rongga farajku. Malangnya aku tidak mampu untuk mempersenyawakan benihnya dalam rahimku kerana aku sudah terlebih dahulu mengandung beberapa minggu.

Aku hanya mampu terbaring lesu ketika Jinu menyatakan hasratnya untuk pulang setelah malam menjelma. Sebelum itu sempat juga dia menyetubuhiku dan meninggalkan air maninya dalam rongga farajku yang aku rasakan sudah penuh dengan air mani kami berdua.

Tubuhku penuh dengan kesan lebam ‘gigitan cinta’ dari Jinu. Itu pun aku mengelak apabila dia ingin melakukannya dileherku. Namun sekeliling buah dadaku, kawasan perutku, peha dan tundun farajku habis digigitnya.

Aku memberikan padanya kunci pendua pintu utama supaya dia boleh menguncikan pintu ketika keluar nanti kerana aku rasa tidak berdaya untuk melangkahkan kaki. Setelah mendengar enjin keretanya berlalu meninggalkan halaman rumahku, aku menghantar sms kepada ibuku mengatakan aku berasa tidak berapa sihat dan mahu tidur awal manakala anak-anak ku akan tidur bersama dengan ibuku nanti.

Dengan berat kaki melangkah, aku bangun untuk mengunci pintu bilik tidur. Meleleh-leleh air mani aku yang bercampur air mani Jinu keluar mengalir di peha ku dari farajku. Dalam keadaan berbogel dan kelesuan tanpa kudrat untuk membersihkan diri, aku terus terlena kepuasan.

Sudah dua hari aku tidak bertemu dengan Jinu. Kerinduanku terasa begitu menebal. Semalam Jinu memberitahuku isterinya akan pulang pada hari ini. Entah mengapa tiba-tiba aku merasakan kekosongan dalam jiwaku.

Semalam juga suamiku ada menghubungi aku sambil meminta maaf kerana marah kepadaku. Namun aku bersikap acuh tidak acuh sahaja melayani panggilannya. Hatiku masih terasa rajuk. Aku tahu suamiku itu sangat baik orangnya tapi aku tidak tahu kenapa aku boleh bersikap dingin kepadanya sejak aku bertemu kembali dengan Jinu.

*Apakah nasib suami malang ini
Ada masanya aku sedar, aku mungkin hanya berangan-angan. Ketika Jinu mengucapkan kata rindu dan cintanya padaku, aku seperti dapat merasakan keikhlasan tutur katanya. Dia sendiri mengaku padaku, sejak dari tamat zaman persekolahan dulu dia tidak pernah melupakan aku.

Malah perkahwinannya itu juga dirancang oleh keluarga. Dia juga memberitahuku bagaimana dia berusaha untuk menghubungiku. Hendak mencariku dirumah keluargaku, segan katanya. Hingga saat pernikahan dengan isterinya juga dia boleh membayangkan bahawa isterinya itu adalah aku.

Aku juga sebenarnya tidak dapat menafikan perasaanku padanya. Memang benar aku mengahwini suamiku kerana aku menyintainya. Hakikat sebenarnya ketika aku dan Jinu masih dibangku sekolah lagi, aku juga ada menaruh perasaan pada Jinu cuma aku yang tidak berani untuk menyatakannya.

Bila aku mengenangkan kembali saat-saat manis aku bersama Jinu beberapa hari lepas, ada juga rasa penyesalan dalam hatiku kerana mencurangi suamiku. Namun aku akui aku sendiri merelakan apa yang kami berdua lakukan malah aku sendiri yang mendambakannya.

‘Wife I dah sampai. I’m sorry dear, miss you a lot. Wait for my call’. Air mataku mengalir ketika membaca kiriman sms dari Jinu petang itu. Dapat aku membayangkan Jinu bersama anaknya menunggu diruang ketibaan terminal lapangan terbang.

Hari itu begitu murung ku rasakan. Hendak melayan anak-anakku juga seakan tidak bersemangat. Aku memberikan alasan badanku terasa kurang sihat. Mujur juga ibuku boleh membantu malah anak-anakku juga tidak kekok jika tidak bersama aku. Aku menangis semahu-mahunya.

‘I miss you much’. Pendek sahaja sms yang ku terima dari Jinu malam itu. Ingin aku membalasnya namun aku tahu, isterinya pasti ada bersamanya ketika ini. Aku juga membayangkan bagaimana Jinu melayani isterinya setelah dua bulan tidak bertemu.

Apakah layanan Jinu pada isterinya sama seperti apa yang aku terima. Aku bermonolog di dalam hati. Aku melucutkan pakaianku satu persatu. Sepinya terasa seorang diri tanpa berteman seorang diri. Aku memejamkan mata cuba membayangkan Jinu berada bersamaku ketika ini.

Membayangkan bagaimana Jinu mengucup setiap inci tubuh bogelku. Membayangkan buah dadaku dibelai tangannya sambil menghisap putingku. Membayangkan zakar Jinu terbenam dalam liang farajku.

‘Sayang, you dah tidur ke ?’. Aku berasa serba salah untuk membalas sms dari Jinu.

‘Not yet. Miss u a lot’. Pendek sahaja aku membalasnya.

‘I miss you too my dear. Wife I tgh mandi’. Berkecamuk perasaanku membaca sms balasan dari Jinu.

‘Can you please let me hear your voice if you’re having sex with your wife? So I can imagined as I’m with you’. Entah kenapa aku begitu berani berkata begitu kepada Jinu.

‘I tak sanggup nak buat you terseksa sayang’. Jinu membalas.

‘Pleaseee…’. Aku cuba merayu.

Hampir setengah jam aku menanti. Tiba-tiba telefonku berdering. Namun aku berasa sedikit hampa. Dari nada deringnya aku tahu itu panggilan dari suamiku. Sengaja aku tidak menyambut panggilan dari suamiku itu. Biarlah dia tahu aku masih merajuk dengannya.

Baru aku bercadang untuk memadamkan telefonku, telefonku berdering lagi. Terpampang nama Jinu pada skrin. Tanpa bersuara, aku menerima panggilan itu lantas meletakkan telefon ditelingaku.

Kedengaran dari sebelah sana suara rengekan isteri Jinu menerima nafkah batin dari suaminya. Dengusan Jinu juga sangat jelas dipendengaranku. Aku memejamkan mata membayangkan segalanya. Air mataku mengalir lagi. Kali ini aku terlena kegersangan.

Lagi dua minggu aku dan anak-anak akan pulang ke Semenanjung. Walaupun aku sudah mula memaafkan suamiku namun aku tidak merasa teruja untuk pulang kepada suamiku kecuali anak-anakku yang tidak sabar-sabar untuk bertemu papa mereka.

“Hello Yan, me and my wife nak buat birthday party untuk anak kami. Would you come and bring your kids togather ?”, Jinu menelefonku ketika aku sedang termenung cuba kembali ke alam realiti.

“Emmm…boleh juga”. Balasku pendek.

“Kalau macam tu petang nanti I datang jemput you dan anak-anak you”. Aku tahu isterinya pasti ada bersamanya ketika itu kerana tiada ayat-ayat cinta dalam perbualan pendek kami tadi.

Petang itu seperti yang dijanjikan, Jinu sampai ke rumahku untuk membawa aku dan anak-anak ke rumahnya bagi menyambut hari jadi anaknya. Aku cuba menyembunyikan kerinduanku pada Jinu ketika melihat dia keluar dari kereta.

“Dah siap ?”, soal Jinu padaku.

“Yup”, jawabku pendek.

“Okay, let’s go”. Setelah memastikan anak-anakku selesa ditempat duduk belakang, aku duduk disebelah Jinu yang memandu.

Jinu meramas tanganku. Aku hanya mendiamkan diri. Walaupun rinduku bergelora namun aku cuba mengawal perasaanku. Aku membiarkan Jinu memegang jari jemariku sepanjang perjalanan menuju ke rumahnya tanpa berkata apa-apa.

Sewaktu di rumah Jinu, aku sedaya upaya mengawal perasaanku seperti aku ini hanyalah kenalan Jinu waktu zaman persekolahan dulu. Ada masanya ada sedikit perasaan cemburu ketika melihatkan kemesraan antara Jinu dan isterinya. Andai aku memandu sendiri sudah pasti aku tidak akan menunggu lama hingga majlis selesai.

“Eh, tak payah la susah-susah Yan”, tegur isteri Jinu padaku ketika aku membantu mengemaskan pinggan mangkuk yang digunakan waktu majlis hari jadi tadi.

“Tak mengapalah, sikit je ni”, kataku sambil cuba memberikan senyuman.

“Dua moms ni tengah buat apa kat dapur ni ?”, tiba-tiba Jinu mencelah ketika masuk ke ruang dapur sambil membawa pinggan dan cawan yang perlu dibasuh.

“Ni ha, Yan susah-susah je tolong basuh semua ni. I ingat nak basuh esok je. You tolong Yan basuh boleh sayang ? I rasa penat la, jetlag tak hilang lagi kot”. Pinta isterinya pada Jinu.

“Okay honey, you berehat la dulu kat atas. Lagipun budak-budak tu pun dah tidur kepenatan kat depan sana. Anyway nanti I nak kena hantar Yan dengan anak-anak dia balik jugak”, balas Jinu sambil mengucup dahi isterinya.

Aku berusaha untuk kelihatan seperti tidak melihat apa-apa. Selepas Jinu meletakkan pinggan dan cawan yang dibawanya, dia mengekori isterinya naik ke atas meninggalkan aku sendirian di dapur.

Sedang aku melayan perasaan sambil membilas baki cucian yang tinggal, sepasang tangan tiba-tiba merangkul pinggangku.

“She’s already sleep. I miss you very much honey”, kedengaran suara Jinu perlahan berbisik dicuping telingaku.

Aku berhenti menyiapkan bilasan lalu berpaling memeluk Jinu seerat-eratnya sambil menangis perlahan.

“I really miss you too”, balasku sambil sedikit teresak. Jinu menyeka air mata yang mengalir dipipiku lantas mengucupi bibirku. Aku membalas kucupannya bagaikan seorang kekasih yang teramat lama terpisah.

Jinu merangkul pinggulku lalu mengendongku ke meja makan. Bagaikan tahu apa yang aku inginkan, Jinu membuka butang blouse yang ku pakai.

“Wait, what if wife you bangun nanti ?”, tanyaku pada Jinu.

“She won’t. My wife ambil pil tidur, esok pagi baru bangun tu”. Jelas Jinu yakin.

Aku membiarkan Jinu menggomol buah dadaku. Aku membantunya menanggalkan bra yang ku pakai. Puting susuku dijilat dan dihisap rakus. Aku cuba mengawal eranganku risau didengari isterinya yang enak dibuai mimpi.

Aku turun dari atas meja makan lantas duduk berlutut dihadapan Jinu yang berdiri hadapanku. Aku lurutkan seluar yang dipakainya. Zakarnya yang tegang segera ku genggam. Tanpa perlu disuruh, aku memasukkan zakar Jinu ke dalam mulut lalu menghisap dan mengulumnya.

Memikirkan aku tidak punya masa yang panjang, aku kembali berdiri merangkul leher Jinu. Jinu mengangkatku kembali lalu merebahkan tubuhku di atas meja makan di ruang dapur mereka. Kain skirt blouse yang ku pakai segera disingkap ke paras pinggangku. Seluar dalamku juga pantas dilurutkan.

