Kisah Isteri Curang



Aku seorang isteri berumur 30-an. Dari selatan tanah air. Kami telah dikurniakan tiga orang anak, seorang perempuan, 13 tahun, dan dua lelaki, masing-masing 8 dan 6 tahun. Rumahtangga kami bahagia sejak berkahwin 14 tahun lalu. Kami berkahwin atas dasar cinta. Suami dan aku adalah kakitangan kerajaan.

Tetapi sejak akhir-akhir ini perubahan sikap suami terhadap aku nampak ketara. Lantaran itu tanpa sebab-sebab yang jelas, aku dijatuhkan talak satu, tiga bulan yang lalu. Tinggallah aku keseorangan kerana ketiga-tiga anak kami dibawa oleh suami. Demi anak-anak kami merujuk kembali setelah seminggu bercerai.

Walaupun kami disatukan semula, sikap suami masih sama seperti sebelum bercerai. Setiap malam ada saja alasannya untuk dia keluar malam sehingga jam 3 atau 4 pagi, atau sehingga 9 atau 10 pagi baru ia menampakan mukanya. Alasan bekerja, operasi saat-saat terakhir. Suami aku adalah seorang anggota penguatkuasa di sebuah agensi kerajaan.

Diawalnya aku menerima bulat-bulat alasan yang diberikan, tapi lama kelamaan rahsia terbongkar. Suami ada menyimpan perempuan lain. Remuk redam hati ini. Kehidupan kami sekeluarga tidak semesra dulu.

Aku bertekad untuk membalas dendam dengan apa yang telah dilakukannya. Kalau dia boleh ada perempuan lain, tidak mustahil aku juga boleh mendapatkan lelaki lain. Aku pasti dengan rupa paras yang dikurnikan Nya, dengan senang aku akan dapat memikat lelaki lain.

Aku cuba-cuba menyertai saluran chatting di sebuah stesen TV. Selepas tiga hari aku sertai, ramai yang ingin berkenalan dengan aku walaupun diberitahu aku adalah isteri orang. Walaupun mereka tahu aku bertaraf isteri tapi masih ramai ingin meneruskan hubungan. Ada duda, suami orang malahan teruna yang terus menghubungi aku dan ingin 'berkawan'.

Dalam ramai- ramai yang menghubungi aku, tertarik aku pada seorang duda dari KL. Umurnya lewat 40-an. Bertugas dengan sebuah firma swasta. Agak berpangkat orangnya. Aku terima dia.

Selepas 5 hari berhubung melalui telefon, dia meluahkan hasratnya ingin berjumpa aku walaupun agak jauh. Tetapi katanya kedatangan dia membawa satu harapan. Harapan agar dapat 'bersama' aku. Lantas aku bersetuju.

Pada cuti Deepavali baru-baru ini kami bertemu buat pertama kali. Aku siap menempah sebuah chalet untuk kami bertemu. Mustahil kami boleh berjumpa di luar kerana ramai masyarakat setempat mengenali aku dan juga kawan-kawan kepada suami aku.

Disebabkan perjalanannya dari KL agak jauh dan katanya dia tidak pernah sampai ke tempat aku sebelum ini, akhirnya dia tiba di chalet yang siap aku tempah sekitar jam 11 malam.

Seperti biasa suami aku ada operasi malam itu dan aku dah diberitahu dia akan pulang pada pagi esoknya. Ini memberi peluang kepada aku untuk berjumpa 'kawan baru' aku mungkin juga sehingga awal pagi.

SMS diterima. Dia telah tiba di chalet yang dijanjikan. Aku bergegas ke sana sekitar jam 11.30 malam. Tidak jauh dari rumah aku sekitar 10 minit memandu.

Pertama kali aku dengan lelaki bukan muhrim dalam sebuah bilik. Gara-gara ingin membalas dendam pada suami yang dah berlaku curang. Macam aku dah kata, kalau dia (suami aku) boleh buat, tak kan aku nak berdiam diri. Aku juga boleh.

Selepas kira-kira 30 minit aku dengan dia di dalam bilik, dengan tindakan-tindakan mesra dia kepada aku, dengan dibalas oleh aku, nafsu aku mula memuncak. Syaitan ada di mana-mana.
Tanpa perasaan takut tanpa ada perasaan bersalah kepada suami, sebaliknya rasa dah berjaya mambalas dendam kepadanya, maka terjadilah aksi terlarang antara kami berdua. Dengan perasaan ikhlas aku menyerahkan segala-galanya kepada 'teman baru' aku.

Walaupun usianya menghampiri 50, tapi aksi yang diberikan kepada aku mengalahkan suami aku yang baru 35. Kerana terlampau nikmat apa yang diberikan, aku meminta dia untuk meliwat aku. Pertama kali aku melakukan perbuatan itu, walaupun sebelum ini suami ada meminta untuk melakukannya.

Selepas dia mengenakan sebatang rokok, aku meminta untuk melakukannya lagi. Sekali lagi kami beraksi seperti suami isteri yang sah. Dan sekali lagi, buat kali keduanya ponggong aku dirodok oleh anunya yang besar dan panjang. Aku puas teramat. Tidak pernah ku rasa kepuasan sebegini ketika bersama suami.

Jam sudah menunjukkan pukul 2.25 pagi. Aku meminta diri untuk pulang. Dan berjanji untuk berada disisinya semula esok paginya.

Di rumah terbayang aku akan permainan kami tadi. Tak pernah terlintas difikiran aku akan diliwat. Tapi nafsu aku tidak dapat tertahan lagi.

Paginya jam 9.00 aku terjegat di hadapan pintu biliknya. Dia belum bangun mungkin kerana letih permainan awal pagi tadi. Selepas beberapa kali pintu diketuk, pintu dibuka.

Selepas menjamah sarapan yang aku bawa, kami sekali lagi melayari bahtera haram. Kini setiap kali pelayaran kami, bontot aku sudah semestinya menjadi mangsa atas kerelaan dan kemahuan aku.

Sekali lagi aku puas. Puas dengan apa yang dah aku lakukan terhadap suami, dan puas dengan apa yang dah aku terima dari 'kawan baru'.

Selepas 'check out' jam 12.00 tengahari, dia meninggalakan aku untuk balik ke KL. Dan berjanji akan datang lagi untuk menikmati aku, sekurang-kurangnya sebulan sekali.

Sekarang aku tidak mengharapkan lagi benda itu dari suami, sebaliknya aksi kawan baru yang amat aku nantikan. Setiap hari terbayang akan aksi aksi kami di chalet tersebut, yang amat-amat aku harapkan akan berulang.

Setiap hari aku menanti akan kedatangannya ke sisi aku.

Aku Isteri Curang 
Johor Bharu. 

Oktober 2011

1 comment:

Please Visit