Cerita seks: Seks masa cuti sekolah


Percutian seorang remaja, Choy Poh Yee di rumah bapa saudara kawannya yang digoda untuk melakukan hubungan seks sebanyak 8 kali oleh seorang lelaki separuh umur. Poh Yee, 16, pelajar tingkatan 4 sebuah SMJK (C), sudah hampir 3 minggu bercuti di rumah bapa saudara kepada Agnes Tan, kawan sekolahnya di KL. Poh Yee dan Agnes mengahbiskan cuti hujung tahun mereka dgn bersantai di rumah, kalau tidak keluar bersiar-siar ke sekitar KL. Namun semasa bercuti di rumah bapa saudaranya itu lah , lelaki tersebut telah mengambil kesempatan ke atasnya.

“ CPY memanggil suami jiran itu dengan panggilan Uncle Chia. Orangnya nampak baik dan sopan. Umurnya 50an, namun masih lagi kelihatan tegap dan bertenaga. “Pada malam kejadian pertama, CPY masuk tidur awal di dalam bilik kerana keletihan bersiar-siar dengan Agnes. Pada tengah malam, CPY tersedar apabila terasa ada tangan yang meraba peha dan meramas-ramas teteknya. Alangkah terkejutnya CPY apabila membuka mata, Uncle Chia yang hanya berseluar pendek berada di sisi nya.

“CPY menjerit, tapi Uncle Chia lebih pantas mengucup bibir CPY. Semakin kuat CPY meronta-ronta semakin kuat pula dia memeluk  CPY sehingga CPY hampir kelemasan. Sementara itu tangan Uncle Chia sudah sampai ke seluar dalam CPY. Walaupun CPY berusaha mengepit kuat peha nya, tetapi Uncle Chia berjaya juga menyentuh kemaluan CPY. Tambah Poh Yee, selepas itu jari Uncle Chia mula menggosok dan mengorek-ngorek alur kemaluannya membuatkan dia mula terasa kegelian. Sambil itu Uncle Chia berterusan mengucup dan menghisap bibirnya tanpa henti. Menurut Poh Yee, kegelian yang luar biasa dan asing itu membuatkan dia berhenti meronta.

“Apabila CPY berdiam diri, Uncle Chia berhenti mengucup bibir nya. Dia lalu berbisik ke telinga supaya CPY tidak membuat bising dan mengajak  CPY untuk melakukan hubungan seks dengannya. Katanya sudah lama dia merasa geram dan ghairah terhadap CPY. “ Katanya lagi dia sangat teringin untuk menikmati tubuh CPY yang montok ini kerana sudah bosan dengan tubuh isterinya yang gemuk dan lembik di sana sini itu. Sambil memujuk  CPY itu, jarinya tidak henti-henti bermain pada alur kemaluan  CPY membuatkan CPY sudah tidak mampu untuk berfikir lagi ketika itu”. Menurut Poh Yee lagi, ketika itu juga jari Uncle Chia semakin rancak mengerjakan kemaluannya yang dirasakannya seperti kebasahan dan licin, tidak lagi kering seperti awal-awal tadi.

“Selepas itu, Uncle Chia melutut di hujung kaki CPY dan menolak kedua peha CPY sehingga CPY terkangkang. Dia memuji-muji kemaluan  CPY yang menurutnya sangat tembam dan menghairahkan. Ketika itu CPY hanya memejamkan mata kerana malu apabila buat pertama kalinya kemaluan  nya ditatap oleh seorang lelaki”. Tanpa disangka-sangka, tiba-tiba Uncle Chia terus menyembamkam muka dan menjilat-jilat kemaluannya. Perlakuan Uncel Chia itu menurut Poh Yee, membuatkannya tersentak dan hampir terjerit kerana kegelian yang teramat-amat sangat. Mujurlah katanya dia dapat mengawal suaranya dan tidak mengejutkan Madam Chia atau anak-anaknya dari tidur

“Tak pernah CPY terasa geli dan nikmat semacam itu. CPY pun tak sangka perbuatan Uncle Chia menjilat-jilat dan sesekali memasukkan lidahnya ke dalam kemaluan CPY memberikan kenikmatan seumpama itu. Semakin kuat Uncle Chia menjilat dan menyonyot biji kelentit CPY, semakin membuatkan CPY menjadi bertambah stim. Ketika itu CPY hanya mampu mengerang-ngerang sambil tangan CPY meramas-ramas bantal. Uncle Chia pun semakin laju menjilat kemaluan CPY tanpa henti. CPY terasa air yang banyak keluar dari kemaluan hingga meleleh pada belahan punggung nya.”