Aku mengangkang luas memberikan Jinu satu permandangan yang sangat indah. Setelah hampir lima minit menjilat farajku, Jinu menghunus zakarnya ke liang farajku. Aku mengeluh enak setelah memperolehi apa yang aku inginkan.

Setiap tusukan zakar Jinu diliang farajku, ku balas dengan memberikan gelombang kemutan yang bertalu-talu. Aku mengalami orgasm yang panjang ketika Jinu membenamkan zakarnya sedalam mungkin sambil memancutkan air maninya dalam takungan rahimku yang sudah membenih.

Sengaja aku memautkan rangkulan kakiku pada pinggang Jinu membiarkan zakarnya mengendur dalam liang farajku hingga terkeluar sendiri. Ku tampung farajku dengan tangan agar tiada benihnya yang mengalir keluar dari rongga farajku. Biarlah benihnya mendiami tubuhku lama, kata benak hatiku.

Ketika menghantarku pulang, kami melakukan persetubuhan sekali lagi di dalam kereta ditepi jalan. Tiada kata-kata yang keluar dari mulut kami berdua. Aku hanya memejamkan mataku menikmati setiap tusukan zakarnya hingga Jinu sekali lagi memenuhkan rongga farajku dengan benihnya.

“I dah arrange satu seminar 4 hari 3 malam untuk you di KK, please don’t say no”. Kata Jinu ketika menghubungiku dua hari kemudian. Mulanya aku terkejut juga kerana tiba-tiba dia memberitahuku tentang seminar sedangkan aku tidak mengetahui apa-apa pun.

Namun aku faham, pastinya dia ingin bersamaku buat kali terakhir sebelum aku pulang ke Semenanjung hujung minggu nanti. Aku memberitahu pada ibuku tentang seminar itu dan meminta ibuku untuk tolong menjaga anak-anakku sepanjang aku ke KK.

“Boleh you singgah dekat kawasan rehat tu sekejap ?”, kataku pada Jinu yang mengambilku untuk sama-sama ke seminar di bandar Kota Kinabalu.
Di dalam tandas, aku membuka tudung yang ku pakai dan membetulkan rambutku. Sejak peristiwa dimarahi suamiku ketika aku pergi mengikuti rakan-rakan ku berkhemah dahulu, aku memang tidak pernah lagi membuka tudungku didepan orang lain selain suami dan mahramku.

Kali ini aku nekad, biarlah begitu. Lagipun aku tidak mahu andai ada orang yang mengenaliku terserempak melihat aku bersama Jinu ketika di Kota Kinabalu nanti.

“Oh god, you look soo beautiful”, kata Jinu ketika aku kembali ke kereta.

“Let’s go. I tak nak ada orang kenal I nampak I keluar dengan you”, jelasku pada Jinu.

Dua jam perjalanan ke bandar Kota Kinabalu terasa begitu lama. Rupa-rupanya memang ada seminar yang dianjurkan. Setelah mendaftarkan diri, Jinu membawaku keluar menginap di hotel lain walaupun peserta seminar boleh memilih untuk menginap di hotel yang disediakan penganjur.

Aku duduk dibirai katil bilik penginapan hotel sementara Jinu menutup pintu bilik. Jinu segera menghampiri dan duduk disisiku sambil tangannya terus merangkul pinggangku dan mulutnya pantas mengucupi bibirku yang menanti.

Aku merangkul lehernya lalu merebahkan tubuh kami berdua di atas tilam. Aku yang hanyut dalam keghairahan tidak sedar bila dan bagaimana Jinu melucutkan pakaianku dan kini aku terlentang tanpa seurat benang dihadapannya yang sedang menanggalkan satu persatu pakaian yang dipakainya.

Aku menanti pasrah. Nafsuku yang membuak membuatkan aku berasa tidak sabar untuk disetubuhi. Jinu merangkak naik ke atas tubuhku. Aku mengangkat kedua lutut mengangkangi tubuh Jinu. Dengan sebelah tangan meramas buah dadaku rakus hingga mengalirkan susu keluar dari putingku dan sebelah lagi putingku menjadi mamahan mulutnya.

Melentik tubuhku menahan gelora syahwat yang menyerang. Dengan menggunakan kaki yang ku rangkulkan dipinggulnya, ku rapatkan tubuhnya menindih tubuhku.

“Abang, I dah tak tahan…please”, rayuku pada Jinu. Sememangnya ketika itu aku sangat mendambakan liang farajku diisikan dengan zakarnya yang terasa begitu tegang mengusap-usap alur farajku.

Perlahan Jinu membetulkan posisi tubuhnya. Zakarnya yang tegang itu sedikit demi sedikit dimasukkan ke dalam liang farajku yang dahagakan belaian.

“Aaahhhhhhh..sedapnya ya Allah”, entah kenapa mulutku tersasul akibat kenikmatan yang ku perolehi apabila zakar tegang Jinu terbenam hingga ke pangkal farajku.

Jinu memulakan dayungan zakarnya. Hanya menarik sedikit zakarnya tetapi menekan sedalam-dalamnya apabila menyorongnya kembali. Aku mengemut kuat zakarnya. Ku lihat Jinu memejamkan matanya keenakan apabila aku mengemut liang farajku ketika dia menyorong masuk zakarnya.

Kami terdampar keletihan menikmati persetubuhan yang berakhir dengan mencapai puncak orgasm bersama. Seperti selalu, aku menahan Jinu dari mengeluarkan zakarnya dari liang farajku hinggalah zakarnya mengendur dan terkeluar sendiri.

Hari pertama kami bersama di hotel, bagaikan pasangan berbulan madu ku rasakan. Kami mengulangi persetubuhan demi persetubuhan hingga larut malam. Andainya ketika itu aku belum hamil hasil persetubuhan aku dan suamiku aku pasti akan menghamilkan anak aku bersama Jinu.

“I love you honey”, kata Jinu sambil mengucup dahiku setelah kami keletihan melayari persetubuhan penghujung malam itu.

“I love you too”
“I mean I really love you my dear”, kata Jinu lagi.

“It’s not because I want to have sex with you but I really love you”, sambung Jinu lagi membuatkan aku terdiam.

Secara tiba-tiba aku menjadi serba salah. Memang aku akui sejak aku kembali bertemu Jinu dan sejak kami banyak melakukan hubungan persetubuhan, aku seakan melupakan suamiku sendiri. Malah bagaikan ada bibit-bibit cinta mula tumbuh dalam hatiku kepada Jinu.

“I’m soo sorry darling..I love you too but I can’t leave my husband and what about your wife?”, kataku pada Jinu.

“I know that. I just want you to know how my feeling’s to you”.

“Frankly said, sejak I kahwin dengan wife I, I tak pernah buat seks banyak macam ni”. Jinu menyambung bicara sambil membelai rambutku.

“Kenapa ? Your wife didn’t like it ?”, soalku pada Jinu.

“Masa baru kahwin dulu aktif jugak la, tapi lepas ada anak ni kami jarang bersama. Lagipun wife I selalu balik rumah kepenatan sebab banyak kerja di pejabat. Kadang-kadang dalam sebulan, dua kali kena pergi outstation”, Jinu meluahkan perasaannya padaku.

“Tapi I nak buat macam mana, kami berkahwin pun atas pilihan keluarga. Bila you contact I hari tu, I rasa cinta yang lama I pendamkan mekar semula”, Jinu menyambung kata-katanya.

“Even I tahu you dah ada suami but I rasa macam tak boleh nak halang perasaan cinta I pada you”, aku hanya mendiamkan diri mendengar luahan hati Jinu.

“Dan sejak dengan you, I rasa sangat puas bila melakukan hubungan seks”, ujar Jinu sambil tersenyum padaku.

“Tapi kesian dekat you, tak lama lagi I dah nak balik ke Semenanjung”, aku memulakan bicara selepas lama mendiamkan diri.

“You kan pandai menggoda. You goda la wife you selalu macam yang you buat kat I”, kataku manja.

“But it’s still different to me”, balas Jinu.

“Different macam mana ?”, tanyaku inginkan kepastian.

“Your’s is really tight kalau nak banding dengan wife I punya. That’s why I puas dan tak puas-puas bila buat seks dengan you”, jawab Jinu sambil tangannya mengusap farajku yang mula mengering dari sisa-sisa air kenikmatan.

“What do you mean by puas dan tak puas-puas ?”, aku mengerutkan dahi kerana tidak memahami maksud percakapan yang diucapkannya tadi.

“I puas setiap kali buat seks dengan you. Jarang I rasa puas macam ni bila bersama wife I. Dan I rasa tak puas-puas nak mengulangi hubungan seks dengan you, do you ?”, jelas Jinu sambil menyoalku pula.

“My husband boleh tahan jugak la. Kadang-kadang I pun kalah bila buat seks dengan dia sampai I give up pun ada”.

“Sebelum I jadi isteri dia pun actually kami dah selalu buat seks tiap kali dia datang bercuti ke sini”.

“Kecuali masa I period and masa I dalam pantang je kami tak buat seks. Hari lain tu kadang-kadang satu hari sampai tiga empat kali”.

“Lama-lama I jadi macam tak biasa bila tak buat seks, macam ketagih. Tapi you jangan anggap I contact you hari tu sebab I nak seks, cuma waktu tu sebenarnya I nak ada tempat untuk I mengadu je”.

“Lagipun you pandai buat I cair”, jelasku panjang kepada Jinu.

“Is it possible that we can still met after this ?”, tanya Jinu.

“Emm..I tak berani nak janji but as long we can keep this as our secret, I janji akan hubungi you selalu”, jawabku pada Jinu dengan yakin. Aku sedar aku kini bukanlah lagi seorang isteri yang baik. Mencurangi suamiku dengan memiliki kekasih gelap.

“Okay dear, as you wish. I’ll promise you this will be our secret forever”, kata Jinu sambil mengucup bibirku.

“You tak penat ke sayang ?”, tanyaku pada Jinu apabila menyedari tangannya kembali mengusap buah dadaku perlahan-lahan dan terasa zakarnya menegang semula.

“Kalau I nak cairkan you one more time before we sleep boleh ?”, Jinu menjawab soalanku dengan soalan yang membuatkan aku bagaikan tidak berupaya untuk menolaknya.

“Can I just hold my body like this for you ?”, jawabku sambil memusingkan tubuhku dan mengangkat pinggulku tinggi menyerlahkan alur farajku untuk disetubuhi dari belakang.

“As you wish honey”. Tanpa banyak berkata lagi, Jinu mula menggomoli tubuhku. Dari belakang, dia meramas kedua buah dadaku membuatkan aku mendesih keenakan walaupun tubuhku kelesuan.

Belakang tubuhku dikucup dengan penuh berahi. Alur punggungku dimainkan dengan lidahnya membuatkan liang farajku terkemut-kemut menahan geli. Jinu meletakkan bantal di bawah perutku supaya dapat menahan tubuhku dari tertiarap.

Aku menjerit halus apabila lidahnya dimasukkan ke dalam liang farajku. Dengan tubuhku yang tadinya terasa longlai setelah penat melayari persetubuhan demi persetubuhan kini berahiku memuncak kembali.

