cerita seks dengan bapa mertua

Fatin Amira adalah seorang yang periang dan peramah. Bentuk fizikalnya yang ramping berkulit kuning langsat dan mempunyai ketinggian yang sederhana mengamit ramai pemuda untuk menawan hatinya. Mukanya yang ayu dengan kata-katanya yang lemah-lembut menambahkan lagi kengiuran kaum adam terhadapnya. Namun akhirnya beliau pasrah dan menyerahkan segenap jiwa raganya kepada Zali apabila beliau menikahinya 6 tahun dahulu.Kebahagiaan yang didambakan bersama seorang jejaka idaman yang kini menjadi suaminya tidak menjadi realiti. Angannya musnah bila beliau menyedari suaminya seorang "impotent" (lemah syahwat). Namun beliau tetap menahan sabar kerana Zali adalah seorang suami yang penyanyang.Baginya nafkah zahir memang Zali berupaya kerana bekerja sebagai engineer di sebuah syarikat carigali minyak. Gajinya yang mencecah hampir 20K sudah cukup dan memadai bagi menyara segala keperluan dan kehendaknya. Tambahan lagi Mira juga bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat hartanah di bandar tersebut. Namun nafkah bathin, Zali memang tidak mampu.Setiap malam pelayaran Zali hanya sampai dibibir farajnya sahaja. Zali akan terkulai, layu dan puas, meninggalkan dirinya kegersangan, haus dalam lautan asmara. Selama inilah Mira mengalami stress yang berpanjangan dan beliau mula tidak menjaga dirinya lagi. Dari seorang yang ramping dan seksi kini sudah berbadan agak bulat dan gempal. Beliau masih yakin bahawa dirinya masih dara lagi.3 tahun berlalu, syarikat Zali kini sudah berpindah ke Milan, Itali. Zali juga perlu bekerja mengikut penjadualan suku tahun. Suku tahun pertama dan ketiga beliau akan ke Milan manakala suku tahun kedua dan terakhir beliau akan berada di Malaysia."Abang ingat nak panggil mak atau ayah abang untuk teman Mira nanti" kata Zali menenangkan Mira yang dalam kebingungan."Kalau mak dan abah Mira memang tak bolehlah bang. Mereka berdua dah tua sangat dan kurang sihat" kata Mira."Tapi bukankah adik abang yang bongsu tu Nora tu anak istimewa. Kalau panggil mak dan ayah abang saper nak jaga Nora tu??" tambah Mira lagi."Kita panggil ayah saja jaga Mira disini. Ayah pun pandai masak. Ayah boleh bawa kereta, mak tak boleh. Kalau ada apa-apa msalah ayah boleh bantu." cadang Zali pada Mira."Kalau camtu Mira setuju". Mereka call kedua-dua ibubapa Zali untuk menjelaskan perkara ini. Kedua-dua mereka setuju dengan cadangan tersebut. Cadangan yang bakal merubahkan kehidupan Mira dan Zali.(ceritalucahku.blogspot.com)Ayah Man, bapa Zali adalah seorang yang baik. Solatnya bagus dan sentiasa menasihatkan anak menantunya untuk kebaikan. Ayah Man hanya mempunyai dua orang menantu. Menantu pertamanya lelaki Sharif dan menantu keduanya Mira. 3 anaknya yang lain masih belum berumahtangga.Pada malam sebelum Zali bertolak, entah apa ubat yang dimakan oleh Zali dapatlah Mira merasakan sedikit kepuasan seks bila zakar Zali masuk sedikit ke ruang farajnya. Lima minit didayungkan dan Zali seperti biasa terkulai layu. Tak sempat lagi Mira nak merasakan puas, Zali sudah memancutkan air maninya ke bibr faraj Mira walaupun Mira tahu masuknya hanya separuh sahaja dan zakar Zali tidak menegang sepenohnya.Keesokan harinya Mira dan Ayah Man menghantar Zali ke KLIA. Zali berlepas dengan pesawat MAS menuju ke Milan, Itali pada jam 