Tambah Poh Yee lagi, tanpa dapat dikawal, kakinya mengepit kuat kepala Uncle Chia. Sambil menjilat itu, tangan Uncle Chia tidak diam sebaliknya merayap ke dalam bajunya dan meramas-ramas buah dadanya. Sesekali katanya, jari Uncle Chia akan mengentel-gentel puting buah dadanya itu. Kombinasi kemaluan dijilat dan puting buah dada digentel-gentel, menurut Poh Yee membuatkan perasaan ghairahnya memuncak-muncak tanpa dapat dibendung lagi. Selepas beberapa ketika, Uncle Chia berhenti dari menjilat kemaluan CPY. Dia lalu berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang dipakainya. CPY dapat melihat dengan jelas, batang kemaluan Uncle Chia. Kulit yang menutup kepala kemaluannya tertarik ke belakang menyebabkan kepalanya yang bersalut tompok-tompok putih berbau hanyir terdedah. Selepas menanggalkan seluarnya, menurut Poh Yee, Uncle Chia menyuruhnya duduk di atas katil. Uncle Chia mendongakan kepalanya dan menghalakan batang kemaluannya ke arah mulut Poh Yee. “Dia meminta  CPY menghisap kemaluannya itu. Pada mulanya CPY menolak sambil mengelengkan kepala. Tetapi Uncle Chia terus memujuk CPY. Katanya tadi dia dah jilat kemaluan CPY dan CPY merasa teramat sedap, sekarang giliran dia pula untuk merasa sedap. “Uncle Chia menggeselkan kepala kemaluannya pada bibir CPY beberapa kali. Lalu CPY memberanikan diri untuk membuka mulut . Mula-mula CPY menjilat-jilat sedikit kepala kemaluan Uncle Chia. Rasa payau semacam aja. Namun apabila kepala kemaluan Uncle Chia semakin basah oleh air liur CPY, CPY mula rasa seronok.

“Tambahan pula tangan Uncle Chia masih mengentel puting buah dada CPY, membuatkan CPY stim kembali. Akhirnya CPY memasukan kepala kemaluan Uncle Chia ke dalam mulut CPY dan mula menghisapnya, seperti menyonyot lollipop kegemaran nya itu”. cerita Poh Yee lagi. Mulut Uncle Chia bersiut-siut mungkin menahan kesedapan. Sesekali Uncle Chia mencengkam rambut dan menyorong tarik kepala Poh Yee supaya menghisap kemaluannya dengan lebih laju lagi.

“CPY dapat merasakan kepala kemaluan Uncle Chia mengembang dan berdenyut-denyut dalam mulut nya. CPY turut mendengar Uncle Chia mengeluh kesedapan sambil memuji-muji kerana CPY pandai menghisap kemaluannya. Kata-kata Uncle Chia itu membuatkan CPY lebih bersemangat dan hilang perasaan malu. Apa yang CPY rasai ketika itu hanyalah kesedapan dan kenikmatan semata-mata”.

“Uncle Chia kemudian menarik tangan CPY dan menyuruh  CPY memegang batang kemaluan dan testikelnya yang agak lanjut terbuai-buai di celah kelangkangnya itu. Oleh kerana perasaan ghairah yang terlalu memuncak pada ketika itu CPY tidak lansung membantah dan hanya menurut apa-apa sahaja kehendak Uncle Chia”. Kata Poh Yee, lebih kurang 20 minit juga Uncle Chia menyuruh dia menghisap batang kemaluan lelaki itu sehingga naik kebas mulutnya. Dan apabila sudah puas, Uncle Chia pun menanggalkan pakaian CPY sehingga bogel dan menyuruhnya berbaring di atas katil.