Tidak cukup dengan menjilat alur farajku, tanpa disangka-sangka Jinu turut menjilati lubang duburku membuatkan aku terkemut-kemut kegelian. Jarinya dimasukkan ke dalam liang farajku mengusap saraf-saraf sensitif di dalamnya hingga air maziku meleleh tanpa dapat ku kawal.

“I dah tak tahan ni, cepat masukkan sayang”, pintaku lucah seperti seorang jalang.

Jinu berlutut dibelakang tubuhku yang menonggeng menantikan untuk disetubuhi. Sebelah tangannya meramas punggungku yang pejal manakala sebelah lagi tangannya memegang zakarnya yang tegang itu lalu diusap-usapkan pada pintu farajku.

Aku seperti hendak menangis menantikan liang farajku terisi. Aku menolehkan wajahku memandang Jinu dengan wajah yang penuh mengharap. Jinu seakan memahami permintaanku. Perlahan aku dapat merasakan zakarnya menerobos liang farajku yang menanti sekian lama.

“Laju lagi sayang, I dah nak cum..aaahhhh..aaahhh…”, aku merayu pada Jinu selepas beberapa minit dia mendayung zakarnya di dalam farajku.

Aku menahan tubuh Jinu dari bergerak dan membiarkan zakarnya terbenam dalam di dalam farajku ketika aku mencapai orgasm. Seketika kemudian Jinu meneruskan dayungannya. Aku berusaha memberikan layanan yang terbaik dengan mengemut kuat liang farajku walaupun aku hampir sudah tidak bertenaga lagi.

Jinu mendayung laju ketika klimaksnya semakin hampir membuatkan aku juga menghampiri orgasmku. Menggeletar tubuhku sewaktu Jinu memancutkan air maninya dengan menekan zakarnya sedalam-dalamnya di liang farajku. Aku terus terlena keletihan dalam kepuasan.
Aku tersedar dari tidurku ketika jam hampir menunjukkan pukul 2 petang. Tubuhku terasa sengal-sengal mungkin kerana terlalu banyak melakukan persetubuhan sejak petang semalam. Jinu masih dibuai mimpi. Tanpa mahu mengejutkan Jinu, aku bangun perlahan menuju ke kamar mandi untuk membuang air.

Ketika aku mencangkung untuk membuang air kecil, kelihatan sisa-sisa air mani kami berdua masih lagi mengalir keluar. Aku yakin kiranya aku tidak hamil pasti benih Jinu akan bercambah dalam rahimku.

Aku melangkah senyap menuju ke arah katil dimana Jinu masih lagi enak tidur. Aku memerhatikan setiap inci tubuh Jinu yang telanjang dihadapanku. Tubuh seorang suami orang lain yang memuaskan nafsu syahwatku ketika aku berjauhan dari suamiku sendiri.

Aku menghampiri Jinu dengan berhati-hati. Selimut tebal yang menutupi bahagian pinggulnya aku selak. Kelihatan zakarnya yang kendur bagaikan berselaput dengan sisa-sisa air mani kami berdua yang sudah kering.

Aku mengurut dan mengusap zakarnya perlahan-lahan. Tanpa perlu disuruh aku memasukkan zakarnya yang masih kendur itu ke dalam mulutku lalu ku kulum dan ku hisap seperti kanak-kanak menghisap gula-gula lolipop. Sedikit demi sedikit ku rasakan zakarnya mengembang dalam mulutku.

Aku tersentak ketika Jinu bergerak sedikit. Sangkaku dia sudah tersedar dari tidur, namun kelihatan seperti masih enak terlena. Mungkin bermimpi indah bersamaku ketika itu. Aku meneruskan hisapan dan kuluman zakarnya yang kini semakin tegang.

Apabila zakarnya aku pasti telah tegang sepenuhnya, perlahan aku bercelapak atas tubuhnya dan memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku yang telah basah sejak aku menghisap zakarnya tadi. Baru aku menghenjut tiba-tiba Jinu tersedar bahawa dia bukan sedang bermimpi tapi sememangnya zakarnya telah terbenam dalam liang farajku.

Aku tersenyum memandangnya lalu ku teruskan henjutan tubuhku. Jinu yang baru tersedar dari tidurnya itu pun tidak membiarkan aku berlayar keseorangan. Tangannya mencapai buah dadaku yang terhenjut mengikuti pergerakanku turun naik.

Aku menundukkan sedikit tubuhku apabila Jinu menarikku kerana ingin menghisap puting buah dadaku. Aku menggelek-gelekkan pinggulku memberikan rasa sensasi di dalam farajku. Nafas ku semakin tidak keruan.

Dari keadaan berbaring, Jinu bangun duduk berlunjur sambil zakarnya masih terbenam dalam farajku. Kemudian kami bertukar posisi. Aku merebahkan diri di atas tilam. Jinu mengangkat kaki ku lalu disangkutkan ke bahunya membuatkan zakarnya terasa begitu dalam meneroka farajku.

Sedang kami memacu pelayaran, tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi. Aku tergamam kerana bunyi nada dering itu menunjukkan panggilan dari suamiku. Setelah panggilan pertama tidak ku sahut, rupanya suamiku mendail kembali.

Aku meminta Jinu untuk tidak bersuara namun ku biarkan Jinu terus mendayung zakarnya dalam liang farajku.

“Hello ma, how are you today ?”, kedengaran jelas suara suamiku dari sebelah sana.
“Hai pa, I’m fine”, balasku sedikit termengah kerana belum sempat mengatur pernafasan.

“Mama tengah buat apa tu ? Macam kepenatan je”. Aku yang dari tadi berusaha menahan eranganku agar tidak didengari oleh suamiku kerana Jinu masih lagi mendayung zakarnya walaupun perlahan.

“Mama kemas rumah tadi, tu yang penat sikit”, bohongku sambil melepaskan sedikit keluhan.

“Tapi bunyi penat macam tengah buat seks je, maklum la dah lama tak kena”, aku tersentak. Tidak menyangka suamiku akan berkata begitu. Aku menahan Jinu agar tidak bergerak namun ketika dia ingin mengeluarkan zakarnya dari liang farajku, aku menahannya untuk tidak berbuat demikian.

“Papa ni, nanti mama buat betul-betul baru tau”, kataku seakan merajuk. Padahal suamiku tidak mengetahui bahawa isterinya ini memang sedang melakukan aktiviti seks.

“Anak-anak sihat ? Papa nak cakap dengan anak kita jap”, aku terkedu seketika memikirkan helah yang boleh aku katakan pada suamiku.

“Anak-anak keluar tadi dengan mak, mama sorang je tinggal kemas rumah ni”, bohongku lagi.

“Okay la, this weekend mama dan anak-anak balik kan ? I really miss you. Tak sabar nak jumpa mama dan anak-anak”, kata suamiku.

“A ah, tapi flight jam 10 malam dari sini”.

“Kalau macam tu takpe la, nanti papa tunggu kat airport. Ok ma, love and miss you soo much”, kedengaran nada suara suamiku ceria dihujung sana.

“Okay pa, mmmm..love and miss you too”, terasa berat untuk ku ucapkan kata cinta dan rindu pada suamiku dihadapan Jinu. Aku mematikan telefon bimbitku selepas mengakhiri perbualan dengan suamiku tadi.

“No please..don’t stop. I want to spare this precious time with you”, kataku pada Jinu sambil memaut lengannya ketika dia mahu mengeluarkan zakarnya dari farajku.

“Is it okay for you ?”, Jinu meminta kepastian dariku. Mungkin kerana melihat wajahku yang sedikit berubah selepas menerima panggilan dari suamiku tadi.

“Yes dear, please. Just forget about it, I really want to have a great memories with you before I went back to him”. Pintaku seakan merayu. Jinu kembali mendayung zakarnya. Aku cuba untuk melupakan tentang suamiku walaupun ada kalanya ingatan itu menerjah ke mindaku ketika aku menikmati persetubuhan dengan Jinu.

Empat hari tiga malam aku dan Jinu bagaikan kekasih dua sejoli berbulan madu. Kami bermadu asmara dimana sahaja bila berkesempatan. Kami melakukannya ketika menikmati permandangan cahaya bintang di waktu malam di Pantai Tanjung Aru. Aku menghisap zakarnya hingga terpancut ketika berada dalam panggung wayang. Malah ditepi jalan ketika ada kereta lalu lalang pun kami sempat melakukan hubungan seks.

Farajku terasa bengkak dan sedikit pedih ketika kami mendaftar keluar dari hotel tersebut. Mungkin terlalu banyak melakukan hubungan seks. Malah dihari terakhir kami di hotel tersebut, zakar Jinu seakan-akan sudah tidak mampu untuk mengeluarkan air mani. Hanya sedikit sahaja yang keluar apabila dia mencapai klimaksnya.

Aku benar-benar keletihan ketika sampai ke rumah ibuku. Ibuku tidak mengesyaki apa-apa. Aku cuma katakan aku keletihan kerana terdapat aktiviti luar yang dianjurkan ketika menghadiri seminar tersebut.

Aku meminta Jinu menghantarku dan anak-anak ke lapangan terbang pada hari terakhir aku berada di Sabah. Mulanya ibuku berkeras untuk menghantarku namun aku berusaha memujuk dan memberitahu agar ibuku tidak perlu bersusah untuk menungguku di lapangan terbang nanti.

Sengaja aku berjanji kepada Jinu untuk menjemputku sedikit awal walaupun aku berlepas dengan penerbangan malam. Sebenarnya memang aku sendiri merancang begitu agar aku punya sedikit masa untuk bersama Jinu.

Setibanya di Kota Kinabalu, aku memberitahu kepada Jinu untuk singgah di hotel yang berhampiran dengan lapangan terbang. Aku tahu Jinu juga pastinya memahami hasrat hatiku untuk bersamanya sebelum kami bakal berpisah.

Setelah membawa anak-anak ku makan dan bersiar-siar, kami kembali ke bilik hotel. Anak-anak aku yang keletihan terus sahaja tertidur ketika berbaring di atas katil. Kami memilih bilik yang mempunyai katil berkembar agar mudah untuk meletakkan anak-anak ku tidur tanpa terganggu.

Anak sulung ku terlebih dahulu terlena manakala anak kecil ku masih sedang menyusu. Aku menyusukan anak kecil ku sambil berbaring mengiring kerana anak ku itu lebih mudah terlena jika begitu.

Sedang aku menanti anak ku itu terlena, Jinu merebahkan tubuhnya dibelakangku. Leherku dikucup membuatkan aku kegelian. Tangan nakal Jinu mula meraba-raba perut ku yang terdedah kerana aku menyelak bajuku untuk menyusukan anak.

Aku mengangkat tubuhku sedikit lalu memberikan anak ku menyusu disebelah putingku bila Jinu mengusap-usap buah dadaku yang perlahan menegang diransangnya. Tanpa ku duga, Jinu memusingkan badannya dan menghisap putingku.

Sebelah putingku dihisap oleh anakku yang menyusu, sebelah lagi dihisap oleh Jinu. Setelah memastikan anak ku sudah terlena, aku segera mengajak Jinu berpindah ke katil sebelah. Belum sempat aku merebahkan diri, Jinu menanggalkan pakaian ku satu persatu hingga aku berbogel dihadapannya.