12.30 tengah hari. Ayah Man kemudiannya memandu kereta membawa Mira pulang ke rumahnya.Seminggu berlalu, kehidupan mereka seperti biasa sahaja. Ayah Man yang baru bersara awal dari perkhidmatan tentera setelah mengambil opsyen masih tidak mahu bekerja lagi. Cukuplah katanya setelah lebih 30 tahun bekerja. Kini dia mahu berehat katanya.Satu malam Ayah Man memanggil Mira. Ayah Man nak berbual katanya. Mira duduk di bawah sofa dengan kakinya bersimpuh, manakala Ayah Man di atas sofa. TV3 sewaktu itu menayangkan drama melayu."Ayah nak tanya, kau dan Zali kenapa dah lama tak dapat anak" kata Ayah Man memulakan perbualannya. Mira membisu tidak terkata apa-apa."Kau tak nak ke anak?" tanya Ayah Man mendesak."Hendak Ayah"."Kalau ndak kenapa sampai sekarang dah lebih tiga tahun kau takde anak. Ayah pun nak timang cucu jugak. Tengok adik kau Shimah dah ada dua anak dah.....walhal deme tu kawin setahun je dulu dari kau", Ayah Man memberi tekanan kepada Mira."Entahlah ayah" jawab Mira ringkas."Cuba ceritakan" Ayah Man semakin mendesak.Mira tertekan, dia mula serba salah. Akhirnya dia mula menceritakan kisah perkahwinannya dengan Zali, anak Ayah Man. Hatinya begitu tertekan bila melihat ramai kawan-kawannya sudah beranak. Sambil mengalirkan airmata Mira meluahkan semua perasaannya pada Ayah Man. Pelbagai cara telah mereka usahakan, tetapi kesemuanya gagal termasuk tabung uji dan menanam benih suami dalam ovumnya.Mira tidak dapat menahan airmata lalu menangis dan menyembamkan mukanya ke peha kiri Ayah Man yang hanya diselaputi kain sarung tanpa berseluar dalam. Pergelangan tangannya diletakkan di atas peha Ayah Man hampir-hampir dengan kawasan sulit Ayah Man. Walaupun Ayah Man turut merasa sedih tetapi perbuatan menantunya ini sedikit sebanyak menaikkan nafsu syahwatnya juga, lebih-lebih lagi suasana bilik yang sejuk didinginkan dengan penghawa dingin.Tangan Ayah Man mengusap lembut belakang rambut menantunya. Dia cuba mengawal nafsunya, namun zakarnya tidak dapat menahan perasaan syahwat yang semakin bergelora dalam dirinya. Sudah sebulan beliau tidak dapat bersama dengan Mak Yang, isterinya, kerana Mak Yang sering mengadu sakit di dalam farajnya bila mereka bersama.Walaupun Mira menangis tetapi dia sedar dan perasan kote Ayah Mertuanya sudah mencanak menunjuk langit. Beliau merasa malu kerana beliau berpakaian agak nipis sehingga colinya ternampak. Mira menganggap Ayah Man nampak buah dadanya bersaiz 34B tu.Mira cuba bingkas bangun malu akan keadaan dirinya tetapi ditarik-spontan tangannya oleh Ayah Man. Mira tidak dapat mengawal keseimbangannya dan tanpa disengajakan dia terduduk di celah kelakang Ayah Man. Mira dapat merasakan kote ayah Man menyucuk belakangnya.Bagi Ayah Man kalau sudah malu biarlah malu sungguh-sungguh. Ayah Man mula berterus-terang.“Begini nak….Ayah malu mendengar cerita yang Zali ni seorang lelaki yang dayus. Dalam keluarga Ayah belum pernah berlaku perkara ini…..Keluarga ayah semuanya besar-besar belaka dan semuanya hebat-hebat belaka” kata Ayah Man sambil tangannya memegang pinggang menantunya.“Jadi apa yang Ayah ndak” Mira beranikan diri bertanya.“Ayah ndak Mira punyai zuriat dari keturunan kami jugak” kata Ayah Man.Berkerut muka Mira. “Tapi bagaimana?’ Tanya Mira memandang muka Ayah Man yang masih segak lagi tu.Usianya yang baru menjangkau awal 50an tidak menampakkan ketuaannya yang sebenar. Rambut Ayah Man masih banyak lagi hitam dan sentiasa disisih dengan kemas. Badannya yang sasa dari hasil latihan tentera dahulu menambahkan lagi ketampanannya. Giginya putih dan tersusun rapi. Tambahan lagi beliau dari dulu lagi tidak merokok. Seperkara lagi tentang tabiat Ayah Man, dia suka mengunyah “chewing gum”, membuatkan nafasnya sentiasa segar dan tidak berbau.“Begini Mira”, Ayah Man mula mengaturkan strateginya sambil tangan memeluk kemas pinggang Mira. Mira yang masih berada di peha Ayah Man menoleh memandang penoh minat.“Malam sebelum Zali keluar rumah, Ayah dapat mendengar bahawa kamu berdua ada mengadakan hubungan seks”, terkejut Mira mendengarnya.“Bagaimana Ayah tau??”“Pintu bilik kau berdua tidak rapat dan suara kamu berdua boleh didengar dengan jelas” kata Ayah Man selamba. “Sebenarnya suara Mira lagi kuat”. Kata Ayah Man lagi.“Jadi kita gunakan alasan dan sebab-musabab Mira mengandung adalah hasil dari hubungan malam tu”.“Saper yang akan lakukan tu Ayah” Tanya Mira minta kepastian.“Ishkkk….Ayahlah”. Tangan Ayah Man sudah merayap ke buah dada Mira. Tangannya yang kasar mula meramas-ramas lembut buah dada Mira yang kian menegang dan membengkak. Memang setiap perempuan ada tempat sensitifnya dan Mira paling sensitif bila puting buah dadanya dimain-mainkan. Coli lembut yang dipakainya memudahkan lagi tangan Ayah Man memainkan puting susunya.“Tapi ayah….” Mata Mira semakin layu dan badannya semakin lemah bila dibiarkan Ayah Man memainkan puting susunya.“Tak payah tapi tapi lagi….Mira nak anak tak??”“Emmm……” jawabnya ringkas. Dia tidak dapat menahan lagi bila puting teteknya digentel-gentel. Seluruh anggota sendinya terasa begitu lemah sekali. Tanpa disedari dia sudah mula mau merebahkan kepalanya di bahu Ayah Man.Melihat keadaan begitu, Ayah Man tidak memberi ruang lagi untuk Mira berundur. Sementara tangannya terus memainkan peranannya, mulut Ayah Man mula mencari bibir mungil Mira. Dinyonyot bibir Mira di sebelah bawah dengan lembut. Perlahan-lahan Mira dibaringkan di sofa. Seperti dipukau lagaknya, Mira mengikut sahaja.Mulut Ayah Man sudah mula bertaut dibibir Mira. Lidahnya menolak ruang gigi Mira dan mencari lidah Mira. Mira menurut sahaja, mengeluarkan lidahnya. Mira dapat merasakan kelainan ciuman Ayah Man ni. Lidahnya panjang tidak seperti Zali yang mempunyai lidah yang pendek. Kalau Zali, Ainlah yang berperanan menghulurkan lidahnya untuk dihisap oleh Zali. Tapi kali ini kedua-dua mereka saling bertukar-tukar hisapan. Seperkara lagi kelainan yang dapat dirasai oleh Mira, nafas Zali agak berbau berbanding nafas Ayah Man sebab Zali adalah seorang perokok tegar.Cara Ayah Man memainkan lidahnya di lidah dan lelangit Mira menaikkan lagi syahwat Mira. Baru kini Mira dapat merasakan keenakan yang sebenar-benarnya yang dinamakan “French Kiss” ni.Kedua-dua tangan Ayah Man seperti sudah melekap di buah dada Mira, meramas dan mengentel putingnya. Mira terus lemah dan lemas. Baju tidurnya yang berkain satin, ditarik ke atas oleh Ayah Man. Kini terserlahlah dihadapan mata bapa mertuanya, buah dadanya yang gebu dan menegang, masih dibaluti coli lembut berwarna hitam. Warna kulit Mira yang kontras dengan coli hitam tersebut hanya menaikkan nafsu Ayah Man. Tanpa membuang masa, cangku coli di tengah buah dada menantunya segera ditanggalkan. Sedang Mira dilanda nafsu, colinya telahpun ditanggalkan. Belum puas Mira bertikam lidah dengan Ayah Man, Ayah Man sudah mengubah geraknya dengan mula menghisap dan mengulum buah dadanya.