Sekali lagi, menurut Poh Yee, dia tidak membantah. Tuntutan nafsunya membuatkan dia menyerah sepenuhnya dan sangat teruja menanti tindakan seterusnya dari Uncle Chia. Walaupun sesekali terdetik perasaan bimbang di hatinya takut kalau-kalau Madam Chia terjaga, tetapi desakan untuk merasai kenikmatan selanjutnya dari Uncle Chia membuatkan dia terus-terusan pasrah. “Apabila berbaring, tanpa disuruh lagi, CPY terus mengangkangkan kaki nya dan berharap agar Uncle Chia akan segera memasukan batang kemaluannya ke dalam kemaluan nya, kerana saat itu  CPY memang sudah tidak tahan lagi. “ Tetapi Uncle Chia kata, dia masih belum puas bermain dengan kemaluan CPY yang tembam dan cantik itu. Uncle Chia kembali menjilat kemaluan CPY selama beberapa minit membuatkan CPY bertambah geli. Dia kemudiannya menghisap dan menyonyot tetek CPY pula. “Sekali lagi CPY menempuh pengalaman yang baru. Kenikmatan yang terasa apabila lidah Uncle Chia bermain main pada puting tetek CPY hampir sama semasa kemaluan nya dijilat tadi”.

Menurut Poh Yee, kali ini dia semakin tidak tertahan hinggakan mengerang dengan suara yang agak kuat. Hinggakan Uncle Chia tersenyum memerhatikannya lalu memberi isyarat supaya perlahan sedikit. Mungkin Uncle Chia juga bimbang kalau-kalau isteri atau anak-anaknya terjaga. “CPY terpaksa menggigit bucu bantal dengan kuat agar suara nya tidak kedengaran sangat. Mungkin mengetahui CPY sudah tidak dapat bertahan lagi, Uncle Chia naik ke atas katil. Dia mengangkat kaki CPY sehinggakan tubuh CPY seperti terlipat dua. “Perlahan-lahan, Uncle Chia menggeselkan batang kemaluannya pada belahan kemaluan CPY yang sudah tersangat licin itu. Banyaknya air you, CPY terdengar Uncle Chia berkata. CPY membuka mata dan melihat Uncle Chia tersenyum gatal sambil terus menggeselkan kemaluannya.

“Setelah puas, Uncle Chia mula menekan kemaluannya memasuki alur kemaluan CPY sedikit demi sedikit. CPY yang menanti saat itu semakin berdebar kencang, kerana sebelum ini CPY pernah mendengar cerita dari kawan-kawan, orang perempuan akan merasa sakit apabila pertama kali disetubuhi lelaki. “Namun ternyata Uncle Chia yang telah berpengalaman itu sangat arif tentang hal tersebut. Dia menekan kemaluannya masuk sedikit demi sedikit sambil terus bermain-main dengan kemaluan CPY terutama pada bahagian biji kelentit CPY yang panjang. Dia juga menyuruh CPY supaya jangan mengemut dulu kemaluannya sebaliknya hanya membiarkan masuk dahulu”

Justeru itu menurut Poh Yee, dia hanya merasakan sedikit kesakitan sahaja sewaktu pertama kali kemaluan Uncle Chia yang besar itu memasuki kemaluanya yang ternyata masih sempit. Ransangan yang cukup dan berterusan ke atas kemaluannya sehingga mengeluarkan cairan kelembapan yang banyak turut dapat membantu mengurangkan kesakitannya. “CPY hanya merasa sedikit kesakitan sahaja, selepas itu, sedar tak sedar batang kemaluan Uncle Chia sudah hampir terbenam keseluruhannya di dalam kemaluan nya. “CPY terdengar Uncle Chia mengeluh dengan agak kuat sewaktu berjaya memasukan kemaluannya ke dalam kemaluan CPY. CPY dapat merasakan kemaluan Uncle Chia berdenyut kencang seperti terkena kejutan letrik. Kali ini CPY pula yang memberikan isyarat supaya Uncle Chia memperlahankan sedikit suaranya. Kata Uncle Chia, kemaluan Poh Yee amat ketat!