Aku menggamitnya menghampiri lalu ku rebahkan tubuhnya terbaring. Kini aku pula yang menanggalkan pakaiannya. Aku tidak mahu menunggu lama, zakarnya ku belai sekejap lalu ku masukkan ke dalam mulutku.

Dalam keadaan aku berada di atas tubuh Jinu sambil mengulum zakarnya, tubuhku dipusing mengangkangi kepalanya. Alur farajku dimainkan dengan lidahnya. Ingin sahaja aku mengerang kuat namun risau pula anak-anak ku terjaga dari tidur.

Aku melancapkan zakar Jinu sambil mulutku tidak melepaskan kulumanku. Farajku juga dimamah Jinu dengan begitu asyik sekali. Aku melajukan gerakan kepalaku dan menghisap zakar Jinu sepuas-puasnya. Dapat ku rasakan kehangatan dan kepekatan air maninya memenuhi ruang mulutku. Bagaikan orang yang kehausan, habis air maninya ku telan tanpa membiarkan sedikit pun berbaki.

Jinu merebahkan tubuhku terlentang. Aku menanti pasrah. Sempat juga aku mengingatkan Jinu agar tidak meninggalkan tanda gigitan pada tubuhku kerana risau akan dilihat oleh suamiku. Jinu menjilat dan mengucup setiap inci tubuhku.

Dua kali aku mengalami orgasm ketika Jinu menjilat dan menghisap kelentitku. Air maniku yang meleleh dijilatnya seperti anak kucing menjilat susu. Zakarnya kembali menegang semula. Jinu mengangkat kedua kaki ku lalu disilangkannya.

Farajku yang sempit menjadi semakin sempit malah ku rasakan semakin sensitif apabila zakar Jinu menggesel dinding liang farajku. Agak lama Jinu meratah tubuhku hingga aku mencapai orgasm berulang kali.
Seperti mana selalunya, Jinu membenamkan zakarnya sedalam mungkin apabila dia memancutkan air maninya ke dalam rongga farajku. Kami berpelukan erat tanpa sepatah kata bagaikan mengerti saat-saat indah sebegini akan berakhir tidak lama lagi.

Air mataku mengalir mengenangkan perpisahan kami sebentar lagi. Entah bila lagi baru dapat bertemu dengan kekasih gelapku ini. Aku berbaring lama membiarkan benih kami bersatu didalam rahimku walau aku tahu tak mungkin ianya bercambah.

Tanpa membersihkan diri, aku terus sahaja menyarungkan pakaianku. Aku memeluk erat tubuh Jinu bagaikan tidak mahu melepaskannya.

“Will you come back soon ?”, tanya Jinu seakan berbisik ditelingaku.

“Sure, I promise I’ll be back soon”, jawabku perlahan.

Aku menangis sepanjang penerbangan pulang ke Semenanjung malam itu. Begitu berat hatiku untuk meninggalkan Jinu.

“Welcome back my dear”, ucap suamiku ceria seraya memeluk dan mengucup dahiku ketika aku keluar dari dewan ketibaan bersama anak-anak kami.

“What with this long face ? Tak gembira ke jumpa papa ?”, soal suamiku melihatkan aku yang kemurungan.

“Rindu kat mak la”, jawabku ringkas walaupun hakikatnya dalam hatiku teramat merindui kekasih gelapku, Jinu.

“Ala, bukan jauh pun Sabah tu. Mama nak balik setiap bulan pun papa boleh arrangekan”. Kata suamiku untuk menceriakan aku kembali.

Mendengarkan kata suamiku itu, hatiku bagaikan berbunga-bunga.

Kami meneruskan kehidupan suami isteri seperti biasa. Suamiku amat gembira mendengar berita tentang kehamilanku. Aku ditatang bagaikan seorang puteri seperti mana kebiasaan waktu aku mengandungkan anak pertama dan kedua kami.

Hubunganku dengan Jinu tetap berjalan seperti biasa. Kami sentiasa berbalas kiriman sms dan kadang-kadang apabila suamiku tiada di rumah, aku akan berbual lama di telefon bersama Jinu bagi melepaskan kerinduan.

Masuk bulan keempat usia kandunganku, aku menyatakan hasrat untuk pulang melawat keluarga di Sabah. Oleh kerana suamiku tidak dapat bercuti maka aku akan pulang sendiri. Anak-anak pula kami tinggalkan di rumah mertuaku.

Aku berpesan pada suamiku agar tidak memberitahu pada keluargaku akan kepulanganku kerana kononnya aku ingin memberikan kejutan kepada mereka. Sehari sebelum aku berangkat ke Sabah, sempat aku memberitahu kepada Jinu untuk menjemputku di lapangan terbang Kota Kinabalu.

Jinu merangkulku erat ketika aku sampai di Sabah. Perutku kini sudah sedikit ketara menunjukkan aku sedang mengandung. Aku cuma menghubungi suamiku sekadar memberitahu aku sudah selamat tiba di Sabah dan mengingatkannya agar tidak memberitahu keluargaku.

Sebenarnya kepulanganku ke Sabah bukanlah untuk pulang menemui keluargaku, tapi aku dan Jinu telah merancang untuk menghabiskan masa bersama selama satu minggu di Kota Kinabalu. Jinu terlebih dahulu sudah menempah bilik hotel untuk kami diami selama satu minggu.

Kebetulan pula isterinya berkursus di Kuala Lumpur ketika itu, maka kerana itulah baru kami berpeluang untuk bersama. Tidak perlu rasanya aku menceritakan bagaimana kami menghabiskan masa bersama selama satu minggu itu. Pastinya adegan-adegan ranjang mengisi kebanyakan masa kami berdua.

Aku berasa amat bahagia apabila Jinu mengusap perutku yang menonjol seakan aku mengandungkan bayinya. Teringin sekali aku mengandungkan anak hasil perhubungan gelap kami berdua. Sepanjang satu minggu bersamanya, aku memastikan benih-benih yang Jinu lepaskan di dalam rongga farajku tidak mengalir terkeluar.

Biar tubuhku sebati dengan benihnya agar mudah satu hari nanti untuk ianya bercambah dalam rahimku. Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Ketika kehamilanku mencecah usia lapan bulan, aku memberitahu pada suamiku tentang keinginanku untuk melahirkan anak di Sabah.

Setelah mendapatkan surat kebenaran doktor, kami sekeluarga berangkat ke Sabah namun suamiku hanya dapat menghantarku ke rumah ibuku dan pulang kembali meninggalkan aku bersama anak-anak dua hari kemudian dan berjanji akan mengambil cuti sebelum aku melahirkan anak kami nanti.

Dengan perut yang membusung, anak-anak ku lebih banyak dijaga oleh ibuku. Sering juga anak-anak ku dibawa bersama andai ibuku keluar ke bandar atau ke Kota Kinabalu. Jinu juga sudah beberapa kali datang ke rumahku membawa anak dan isterinya bersama membuatkan ibuku tidak mengesyaki apa-apa kiranya Jinu singgah ke rumahku dan ibuku melayani mereka begitu baik sekali.

Apa yang tidak diketahui oleh ibuku bahawa kerap juga aku menghubungi Jinu untuk datang melayani aku dengan baik juga. Pernah beberapa kali juga Jinu sempat menyetubuhiku ketika ibuku berada dirumah.

Suatu petang Jinu datang melawat bersama anaknya. Anak ku juga sudah biasa bermain bersama anaknya dan itulah kononnya antara sebab kenapa Jinu kerap datang melawat. Hari itu sewaktu Jinu sampai bersama anaknya, ibuku membawa anak-anak ku dan anak Jinu ke halaman belakang rumah untuk bermain di luar.

Oleh kerana tingkap rumah ibuku bercermin gelap, maka memang tidak dapat dilihat apa yang berlaku di dalam rumah. Aku memerhatikan anak-anak ku bermain bersama anak Jinu yang diperhatikan oleh ibuku.

Sepasang tangan yang ku kenal merangkul tubuhku dari belakang. Kerana perutku yang membusung hamil, aku lebih selesa memakai kain batik sarung dan baju T yang agak besar. Hari itu, sengaja aku tidak memakai seluar dalam kerana mengetahui Jinu akan datang. Malah aku sendiri yang menjemputnya datang untuk memuaskan nafsuku.

Aku merasa sangat bahagia saat Jinu mengusap perutku. Jinu pula tidak kekok menyayangiku bagaikan aku ini isterinya yang sedang sarat mengandung. Aku merungkaikan simpulan kain sarung yang ku pakai mendedahkan punggungku yang kelihatan semakin lebar akibat mengandung.

Jinu melutut dibelakangku yang sedang menonggeng. Punggungku digigit manja manakala tangannya mengusap pehaku. Aku yang keenakan melebarkan kangkangan kakiku membiarkan Jinu menjilat alur farajku yang mula menerbitkan air mazi.

Sambil memerhatikan ibu dan anak-anak kami bermain diluar sana, aku pula keenakan bermain bersama Jinu. Zakarnya yang tegang itu dimasukkan ke dalam liang farajku yang kegatalan. Tangannya sibuk meramas buah dadaku yang montok sambil mendayung zakarnya di dalam farajku.

