Teknik Bersetubuh Malam Pertama

TEKNIK dan cara melakukan hubungan suami isteri tidak pernah dibincang ketika menjalani kursus perkahwinan, malah tip atau panduan melakukan hubungan kelamin juga tidak pernah diberi kepada peserta kursus perkahwinan.

Oleh itu, ada pengantin baru yang jahil mengenai hubungan seksual dan mereka semakin tertekan apabila tidak tahu menjalankan tanggungjawab itu, contohnya siapa sepatutnya memulakan adegan sentuhan intim dan bagaimana isteri perlu bersedia untuk memudahkan hubungan.

Tidak hairan jika ada pasangan berdepan jalan buntu kerana gagal melakukan seks penetratif, terutama sejak mencubanya pada malam pertama.

Sebenarnya pasangan pengantin tidak perlu rasa janggal untuk membicarakan masalah dalam kamar tidur mereka. Ketika zaman nenek moyang kita dulu masalah ini dianggap rahsia.

Malah, perkara ini dirujuk kepada bomoh atau dukun kerana percaya mengenai perbuatan ilmu hitam yang kononnya alat sulit isteri dikunci atau alat kelamin suami dimatikan oleh orang yang tidak sebulu dengan mereka.


Selepas mendapat semangat baru, timbul keyakinan diri dan akhirnya sebilangan mereka dapat bersetubuh juga. Yang gagal akan terus gagal.

Sebenarnya untuk melakukan sesuatu hubungan, suami perlu mencapai ereksi dan isteri perlu memberi kerjasama untuk menghalakan ereksi suami. Isteri perlu ‘buka’ pintu faraj iaitu dengan cara tidak mengemut atau seperti mahu buang air kecil atau buang air besar.

Jika tidak buat begitu, ia memang menyakitkan, lebih-lebih lagi jika suami tidak tahu hala tuju dan hanya menolak ereksi antara bibir serta menggesel tisu sensitif di bahagian itu. Jika pintu faraj dicengkam seperti mengemut yang biasa wanita lakukan apabila dalam keadaan seriau (cemas) atau panik, ereksi suami tidak dapat masuk.

Dalam keadaan seriau, wanita itu tidak dapat mengawal pembukaan faraj dan mencengkam dengan kuat. Keadaan ini dikenali sebagai ‘vaginismus’ dan suami berasa seperti ada benda menghalang kemasukan.

Sesetengah suami yang juga tertekan akibat keadaan itu mendapati ereksi mereka tidak lagi kuat dan mereka mengalami mati pucuk. Suami yang masih mahu mencuba walaupun kebiasaannya gagal akan rasa hampa dan mereka tidak lagi teruja kepada isteri.

Mereka masih ada ereksi pagi dan boleh mencapai ereksi padat apabila teruja dengan rangsangan seksual, cuma mereka tidak yakin untuk bersetubuh kerana takut gagal lagi.

Nasihat saya, jika faraj isteri didapati kesat, lebih baik guna gel pelicin bagi membantu melicinkan ‘jalan’, jika masih gagal sebaik-baiknya cuba pula cari jalan lain seperti berjumpa doktor untuk menjalani pemeriksaan dan rawatan.

Hubungan keintiman seksual adalah fitrah semula jadi semua makhluk Tuhan dan lebih lagi untuk manusia yang berakal. Jangan biarkan diri anda dan pasangan hanyut dalam kejahilan.

Dalam dunia serba moden, masalah seperti ini ada penawarnya. Hubungan keintiman seksual bukan saja untuk mendapat cahaya mata, malah lebih daripada itu.

Sesiapa yang menghadapi masalah ini sewajarnya perlu mendapatkan rawatan dan bimbingan lebih sempurna supaya dapat hidup dalam suasana saling intim.

2 comments:

Please Visit