“CPY menggelengkan kepala apabila Uncle Chia bertanyakan adakah  CPY merasa sakit. Pada ketika itu denyutan dari kemaluan Uncle Chia membuatkan rasa kesakitan CPY semakin hilang, sebaliknya keghairahan  CPY naik memuncak dan berharap supaya Uncle Chia segera menghayunkan kemaluannya. CPY menggerakan punggung nya ke atas dan ke bawah. “Harapan CPY terkabul akhirnya apabila selepas beberapa ketika, Uncle Chia mulai menggerakkan kemaluannya keluar masuk. Pergerakannya agak perlahan namun teratur.“ Sambil itu dia menyuruh  CPY mula mengemut-ngemut kemaluannya. Ketika itu CPY merasakan kenikmatan yang teramat-amat sangat. Air dari kemaluan CPY semakin banyak keluar membuatkan pergerakan kemaluan Uncle Chia semakin lancar.

“Sesekali Uncle Chia akan menarik kemaluannya sehingga ke hujung dan mengeselkan kepala kemaluannya pada biji kelentit CPY. Dan kemudian dengan tiba-tiba pula dia menjunamkan kemaluannya ke dalam kemaluan CPY hingga ke pangkalnya. Permainanya itu membuatkan  CPY makin bertambah nikmat sehingga tak terkata. Menurut Poh Yee, Uncle Chia juga sangat menikmati persetubuhan itu. Uncle Chia memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit ternganga sehinggakan air liurnya meleleh di hujung bibirnya. Tubuh Uncle Chia akan menggigil-gigil apabila kemaluan Poh yee mengemut kuat kemaluan Uncle Chia. Pada ketika itu, kata Poh Yee, seluruh perasaan malunya telah hilang sama sekali. Tanpa silu, dia turut menggerakan punggungnya mengikut rentak permainan Uncle Chia. Apabila Uncle Chia menyorong kemaluannya masuk, Poh Yee akan menolak punggungnya ke atas, hingga batang kemaluan Uncle Chia rapat terbenam dan apabila Uncle Chia menarik kemaluannya, Poh Yee akan mengemut sekuat hati. “Oleh kerana kesedapan yang teramat sangat, tanpa malu  CPY pula mengambil giliran memeluk dan mengucup mulut Uncle Chia sehingga orang tua itu tercungap-cungap di buatnya. Ketika itu memang CPY dah tak kisah apa-apa lagi, apa yang CPY mahukan ialah kepuasan semaksima mungkin.

“Semakin lama Uncle Chia menghayun kemaluannya membuatkan kenikmatan yang CPY rasai semakin membuak-buak. Sebagai orang yang penuh pengalaman, Uncle Chia sangat mengerti kehendak saya itu. Lalu dia pun melajukan tujahan kemaluannya apabila merasakan kemaluan saya semakin kuat mengemut-ngemut tanpa dapat dikawal lagi. “Pertama kalinya dalam hidup saya, saya sedar saya makin menghampiri apa itu yang dikatakan kemuncak segala kemuncak kenikmatan dalam persetubuhan antara lelaki dan perempuan. Walaupun pada mulanya tadi ianya berlaku tanpa kerelaan saya, dan lelaki yang hampir memberikan kemuncak itu sudah boleh saya gelar datuk dari segi usianya.

“Tubuh saya semakin laju begerak menyaingi pergerakan Uncle Chia. ……dan saya tidak lagi mampu bertahan, kemuncak yang saya dambakan telah tiba. Saya mengepit pinggang Uncle Chia dengan kedua-dua kaki sekuat hati sambil menolak tundun CPY supaya kemaluan Uncle Chia terbenam sedalam-dalam yang boleh”. Serentak itu Poh Yee merasakan ada cairan yang suam keluar dari dalam kemaluannya dengan disertakan rasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya dan tidak mampu dirungkaikan dengan perkataan. Tanpa disedari untuk mengelakan suara rintihan Poh Yee yang agak kuat, dia telah menggigit bahu Uncle Chia sehingga berbekas.