Aku termengah-mengah menerima setiap tusukan zakarnya. Dua tiga kali aku mencapai orgasm hingga akhirnya Jinu memancutkan air maninya di dalam farajku. Andai ibuku tiada di rumah, kerap kali juga kami melakukan persetubuhan bersama di dalam bilik, di ruang tamu dan di dalam kamar mandi.
Aku telah selamat melahirkan seorang bayi lelaki. Suamiku hanya sempat menemaniku selama dua minggu sebelum pulang semua ke Semenanjung untuk berkerja. Jinu dan isterinya sekali sekala singgah melawat menziarahi aku dan bayi baruku.
Masa begitu pantas berlalu. Hubungan sulitku bersama Jinu masih menjadi rahsia kami berdua. Setiap kali berkesempatan pasti kami tidak akan melepaskan peluang untuk bertemu dan selalunya Jinu akan datang ke rumahku apabila ibuku tiada di rumah.
Suamiku pula membenarkan aku untuk tinggal bersama ibuku di Sabah dan dia akan berulang alik pulang ke Sabah untuk bertemu dengan ku dan anak-anak kami sebulan sekali. Aku kini begitu berhati-hati apabila melakukan hubungan seks samada bersama suamiku ataupun Jinu.
Sering kali juga aku mengambil ubat mencegah kehamilan apabila kami melakukan hubungan seks diwaktu aku berada di puncak kesuburan. Aku perlu merancangnya dengan teliti kerana aku tidak mahu suamiku mengesyaki apa-apa bila aku hamil kembali dengan begitu cepat selepas melahirkan anak ketiga.
Hinggalah setahun berlalu dengan penuh warna warni dalam kehidupanku. Ibuku begitu gembira kerena berpeluang untuk pergi mengerjakan umrah dan ziarah selama tiga minggu. Bermakna tinggallah aku bersama anak-anakku menjaga rumahnya.
Kebetulan pula suamiku terpaksa pergi berkursus ke Amerika selama satu bulan ketika pemergian ibuku menunaikan ibadah umrah. Sebelum suamiku berangkat pergi berkursus, dia mengambil cuti selama satu minggu untuk bersama aku dan anak-anak di Sabah.
Selama satu minggu juga suamiku mengadakan hubungan seks denganku setiap hari. Tanpa pengetahuan suamiku, aku merahsiakan hari kesuburanku dan perbuatan aku mengambil ubat selepas mengadakan persetubuhan dengannya.
Memang ketika suamiku bersama aku selama satu minggu itu aku baru lepas kering haid. Sengaja aku berlakon seakan risau ketika suamiku memancutkan air maninya ke dalam rahimku dihari pertama aku berhenti mengalami haid.
“Kalau mama mengandung lagi lepas ni macam mana ?”, aku berbohong pada suami ku selepas selesai kami melakukan hubungan seks.
“Why not honey ? Anak kita pun dah setahun lebih kan ?”, kata suami ku sambil mengusap pipiku dengan penuh kasih sayang.
“Papa tak kesah ?”, soalku lagi.
“Yup”, jawab suamiku ringkas.
Aku tersenyum sendiri. Hatiku melonjak gembira mendengarkan kata-kata suamiku tadi. Nampaknya boleh la aku mencuba untuk mengandungkan benih dari Jinu, kekasih gelapku.
Sudah sehari ibuku pergi menunaikan umrah. Anak-anak ku mengikut suamiku pulang ke Semenanjung dan akan tinggal bersama mertuaku di sana. Hanya tinggal aku dan anak kecil kami berdua di Sabah.
Aku menghubungi Jinu kiranya dia mempunyai masa lapang untuk datang menemani aku. Kebelakangan ini agak jarang juga Jinu singgah ke rumahku. Aku mengganggap mungkin dia sibuk dengan kerjanya.
Keesokan paginya aku didatangi tetamu yang sangat ku kenali. Isteri Jinu datang berseorangan tanpa ditemani oleh Jinu seperti kebiasaannya. Aku mula mengesyaki sesuatu telah berlaku. Adakah perhubunganku bersama Jinu telah diketahuinya ?
“Jemput minum Zah”, pelawaku pada isteri Jinu. Aku cuba mengawal diriku agar kelihatan biasa.
Kami berdua berbual panjang. Bercerita tentang zaman persekolahan hinggalah kisah kehidupan selepas berkahwin. Apabila kami mula bercerita mengenai anak-anak dan aku mengajukan kepadanya kenapa tidak menambah anak lagi, Zah terdiam seketika.
“Sebenarnya I teringin nak anak lagi. Begitu juga dengan Jinu. Tapi …”, Zah mematikan kata-katanya membuatkan aku tertanya-tanya di dalam hati.
“I disahkan tidak boleh mengandung lagi. Lepas melahirkan anak pertama, rahim I pecah dan tak dapat diselamatkan. Jinu tak tahu pasal ni sebab I minta doktor rahsiakan dari pengetahun Jinu”.
“Disebabkan kecewa, I hilang arah. I tahu tak sepatutnya I beritahu pada you tentang ni tapi I nak you betul-betul faham apa yang I maksudkan nanti”.
“You mesti kenal Kadi kan ?”, tanya Zah padaku tiba-tiba.
“You mean Kadi, kawan kami masa bersekolah di Kundasang ?”, aku meminta kepastian.
“Ya, he’s actually my ex-boyfriend sebelum I kahwin dengan Jinu”, Zah menerangkan kepadaku.
“Is it true ?”, soalku. Aku masih mengingati Kadi. Ketika kami berada dalam kelas yang sama, dia juga pernah cuba memikat aku. Namun aku lebih menyenangi Jinu walaupun aku tidak meluahkannya.
“Absolutely. Lepas I kahwin dengan Jinu, I cuba lupakan Kadi. Mula-mula I berjaya jugak lupakan dia, but lepas I lahirkan anak tiba-tiba dia muncul kembali dalam hidup I cuma Jinu yang tak tahu”, Zah menyambung kisahnya.

“And the first time for my life, I curang pada Jinu”, kata Zah sambil air matanya mula mengalir. Aku cuba menenangkan Zah.
“Hinggalah dua bulan lepas Jinu mengetahui hubungan sulit kami”.
Aku sedikit tersentak mendengar perkataan ‘hubungan sulit’ itu. Namun aku berusaha untuk tidak menunjukkan sebarang reaksi terkejut.
“I tak salahkan husband I sebab memang I sendiri yang merelakan hubungan sulit tu”. Zah meneruskan kata-katanya.
“Bila I ceritakan segala-galanya pada Jinu, tentang kisah percintaan I dengan Kadi sebelum kami berkahwin, tentang I yang dah tak boleh mengandung, baru la Jinu dapat menerima kenyataan”.
“Tapi …”, Zah tidak meneruskan kata-katanya membuatkan aku dihantui seribu persoalan.
“It’s okay Zah, you can share it with me”, aku cuba memujuk.
Tiba-tiba Zah berpaling mengadapku sambil memegang kedua tanganku dan tersenyum.
“Don’t worry, I already know about you and Jinu”. Kata-kata yang keluar dari mulut Zah itu membuatkan aku terasa bagaikan hendak pitam. Mulutku kelu seribu bahasa.
“Jinu dah ceritakan pada I tentang hubungan dia dengan you”. Aku terus terdiam. Apakah Zah mengetahui segalanya ?
“You jangan risau, I takkan marah sikit pun”. Kini Zah pula seakan memujukku setelah melihat aku tertunduk diam.
“Cuma I ada satu permintaan dari you”, sambung Zah lagi. Aku memandang wajahnya.
“Can you get pregnant from my husband..you know what I mean kan ? I know this sound crazy but if you will, please keep it as our secret from Jinu”. Aku tergamam seketika. Bermakna Zah tidak mengetahui rancangan aku dan Jinu.
“Nanti la I fikirkan dulu but you must promise me too, please don’t let my husband know”, aku memandang ke dalam mata Zah.
“He’s really a good husband. I tak nak dia terluka even I tahu I isteri yang ... emm …well, you know it”, jelasku lagi. Sememangnya aku tidak sanggup untuk membayangkan sekiranya suamiku mengetahui tentang hubungan sulitku dengan Jinu.

Aku amat mengetahui sikap suamiku yang begitu setia cintanya padaku. Cuma aku yang tidak berlaku baik kepadanya malah dengan perbuatanku sekarang ini, aku tahu aku telah terlalu jauh terjebak dalam noda hitam kehidupan.

Setelah kepulangan Zah, aku hanya mampu termenung panjang. Memikirkan segala apa yang dikatakan kepadaku tadi. Mengenangkan dosa-dosaku pada suamiku yang begitu menyayangiku. Namun nafsu syaitan terlebih dahulu menguasai jiwaku yang telah kotor.

Malam itu setelah aku menidurkan anak kecilku, kedengaran bunyi enjin kereta memasuki halaman rumahku. Aku mengintai disebalik langsir pintu kaca.

“Err..masuk la”, aku menjemput Jinu masuk. Terasa sedikit kekok bila aku teringatkan kedatangan isterinya pagi tadi.

Seperti biasa Jinu mengucup bibirku. Aku merangkul pinggangnya erat.

“Baby dah tidur ?”, tanya Jinu apabila sedar keadaan sunyi menyelubungi suasana dalam rumahku.

“A ah, baru je I tidurkan tadi. Siang tadi asyik berjaga je”.

“You tunggu sini sekejap ye, I pegi buatkan air”, kataku pada Jinu sewaktu dia duduk di sofa ruang tamu.

“It’s okay, tak payah susah-susah la sayang”, kata Jinu sambil menarik tubuhku duduk di atas ribanya. Aku merangkul lehernya manja.

“I’m soo sorry honey, ada wife I datang jumpa you ?”, tanya Jinu padaku. Aku rasa selesa dilayan seadanya oleh Jinu bagaikan seorang kekasih.

“Mmm..it’s really make me shock when I know the whole story”.

“Actually wife I yang suruh I datang malam ni temankan you. I keberatan jugak sebenarnya tapi she say she’s okay with us”, Jinu menggenggam jari jemariku.

Ada sedikit rasa bersalah timbul dalam diriku untuk isteri Jinu tapi memandangkan isterinya juga telah menjelaskan segalanya padaku pagi tadi, ada juga kegembiraan yang lahir dalam sanubari. Maknanya aku tidak lagi perlu merahsiakan setiap pertemuan kami selepas ini. Cuma aku berharap rahsia kami tidak diketahui oleh suamiku sahaja.

“Badan I lenguh-lenguh la, boleh you tolong urutkan ?”, pintaku manja. Segaja aku menggoda Jinu. Setelah mendapat kebenaran dari isterinya, aku bagaikan tidak sabar-sabar untuk memberikan Jinu zuriat hasil perhubungan sulit kami berdua. Tambahan pula, hari ini aku berada ditahap paling subur.

“Here ?”, tanya Jinu pendek meminta kepastian dariku.
“Nope, in our bedroom”, kataku sambil tersenyum manja. Jinu kelihatan gembira sekali bila aku mengajaknya masuk ke bilik ‘kami’. Tubuhku dipapah masuk ke dalam bilik tidur. Aku memintanya untuk mengangkat anak kecilku masuk ke bilik bersebelahan.

Sementara menanti Jinu kembali, aku merebahkan tubuhku di tengah katil. Aku teringatkan pada suamiku apabila menyedari cadar yang baru ku ganti siang tadi adalah cadar yang digunakan ketika hari pernikahan aku dan suamiku lama dulu.

‘Maafkan mama, pa’. Hatiku bermonolog sendiri.

“Okay honey, kat mana yang lenguh”. Suara Jinu mematikan lamunanku. Aku tersenyum memandangnya.

“Can you please massage my back ?”, kataku sambil memusingkan tubuhku meniarap. Jinu naik ke atas katil menghampiri sisi tubuhku. Perlahan-lahan dia mula memicit bahuku yang terasa sengal.

“Emmm…pandai you urut”, pujiku.

“Honey, can you please undress. Senang sikit I nak urutkan”.

Aku berpaling ke arah Jinu.

“Why don’t my massager get undress first and then undress me by himself ?”, kataku menggoda.

Jinu memicit hidungku manja. Satu persatu pakaiannya ditanggalkan hingga berbogel dihadapanku. Begitu seksi dari pandangan mataku. Ingin sahaja aku menerkam tubuhnya tapi aku tahu, aku tak perlu tergesa-gesa.

“Here madam, please let me undress you”, kata Jinu berseloroh.

Aku membiarkan tubuhku ditelanjangi Jinu. Sempat lagi buah dada dan farajku diramasnya nakal. Aku kembali meniarap. Jinu meneruskan urutan di belakang tubuhku. Dari bahu turun ke pinggang. Ketika tangannya memicit daging punggungku turun ke arah pehaku, sengaja jarinya menyentuhi tundun farajku membuatkan aku kegelian.

Air maziku mula membasahi liang faraj.

“Okay, baring telentang pulak. I nak urut bahagian depan”, arah Jinu kepadaku. Ketika aku memusingkan tubuhku sempat aku melihat zakarnya sudah menegang tapi aku buat-buat macam tidak melihatnya.

Kali ini urutannya bermula dari jari jemari kaki ku. Secara spontan aku melebarkan sedikit pehaku apabila Jinu mengurut naik dari pehaku menuju ke pangkal peha. Aku hanya memejamkan mata menikmati usapan dan urutan dari Jinu.

Aku tersentak bila tiba-tiba tangan Jinu mengusap tundun dan alur farajku perlahan. Namun perbuatannya di situ tidak lama. Urutannya diteruskan ke kawasan perutku lalu naik ke buah dadaku. Buah dadaku diuli-uli perlahan membuatkan putingku mengeras.

Urutannya diteruskan lagi ke arah bahu dan lenganku. Aku menikmati belaian urutan dari Jinu sepenuh hati.

Ketika Jinu meneruskan urutan tangannya di kepalaku, dia naik ke atas tubuhku tanpa meletakkan beban tubuhnya di atas badanku. Terasa zakarnya yang tegang berada dicelah buah dadaku yang montok.

Aku membuka mata memandang wajah Jinu lalu tersenyum. Jinu merapatkan dudukannya. Zakarnya yang tegang itu ku kepit dengan buah dadaku. Jinu menggerakkan pinggulnya membuatkan zakarnya mengikut gerakan tubuhnya itu. Geselan itu juga membuatkan buah dadaku teransang sama.

Dengan payah aku mengangkat sedikit kepalaku bagi memudahkan aku mengulum zakarnya yang menggesel diantara buah dadaku. Tangan Jinu yang tadinya memicit kepalaku kini memegang kepalaku memudahkan kerjaku mengulum zakarnya.

Liang farajku semakin galak mengalirkan air mazi.

Jinu menurunkan tubuhnya berlutut dicelah pehaku yang terkangkang luas. Pehaku diangkat lalu diletakkan diatas pehanya membuatkan alur farajku mencecah zakarnya yang tegang. Jinu tidak terus memasukkan zakarnya, hanya menempelkan dipermukaan alur farajku yang kebasahan dek air maziku.

Bibirku dikucup mesra. Aku merangkulkan tanganku dilehernya membalas kucupan hangat dari Jinu. Lidahku dihisap dan dikulum. Zakarnya yang menggesel kelentitku membuatkan aku mengerang enak. Tangan Jinu meramas lembut buah dadaku.

Aku menarik nafas panjang merasakan ledakan orgasm melanda dari dalam liang farajku. Batang leherku dikucup dan digigit manja. Aku meramas rambutnya ketika putingku dijilat. Aku menggenggam zakar Jinu lalu ku arahkan ke liang farajku yang menanti untuk diisi.

Jinu seakan memahami kehendakku, perlahan dia menyorong masuk zakarnya hingga ke pangkal dan dibiarkan mendiami liang farajku yang mengemut tanpa henti.

Satu demi satu puting buah dadaku dimainkan dengan lidahnya. Sekali sekala dihisapnya kuat hingga terkeluar air susu mengalir di buah dadaku. Jinu menjilat air susu yang mengalir itu sepuas-puasnya.

Aku mencapai orgasmku yang kedua begitu panjang sekali. Tubuhku berpeluh dingin dan menggigil menikmati ledakan orgasm yang panjang itu. Setelah nafasku kembali teratur, Jinu sempat meletakkan bantal di bawah pinggulku sebelum mula mendayung perlahan.

Aku mengimbangi irama dayungan zakarnya dengan mengemut kuat setiap kali Jinu menarik zakarnya. Ku selang selikan kemutanku saat Jinu menghayun zakarnya padu di dalam liang farajku. Begitu mengghairahkan sekali bunyi yang kedengaran apabila ari-ari kami bertemu.

“Clupp..clupp..clupp..”

Aku mengepit pehaku rapat ke pinggul Jinu saat orgasm ku tiba lagi. Dalam keadaan aku berada pada hari kesuburan yang tinggi aku pasti kali ini impian aku dan Jinu akan menjadi kenyataan. Aku pasti dan aku berharap aku akan mengandung anak dari hubungan sulitku dengan Jinu kali ini.

Aku meraung keenakan ketika Jinu memancutkan air maninya dengan begitu banyak ke dalam rongga farajku. Jinu merangkulku erat. Aku yang kehabisan kudrat hanya membiarkan tubuhku dimanjakan oleh Jinu.

“Thanks my dear”, ucap Jinu sambil memberikan kucupan hangat didahiku.

“Mmm..thank you too honey. Banyak you cum hari ni”, balas ku sambil mengusap dahi dan pipi Jinu yang berpeluh.

“Specially for you tonight. Sejak hari terakhir kita bersama, I simpan untuk you sampai hari ni”.

Zakar Jinu sedikit demi sedikit mengundur dari liang farajku apabila hilang ketegangannya. Aku menyeka air mani Jinu yang mengalir keluar dari liang farajku. Sayang rasanya untuk membiarkannya terkeluar.
Sisa-sisa air mani bercampur lendiran dari liang farajku yang berada dijemariku ku jilat bersih. Hilang sudah perasaan geli atau jijik. Jinu bukan sahaja bermalam dirumahku pada hari itu malah seminggu lamanya.

Kami tinggal bersama seperti pasangan suami isteri. Bezanya hanya kami sentiasa dalam keadaan tanpa seurat benang di dalam rumah. Jinu begitu bebas menyetubuhiku pada bila-bila masa dan keadaan.

Ada kalanya ketika aku sedang menyediakan makanan, Jinu menyetubuhiku dari arah belakang dalam keadaan berdiri. Ada kalanya ketika aku sedang menyusukan anak, aku membaringkan anak ku dan menonggeng memberikan farajku untuk diterokai zakar Jinu.

Aku rasakan dalam tempoh seminggu aku bersama Jinu, penuh rahimku dengan air maninya. Pernah sekali ketika aku dan Jinu sedang melakukan persetubuhan, isterinya datang ke rumahku. Kelam kabut juga aku dan Jinu cuba bersembunyi kerana aku sangkakan ada ahli keluargaku yang singgah.

Dengan hanya memakai kain sarung dan berbaju T, aku pergi membuka pintu untuk melihat tetamu yang datang. Isteri Jinu hanya tersenyum melihat wajahku yang kemerahan seperti baru menghabiskan larian marathon.

Malam itu Jinu bergilir-gilir menyetubuhi aku dan isterinya. Bagaikan dirancang, Jinu hanya melepaskan air maninya ke dalam rongga farajku. Benarlah bak kata orang, jika sekali terjebak dosa maka hilanglah maruah dan harga diri.

Aku tidak berasa malu meraung dan merengek keenakan ketika Jinu menyetubuhi aku sambil diperhatikan oleh isterinya. Malah aku terasa lebih ghairah apabila perlakuan seks aku ditonton oleh orang lain.

Aku juga tidak segan silu memberikan farajku dijilat oleh Zah dan aku menghisap kelentitnya ketika Jinu menyetubuhinya dari belakang dalam keadaan Zah yang menonggeng diatas tubuhku.

Haidku lewat dari tarikh sepatutnya, malah aku mendapati ada sedikit darah berwarna coklat yang keluar dari farajku. Aku tersenyum sendiri. Impianku bersama Jinu menjadi kenyataan. Bagi menyembunyikan kisah sebenar yang berlaku, aku menghubungi suamiku.

“Pa, mama rasa mama mengandung lagi”, kataku dalam nada seakan sedih.

“Are you sure honey ?”, tanya suamiku inginkan kepastian.

“Period mama lambat, tadi ada keluar darah warna coklat. I’m sure I’m pregnant again”, aku tersenyum sendiri kerana suamiku tidak mengesyaki apa-apa.

“Wow, that’s great. But I’m soo sorry honey, bulan ni papa tak dapat nak balik Sabah, next month pun rasanya tak dapat sebab papa kena pergi seminar tiga minggu kat Terengganu”.

“Mmm..takpe la. Nanti kan mak ada kat sini. Cuma takpe ke mama tinggal lama kat Sabah ni ?”, kataku seakan merajuk.

“It’s okay ma. Bila papa ada cuti nanti papa bawak la anak-anak balik ke Sabah jumpa mama”, balas suamiku sebelum kami mengakhiri perbualan.

Jinu begitu gembira apabila aku memberitahu tentang kehamilanku. Malah aku sendiri juga merasa amat gembira mengetahui aku kini menghamilkan anak dari Jinu kekasih gelapku itu.

Petang itu Jinu singgah ke rumahku. Ada ketikanya aku berasa seperti aku ini isterinya sendiri. Aku juga melayani Jinu seperti dia suamiku. Petang itu Jinu membelaiku seperti seorang puteri. Tidak lupa juga kehendak batinku dipuaskan sebelum dia pulang semula ke rumahnya.
Bulan demi bulan, kandunganku mula membesar sihat. Suamiku yang tidak mengetahui kisah sebenar masih menganggap bayi yang berada dalam rahimku itu adalah dari benihnya. Itu hanya rahsia antara aku, Jinu dan isterinya.

Satu hari, Jinu mengajak aku untuk menyertainya pergi bercuti bersama isterinya. Ketika itu kandunganku baru berusia tiga bulan. Aku membohongi ibuku lagi mengatakan aku akan menyertai satu seminar selama beberapa hari. Walaupun pada mulanya ibuku cuba menghalang kerana risaukan aku yang sedang mengandung, setelah aku meyakinkannya bahawa aku pergi bersama Jinu dan isterinya barulah ibuku memberikan kebenaran dan menawarkan diri untuk menjaga anak kecilku.

Suamiku juga tidak lupa aku maklumkan malah aku menokok tambah bahawa kemungkinan sepanjang seminar tersebut berlansung mungkin dia tidak akan dapat menghubungiku kerana jadual yang padat. Sempat dia berpesan kepadaku untuk menjaga diri dan kandungan dalam perut ku walau sibuk bagaimana pun.

Hari yang dijanjikan pun tiba. Jinu datang menjemput aku di rumah bersama isterinya. Aku kini umpama bermadu dengan Zah. Berkongsi suaminya, atau lebih tepat lagi berkongsi zakar suaminya bersama.

Destinasi kami tidaklah begitu jauh. Jinu dan isterinya terlebih dahulu sudah menempah bilik untuk kami diami selama tiga hari dua malam. Setelah selesai urusan mendaftar masuk, aku dan Zah mengambil kesempatan untuk bersiar-siar menghirup udara segar disekitar kawasan peranginan tersebut.

Sejak aku mengandung, Zah juga amat mengambil berat tentang aku. Malah dia tidak sedikit pun menghalang andainya Jinu mahupun aku hendak bertemu antara satu sama lain. Adakalanya dia sendiri yang mengaturkan pertemuan kami berdua.

Beberapa kali juga aku dijemput datang ke rumah mereka. Kebiasaannya Zah akan singgah menjemput aku untuk dibawa ke rumahnya. Aku juga sudah semakin galak untuk melakukan hubungan seks sambil diperhatikan oleh orang lain.

Tiada niat untuk aku menyakitkan hati sesiapa namun tiap kali Zah menjadi penonton aksi persetubuhan suaminya dan aku, aku terasa bangga sekali dapat menunjukkan liang farajku yang menjadi kegilaan suaminya itu.