Selang beberapa ketika, cerita Poh Yee, tubuhnya terkapar lesu dalam pelukan Uncle Chia. Dia tercungap-cungap cuba menelan air liurnya yang sudah kering akibat rintihan yang berterus-terusan sebentar tadi. Nafasnya turun-naik dengan agak kencang. “Menyedari CPY sudahpun mencapai kemuncak, Uncle Chia berhenti menghayun dan membiarkan kemaluannya terendam dalam kemaluan CPY selama beberapa ketika. Sedap ke? tanya Uncle Chia membuatkan CPY menjadi tersipu-sipu malu. CPY cuma merengek-rengek perlahan sambil kemaluan nya sesekali mengemut kemaluan Uncle Chia yang masih lagi keras itu.

“Selang beberapa minit, dan nafas CPY kembali stabil, Uncle Chia bangun dari atas tubuh CPY. Dia memusing tubuh CPY sehingga tertiarap. CPY dah pancut, sekarang giliran Uncle Chia pula, katanya sambil menyuruh  CPY menonggeng di atas lantai pula. Walaupun ketika itu CPY merasa keletihan yang teramat sangat, namun kehendak Uncle Chia tetap CPY turuti. Menurut Poh Yee lagi dia pun terus menonggeng sambil terkangkang dengan kemaluannya ternganga menunggu tindakan seterusnya dari Uncle Chia. Lelaki tua itu memasukkan kembali kemaluannya ke dalam kemaluan Poh Yee . Sambil mencekak pinggang Poh Yee yang ramping itu Uncle Chia terus menghenjut dari belakang.

“Walaupun sudah hampir 1 jam bersetubuh, namun tenaga Uncle Chia boleh dikatakan tak luak langsung. Kali ini Uncle Chia menghenjut kemaluan CPY dengan penuh semangat. Mulutnya tidak henti-henti mengeluh dan mengerang. Sesekali CPY terdengar Uncle Chia berbisik, sedapnya pantat you…ohhh..ishh..tak pernah Uncle rasa pantat seketat pantat you…. Mendengar pujian Uncle Chia itu, CPY pun terus mengemut kemaluan Uncle Chia sekuat-kuat hati dengan sisa-sisa tenaga CPY yang masih tinggal. “Semakin lama Uncle Chia menghenjut kemaluannya membuatkan keghairahan CPY kembali semula. CPY pun menggerakan punggung nya mengikuti rentak henjutan Uncle Chia. Mereka sama-sama mengerang dan mengeluh silih berganti. Memang pada ketika itu kalau Madam Chia, Agnes atau sepupu-sepupunya yang lain terjaga, sudah pasti mereka dapat mengesan perbuatan ini. Tapi kenikmatan yang sangat mengasyikan itu membuat kami hampir lupa diri. Hayunan Uncle Chia semakin lama semakin laju sementara kemaluan CPY sendiri semakin becak. Hasilnya dalam kesunyian malam itu terdengarlah bunyi ‘kecepup…kecepap…’ yang ketara dan sangat mengasyikan. CPY mula merasakan kemaluan nya kembali berdenyut-denyut seperti ingin sekali lagi memuntahkan laharnya. “Tanpa disedari, terpacul perkataan..laju..laju.. Uncle …I..I…nak pancut lagi nii…geli..Uncle..geli…se..sedapnya penis Uncle..ohh!!..” dari mulut CPY. Kalau dikenangkan memang CPY terasa malu yang teramat sangat kerana itulah pertama kali dalam hidup CPY mengucapkan perkataan selucah itu. Namun Uncle Chia menjawab.. sabar…sayang..kejap lagi, I pun dah nak sampai ni…”

“Kata-kata manja Uncle Chia itu membuatkan saya bertambah-tambah stim. Kemaluan CPY semakin kuat berdenyut, seperti mahu pecah rasanya. Tak sampai seminit selepas itu CPY dah tak boleh tahan lagi. Sambil mengerang panjang CPY mencapai kemuncak kali kedua pada malam itu. Kali ini ternyata lebih hebat kenikmatannya dari yang pertama tadi.”