Ketika aku dan Zah kembali ke bilik, aku terkejut kerana ada seorang lelaki lain sedang berbual dengan Jinu membelakangiku. Lebih membuatkan aku terkejut apabila orang itu memalingkan tubuhnya ke arah aku dah Zah yang baru melangkah kaki masuk ke bilik.

“Hai Yan, very long time no see”, ucap Kadi padaku.

“Err..Hi”. Jawabku ringkas. Aku sebenarnya keliru dengan situasi yang berlaku sekarang ini. Berbagai persoalan bermain dalam fikiran aku ketika itu. Adakah Jinu dan isterinya yang merancang semua ini atau ianya sekadar kebetulan.

Zah memimpin tanganku membawa aku ke luar balkoni. Aku memandang Zah meminta penjelasan darinya.

“I know you must be shock”, kata Zah sambil tersenyum.

“Don’t worry, he’s with me”, sambungnya lagi. Barulah aku faham, rupanya Zah yang mengajak Kadi untuk menyertai percutian kami ini. Cuma yang menjadi persoalan dalam minda ku, adakah Jinu sendiri mengetahui tentang perkara itu aku cuma aku yang ketinggalan berita.

“I’m sorry, tergamam tadi macam tak percaya sebab dah lama tak jumpa”, kataku pada Kadi sambil menghulurkan tanganku bersalaman dengannya.
“Terasa macam reunion pulak kan”, balas Kadi sambil kami semua ketawa bersama.

“I minta maaf sebab I lambat sampai. Tadi pun I rush dari tempat kerja so I think I need some refreshment first if it’s okay for you guys”, kata Kadi lagi meminta izin kepada kami.

Bilik yang kami tempah itu mempunyai dua katil bersaiz besar. Lengkap dengan kolam jakuzi di kamar mandi malah terdapat kolam renang peribadi bersaiz mini dibahagian luar. Sempat aku terpandang Kadi mengenyitkan matanya kepada Zah ketika hendak melangkah ke kamar mandi.

“Abang, Zah nak minta izin untuk segarkan badan boleh ?”, pinta Zah kepada Jinu sambil merangkul lehernya manja.

“Okay sayang, I nak ambil angin dulu kat sini”, kata Jinu sambil mengucup lengan isterinya. Zah kemudiannya segera ku lihat melucutkan pakaiannya dan berkemban tuala sebelum memasuki kamar mandi.

Aku segera bangun dari kerusi melangkah ke arah Jinu. Jinu menarik tanganku mendudukkan aku di atas ribanya. Sambil merangkul pinggangku, sebelah tangannya lagi mengusap-usap perutku yang sedikit membesar.

“I love you honey”, kata Jinu padaku.

“I love you too”, balasku. Aku memegang tangannya yang mengusap perutku.

“This is the proof for how much I love you”, sambungku lagi membawa tangannya mengusap perutku bersama.

Jinu mengucup bibirku lembut. Aku membalasnya dengan penuh kecintaan. Nafasku menjadi tidak menentu. Kami bagaikan bertukar-tukar serangan. Ada masanya aku menghisap lidahnya dan ada kalanya pula lidahku menjadi hisapan Jinu.

Hari sudah menjelang malam. Jinu mengajakku untuk berendam dikolam renang. Aku pantas melucutkan semua pakaianku begitu juga dengan Jinu. Tanpa seurat benang kami merendamkan tubuh dipinggiran kolam tersebut.

Aku sangat sukakan suasana romantis sebegini. Diriku dibelai dan dimanjai. Terutamanya oleh insan yang menyintai aku. Aku menyandar di tubuh Jinu membelakangi tubuhnya. Pinggulku dirangkul kemas bagaikan tidak mahu membiarkan tubuhku merenggang dari tubuhnya.

Aku mengajak Jinu masuk ke dalam kerana aku tidak mahu berendam terlalu lama. Setelah mengelap tubuhku dipinggiran kolam, Jinu mendukung tubuhku masuk ke dalam lalu merebahkan aku di atas katil.

Jinu juga kemudian merebahkan tubuhnya disebelahku. Segera aku berpaling ke arah Jinu dan ku gomol bibirnya. Jinu hanya membiarkan aku melakukan apa sahaja ke atas tubuhnya. Aku tidak menunggu lama, zakarnya yang separa tegang terus ku kulum dan ku hisap penuh berahi.

Aku menonggeng di antara kaki Jinu. Dengan zakarnya berada dalam mulutku, sebelah tanganku pula mengurut-urut batang zakar Jinu manakala dengan sebelah lagi tanganku ku usap-usap kelentitku sendiri.

Sedang aku menikmati dan melayani berahi begitu, aku dapat merasakan alur farajku dijilat. Namun aku cuma membiarkannya sahaja. Aku sudah biasa begitu ketika bersama Jinu dan Zah. Dalam aku menikmati zakar Jinu di dalam mulutku dan jilatan Zah di farajku, aku dapat merasakan Zah mula memasukkan jarinya ke dalam liang farajku yang terkemut-kemut keghairahan.

Tiba-tiba aku dapat merasakan sesuatu yang hangat dan lebar membelah alur farajku menyusup liang senggamaku perlahan. Aku memejamkan mata kenikmatan. ‘Benda’ hangat dan lebar itu dibiarkan menghuni liang farajku seketika sebelum perlahan-lahan disorong tarik membuatkan aku terus berkhayal.

Zah mengucup pipiku membuatkan aku bagaikan tersedar dari khayalan. Andainya Zah berada dihadapanku sambil farajnya sedang dijilat oleh suaminya yang zakarnya berada dalam genggamanku, apakah …

Aku memalingkna muka ku melihat ke belakang. Kadi segera memegang pinggulku ketika aku ingin melonjakkan tubuhku ke hadapan bagi mengeluarkan zakarnya yang tertancap kemas dalam liang farajku.

Aku bagaikan tersepit tidak mampu ke mana-mana. Dihadapanku Zah memegang bahuku seakan tidak membenarkan aku melarikan diri. Dibawahku pula buah dadaku sedang keenakan diramas oleh Jinu manakala dibelakangku pula Kadi menikmati farajku.

Dalam situasi bagaikan rela terpaksa itu, tubuhku bereaksi sendiri. Zakar Kadi yang didayung dalam farajku memberikan sensasi yang berlainan. Disebabkan saiz zakarnya yang tebal membuatkan dinding liang farajku bagaikan mengembang padat mengikuti pergerakan dayungan Kadi.

Aku kini membiarkan Kadi terus memacu zakarnya dalam liang farajku. Aku dan Zah silih berganti menghisap dan mengulum zakar milik Jinu. Sedang aku menghampiri detik orgasm setelah keghairahanku terganggu sebentar tadi, tiba-tiba Kadi mengeluarkan zakarnya membuatkan aku bagaikan terkapai-kapai sendirian.
Rupa-rupanya giliran Zah pula menerima tusukan zakarnya. Begitu mudah ku lihat zakar Kadi menerobos liang farajnya melalui belakang kerana ketika itu Zah menonggeng menantikan serangan dari Kadi.
Jinu yang seakan memahami keadaan nafsuku yang bagaikan tersentap segera merebahkan aku telentang dan tanpa menunggu lama, Jinu membenamkan zakarnya ke dalam liang farajku dan menghayunnya laju.
Suara dengusan Jinu dan Kadi bagaikan melodi indah apabila diselangi dengan erangan dan keluhan kenikmatan dari aku dan Zah. Tubuhku mengejang ketika melepaskan ledakan orgasm yang panjang disaat Jinu memancutkan air maninya dalam rongga farajku.
Zah juga menjerit kenikmatan ketika Kadi memancutkan air maninya di dalam faraj isteri Jinu. Kami berempat terdampar keletihan di atas katil yang sama. Jinu memelukku erat. Aku berasa sedikit malu untuk melihat wajah Kadi yang menyetubuhiku tadi.
Aku tidak menyangka aku akan berada dalam situasi sebegini. Disetubuhi oleh Kadi bukanlah termasuk dalam perancanganku. Namun tiada apa yang boleh ku nafikan.
“I’m sorry Yan, tak tahan I tengok pussy you.” Kata Kadi kepadaku.
Aku hanya mampu tersenyum. Zakarnya yang tebal itu mengingatkan aku kepada zakar suamiku sendiri cuma bezanya zakar suamiku lebih panjang dari zakarnya.
Zah menghampiri suaminya. Zakar Jinu yang berlendir dan separa tegang itu dijilat rakus. Jinu kembali mengerang. Aku hanya memerhatikan permandangan indah bagaimana zakar milik Jinu dihisap oleh isterinya.
Jinu merebahkan tubuhku sambil membiarkan isterinya meneruskan aktiviti mengulum zakarnya. Buah dadaku menjadi sasaran. Dengan perlahan buah dadaku dijilat hingga ke putingnya. Aku memejamkan mataku keenakan. Putingku dihisap Jinu sambil tangannya mula mengusap-usap alur farajku yang basah dengan air mazi ku dan air maninya.

Aku membuka mata apabila aku merasakan putingku sebelah lagi juga dihisap dan dimainkan dengan lidah. Kadi juga kelihatan tidak melepaskan peluang menggomol tubuhku. Buah dadaku menjadi mengeras dan tegang.
Jari Jinu mula menyusup masuk ke liang farajku membuatkan aku menggeliat kenikmatan. Hisapan dikedua puting buah dadaku diteruskan oleh Jinu dan Kadi. Terasa seperti hendak tercabut puting buah dadaku dibuatnya namun aku membiarkannya sahaja kerana keenakan yang aku alami.
Aku menoleh ke arah Zah yang kini sedang memasukkan zakar suaminya ke dalam liang farajnya. Sedang aku menikmati permandangan indah itu, aku dapat merasakan sesuatu yang agak besar berusaha memasuki farajku menggantikan jari Jinu.
Kadi kini berada dicelah kangkang ku sambil memegang zakarnya mengacu ke alur farajku. Aku meluaskan bukaan farajku bagi memudahkan zakarnya memasuki liang farajku yang agak sempit. Kerana aku terlebih dahulu diransang sebentar tadi, aku mencapai orgasm ku tatkala zakar Kadi dibenam habis ke dalam rongga farajku.
Kadi mula mendayung zakarnya perlahan. Terasa bagaikan isi farajku mengikut rentak dayungannya. Aku merangkul pinggul Kadi dengan kedua kakiku bagi menaikkan sedikit pinggulku. Bagaikan pertarungan antara dua pasangan, aku dan Zah sama-sama mengejar orgasm masing-masing dengan cara tersendiri.
Kadi menghentikan dayungan zakarnya bagi membolehkan dia merebahkan tubuhnya dan membiarkan aku yang mengawal henjutan. Zah meraung panjang ketika mencapai orgasmnya lalu terbaring lesu disisi suaminya.
Aku masih menghenjut zakar Kadi di dalam liang farajku. Kadi menarik tubuhku rapat ke tubuhnya. Buah dadaku terhimpit didadanya. Terasa janggal ketika aku pertama kali mengucup dan bermain lidah dengan Kadi.
Tanpa ku duga, aku merasakan lubang juburku dijilat. Rupanya Jinu kini berada dibelakangku. Aku memejamkan mata menahan nikmat. Dan tanpa ku duga juga, terasa zakar Jinu cuba dimasukkan ke lubang juburku.
Berkerut dahiku menahan kesakitan apabila zakar Jinu berjaya menembusi bukaan juburku. Separuh zakarnya dibenamkan perlahan dan dibiarkan bagi membolehkan aku menerima kemasukan zakarnya dalam lubang juburku.
Kini kedua lubang bawahku terisi. Farajku diisi dengan zakar milik Kadi manakala juburku diisi oleh zakar Jinu. Orgasm ku tiba bertalu-talu dengan asakan kedua zakar mereka. Tubuhku terasa seperti dicarik-carik.
Kadi dan Jinu serentak memancutkan air mani mereka di dalam tubuhku. Aku menggigil menahan kenikmatan yang melanda pada tubuhku. Tubuhku longlai lesu tidak berdaya lagi untuk menerima sebarang asakan.
Air mani mereka meleleh keluar membasahi tilam.
“I never had such a great sensation like this before.” Bisikku pada Jinu sambil tersenyum. Hanya sekali itu tubuhku dikerjakan oleh mereka berdua. Selain itu hanya mereka bergilir menyetubuhi aku. Cuma Zah yang sering menjadi mangsa disetubuhi Jinu dan Kadi secara serentak.
Kami menghabiskan kebanyakan masa dengan melakukan aktiviti seks. Farajku bagaikan tidak mampu lagi untuk menampung air mani Jinu dan Kadi. Mujur juga aku sudah hamil ketika itu. Andainya tidak entah anak siapa yang aku kandungkan, aku juga tidak dapat untuk menekanya.
Semenjak dari hari itu, aku bagaikan ketagih untuk melakukan hubungan seks. Semakin besar kandungan dalam perut ku semakin besar juga nafsuku. Mungkin kerana sepanjang tiga hari dua mlam itu aku tidak henti-henti menerima tusukan demi tusukan zakar dan pancutan air mani dari Jinu dan Kadi.
Mujur juga Jinu sentiasa sanggup untuk memenuhi kehendak batinku. Isterinya juga lansung tidak peduli walaupun ada kalanya Jinu membawa aku pulang ke rumah mereka semata-mata untuk melakukan hubungan seks malah sering juga Kadi menyertai menyetubuhi aku dengan kemahuanku sendiri.
Kecuali apabila suamiku datang ke Sabah untuk melawat, terpaksalah aku melupakan Jinu untuk seketika. Suamiku juga sedikit hairan kerana aku sering memintanya menyetubuhi aku seberapa kerap yang mungkin. Aku terpaksa juga menipunya dengan memberitahu mungkin kerana kehamilan aku ini membuatkan aku merindui hubungan seks.
Suamiku pernah juga menyatakan kerisauannya tentang perubahan diri aku yang mendambakan seks sepanjang masa kiranya dia pulang ke Semenanjung namun aku meyakinkan dirinya bahawa aku akan mengawal kemahuan seks aku sewaktu ketiadaannya disini.
Aku sempat juga membawa suamiku bertemu dengan Jinu dan isterinya ketika kami sama-sama datang melawat Jinu dirumahnya. Pada mulanya suamiku enggan namun aku meyakinkan suamiku bahawa tiada apa yang perlu dia cemburukan memandangkan Jinu juga sudah mempunyai isteri dan anak.
Ketika berada dirumah Jinu, selepas selesai menikmati makan tengahari kami melayan anak-anak bermain di ruang tamu sambil berborak. Suamiku juga kelihatan rancak berbual dengan isteri Jinu memandangkan mereka berkerja dalam bidang yang hampir sama.
Isteri Jinu menyediakan sedikit minuman dan kuih untuk kami semua nikmati. Anak-anak juga sudah mula bermain diluar halaman. Kami kemudiannya beralih tempat ke gazebo yang berada disisi rumah. Suamiku semakin rancak berbual bersama isteri Jinu.
Aku meminta diri untuk ke tandas. Isteri Jinu memintaku untuk naik ke tingkat atas kerana tandas di bawah tidak boleh digunakan. Aku tahu tandas yang berada ditingkat atas terletak di dalam bilik utama mereka.
Baru sahaja aku hendak melangkahkan kaki masuk ke tandas, Jinu yang muncul secara tiba-tiba memelukku dari belakang hingga membuatkan aku hampir menjerit terkejut.
“Jinu, what are you doing.” Mataku meliar memerhati sekeliling.
“Don’t worry honey, it’s just us upstair. Suami you masih berborak dengan Zah.”
Rupa-rupanya ketika aku masuk ke rumah untuk ke tandas, Jinu berpura-pura menjawab panggilan telefon bimbitnya dan meminta izin untuk masuk ke rumah kerana ada panggilan penting katanya. Suamiku yang tidak mengesyaki apa-apa meneruskan perbualannya dengan isteri Jinu.
“But what are you going to do now ?” tanyaku pada Jinu. Risau juga aku andainya suamiku mengesyaki sesuatu.
“I nak you. Zakar I ni tak boleh tahan bila nampak you.” Jawab Jinu sambil mengeluarkan zakarnya yang sudah tegang.
“Emm…I want it too, but please do it fast. I tak nak suami I tahu pasal kita.” Kataku sambil melurutkan seluar dalam yang ku pakai. Aku berjalan menuju ke katil lalu menonggengkan punggungku di birai katil.
Jinu segera memasukkan zakarnya ke dalam liang farajku. Mujur juga aku tidak perlu menunggu lama untuk liang farajku cukup basah untuk disetubuhi dan sememangnya aku jenis yang cepat basah. Aku menahan suaraku dari terkeluar.
Hampir sepuluh minit juga Jinu menyetubuhi aku hingga akhirnya kami sama-sama mencapai puncak orgasm bersama. Aku berasa sedikit terkilan kerana Jinu segera mengeluarkan zakarnya dari liang farajku sejurus selepas memancutkan air maninya kerana aku lebih suka menikmati denyutan zakar di dalam liang farajku seperti selalu.
Jinu segera turun semula ke bawah dan berpura-pura membawa lagi makanan untuk dinikmati petang itu manakala aku membersihkan farajku yang dinikmati Jinu sebentar tadi sebelum turun ke bawah menyertai suamiku berbual bersama.
“Lamanya mama, ingatkan dah tidur dalam tandas tadi.” Aku tersentak dengan kata-kata dari suamiku.
“Biasa la tu, bila dah hujung-hujung mengandung ni kadang-kadang sembelit.” Pantas isteri Jinu memberitahu suamiku sambil tersenyum padaku. Aku membalas senyumannya.
“Ya la sayang, penat mama sekejap berdiri sekejap duduk. Rasa nak menonggeng pun ada.” Kataku pula sambil menjeling pada Jinu yang duduk disisi Zah.

“Bahaya kalau menonggeng. Macam mana nak terkeluar kalau menonggeng, lagi termasuk ada la.” Kata Jinu pula hingga membuatkan kami semua tertawa.
Suamiku yang tidak mengerti maksud sebenar perbualan kami itu tadi juga ketawa bersama. Aku perhatikan Zah hanya mengenyitkan matanya pada aku. Aku tahu sudah pasti dia mengetahui apa yang telah berlaku ketika aku ke tandas sebentar tadi.
Masa terus berlalu, kini hanya tinggal satu minggu lagi dari tarikh jangkaan untuk aku melahirkan bayi di dalam kandunganku ini. Ibuku sendiri lansung tidak mengesyaki apa-apa apabila Jinu hampir setiap hari datang ke rumahku. Malah ibuku juga tidak melarang kerana katanya andai aku hampir melahirkan bayi, mungkin Jinu boleh membantu membawa aku ke hospital dengan segera.
Apa yang ibuku tidak tahu, aku dan Jinu sering melakukan hubungan seks setiap kali berkesempatan samada ketika ibuku sedang sibuk melayan cucu-cucunya diruang tamu, ketika ibuku sedang berada didalam bilik untuk bersolat ataupun ketika ibuku membawa anak-anak kami bermain dihalaman rumah.
Aku dan Jinu sedang enak melayari bahtera didapur ketika aku merasakan bayi didalam kandunganku seakan sudah bersedia untuk dilahirkan. Dalam masa yang sama juga Jinu sempat memancutkan air maninya di dalam rongga farajku. Tanpa berlengah, Jinu menarik keluar zakarnya dan memapah aku ke ruang tamu.
Jinu segera membawaku ke Hospital ditemani ibu dan anak-anak kami. Ketika berada didewan bersalin, aku berasa malu kerana doktor yang memeriksa bukaan rahimku mendapati air mani Jinu masih berada dalam liang farajku dan aku sendiri tidak berseluar dalam ketika sampai ke hospital.
“You and your husband is still sex active while your baby is going out ya.” Merah mukaku menahan malu mendengarkan kata-kata doktor tersebut.
Akhirnya aku selamat melahirkan seorang bayi lelaki yang comel tanpa perlu menunggu lama. Hanya setengah jam selepas aku dimasukkan ke dewan bersalin. Ibuku juga sempat menghubungi suamiku bagi memberitahu keadaanku dan suamiku mengatakan bahawa dia akan segera pulang pada hari itu juga.
Setelah menerima sedikit rawatan, aku dan bayi yang baru aku lahirkan disahkan sihat namun aku hanya boleh dibenarkan untuk pulang ke rumah pada keesokan harinya setelah pantauan dari pihak doktor selesai.
“Thank you honey, he’s really cute.” Kata Jinu sambil mengendong bayinya yang ku lahirkan. Aku hanya tersenyum memandangnya.
“Zah is on the way. She’s really happy to see your new born..i mean our’s new born.”
“I love you Jinu, even I can’t be with you but only with this I can tell you how I love you soo much.” Kataku pada Jinu sambil mengusap rambut bayi kami berdua.
“I love you too my dear. Don’t worry, kita sama-sama akan besarkan anak kita ni.” Balas Jinu sambil mengucup dahiku.
“You jangan risau, semua perbelanjaan untuk anak kita ni I akan tanggung secretly.” Aku hanya tersenyum mendengarkan kata-kata Jinu.
Zah yang sampai tidak lama kemudian juga begitu teruja melihat bayi yang baru ku lahirkan. Aku tahu, itu juga adalah keinginannya cuma dia tidak tahu bahawa sebenarnya aku dan Jinu terlebih dahulu telah merancang sebelum dia memberitahu impiannya kepada aku.
Ketika aku memberitahunya Jinu telah berjaya membuat aku hamil, dia begitu gembira mendengar khabar dari aku dan kerana itu sebagai hadiahnya, aku bebas untuk melakukan apa sahaja bersama Jinu suaminya.
Nampaknya selepas ini terpaksalah aku menahan kehendak batinku sepanjang waktu berpantang. Suamiku juga tidak mengesyaki apa-apa lansung malah mencadangkan supaya aku terus sahaja tinggal bersama ibuku di Sabah.
Cuma yang membuatkan aku tidak sabar-sabar menunggu habis tempoh berpantang apabila Jinu bertanyakan soalan kepadaku ketika aku dibenarkan keluar dari wad dan pulang ke rumah bersama bayi kami.
“Can I have another baby with you next time ?”

Aku hanya tersenyum. Dan pastinya kecuranganku akan berterusan hingga bila akan berakhir, aku sendiri pun tidak pasti

Please Visit