“Serentak itu juga, Uncle Chia menghentikan hayunan, sebaliknya dia membenamkan kemaluannya serapat-rapatnya ke dalam kemaluan CPY. Mungkin kerana lubang kemaluan CPY yang masih sempit itu, CPY dapat merasakan dengan ketara kepala kemaluan Uncle Chia kembang kuncup beberapa kali sebelum terasa semburan cecair suam dilepaskan sebanyak beberapa das ke dasar kemaluan nya. “ Uncle Chia mengeluh panjang sambil menyebut-nyebut nama CPY. Tubuhnya kejang dan bergetar-getar selama beberapa ketika. Begitu juga keadaanya dengan CPY. Hampir 5 minit juga mereka saling berpelukan di atas katil itu walupun terasa tubuh kami dibasahi peluh. Kami hanya berdiam diri, tetapi beberapa kali apabila terasa kepala kemaluan Uncle Chia mengembang secara spontan CPY akan mengemutnya membuatkan Uncle Chia merengek-rengek kesedapan”. Selepas beberapa ketika, kata Poh Yee, dia mula didatangi perasaan bersalah. Dia mula menyedari bahawa dia kini bukan lagi seorang perawan yang suci. Dirinya telah dinodai, mahkotanya di ragut oleh seorang lelaki tua yang selayaknya dipanggil datuk. Perasaan malu dan kesalnya semakin menyelubungi hatinya. Dia menolak tubuh Uncle Chia dan mula menangis teresak-esak. Tetapi kata Poh Yee, dia lihat Uncle Chia selamba sahaja. Uncle Chia kembali berbaring di sisi Poh Yee. Dia lalu mengusap dan membelai rambut “You jangan risau, I tau..I salah sebab buat macam ni pada you..tapi..I tak tahan tengok you…You cantik..dan..dari tubuh you, memang I dah agak, pantat you mesti tembam..ha..kan betul..tak pernah I tengok pantat setembam you punya…bisik Uncle Chia ke telinga Poh Yee. Sambil itu tangannya mengusap-usap tundun kemaluan Poh Yee yang masih lagi basah itu. Melihatkan Poh Yee terdiam. Uncle Chia menyambung…I janji..apa-apa yang jadi pada you selepas ni..Iakan bertanggungjawab. Tapi I mintak you jangan ceritakan pada sesiapa pun apa yang telah terjadi malam ni…you janji ya…Menurut Poh Yee, pujukan dan belaian mesra Uncle Chia itu membuatkanya seolah dirinya terawangan di alam khayalan. Uncle Chia tersenyum lebar apabila melihat Poh Yee mengangguk setuju sambil mengesat air matanya. Cerita Poh Yee lagi, selang 2 malam selepas itu, sekali lagi Uncle Chia masuk ke bilik Poh Yee dan mengajaknya melakukan hubungan seks kali kedua. Pada mulanya Poh Yee berkeras menolak untuk mengulanginya, tetapi Uncle Chia ternyata begitu bijak memujuk dan menggoda hingga membuatkan Poh Yee tewas dan menyerah jua akhirnya.

“Begitulah keadaanya sehingga malam tadi sudah 8 kali CPY dan Uncle Chia melakukan hubungan seks. Entahlah…CPY pun tak tau, selepas kejadian kedua, CPY pula dengan rela hati setuju untuk disetubuhi oleh Uncle Chia. CPY akui Uncle Chia memang bijak memainkan peranan dalam memuaskan nafsu nya. Setiap kali melakukan hubungan seks dengannya, CPY betul-betul rasa puas dan seronok. “Antara percaya dengan tidak, bermula malam semalam semasa mereka asyik bersetubuh, CPY telah memanggil Uncle Chia sebagai Darling..dan CPY tak taulah apa yang akan terjadi pada nya sekiranya hubungan sulit mereka ini terbongkar atau Uncle Chia tiada lagi” kata Poh Yee menutup ceritanya. Apabila dia bangun untuk sesi fotografi terlihat skirt pendeknya sudah basah oleh air yang pastinya keluar dari pantatnya kerana begitu terangsang oleh kisah seksnya sendiri. Namun tidak mengapa kerana sebentar lagi dia akan berbogel di hadapan kamera untuk sesi bergambar dan jika Poh Yee mahu, dia akan mengadakan hubungan seks dengan anda pulak

1 comment:

Please Visit