“Erghhhh!!! Erghhhhh!!!” Mira mula mendengus lemah. Keenakan pemanasan yang hebat oleh Ayah Man tidak pernah dirasainya dari Zali. Lidah Ayah Man yang panjang pandai bermain-main di buah dadanya. Puting buah dadanya dihisap dengan lembut sekali. Mira tidak dapat menolak kenikmatan yang teramat sangat yang belum pernah selama tiga tahun dirasai. Habis sudah permukaan buah dadanya menjadi padang mainan Ayah Man.Mira dapat merasakan cipapnya semakin lencun. Banyak air nikmat yang sudah mengalir keluar membasahi dinding-dinding cipapnya. Ayah Man tidak henti-henti menjilat-jilat putingnya dan sesekali mereka melakukan “French kiss” .“Ahhhhhh….” Suara Mira mendesis seperti merasakan nikmat kepuasan yang tidak terhingga. Punggung Mira seperti mengikut gelombang, naik dan turun menahan kesedapan perlakuan seks Ayah mertuanya. Kedua-dua tangan Mira member respon positif kepada Ayah Man. Diusap-usap lembut rambut Ayah Man. 3 tahun penantian dan kesabarannya bakal dinikmati malam ini.Ayah Man tiba-tiba bingkas bangun. Tangan Mira ditarik lembut. Mira seolah-olah faham akan isyarat tersebut terus mengikut Ayah Man masuk ke dalam biliknya. Sesampai dibilik mereka terus berkucupan. Terasa seronok pula Mira dengan cara Ayah Man mengucup bibir dan menyonyot lembut lidahnya. Dan sewaktu inilah Ayah Man menanggalkan baju Melayu yang dipakainya. Mira dapat rasakan betapa kerasnya kote Ayah Man dari dalam kain sarungnya. Tak sabar rasanya Mira melihatnya.Ayah mertuanya terus mengucup kulit badannya yang putih kuning, sedikit demi sedikit dalam keadaan Mira masih berdiri disisi katilnya Ayah Man turun mengucup ke perutnya pula. Mira terasa bagai berada di awang-awangan. Perlahan-lahan Mira terasa seluar tidurnya yang berkain satin mula dilucutkan. Seluar dalam hitamnya turut ditanggalkan. Ayah Man menurunkan bibirnya dan mengucup tundunnya pula. Tundunnya yang hanya mempunyai sedikit bulu roma kini jadi tempat permainan lidah dan bibir Ayah Man. Tangan Mira sekali lagi mengusap-usap rambut Ayah Man dengan manja.Ayah Man menurunkan keseluruhan seluar tidurnya. Kini tiada sehelai benangpun yang menutup dirinya. Dia sudah berbogel di hadapan bapa mertuanya. Bapa mertua yang sering member nasihat dan tunjuk ajar, kini menjadi penyelamat kepada kerukunan rumahtangganya.Ayah Man sudah berada di kelakangnya. Lidahnya tidak henti menjilat kelopak bunga Mira. Mira membantu dengan mengangkangkan kedua belah kakinya bagi memudahkan Ayah Man melakukan operasinya. Cipap Mira yang sudah basah lencun dijilat dengan penoh nafsu oleh Ayah Man. Lendiran putih yang keluar dari ruang cipapnya juga dijilat oleh Ayah Man.Disiat sedikit kelopak bunga cipap Mira. Tersembullah biji kelentit Mira yang memang tidak pernah disunat oleh kedua ayahibunya dahulu. Biji kelentit Mira agak panjang sedikit dari perempuan biasa dan ini memberi kelebihan nafsu seks yang kuat kepadanya.“Panjangnya biji kelentitmu sayang” terdengar suara Ayah Man dari bawah. Mira cuma diam membisu menikmati keseronokan seks yang belum pernah dirasai sebelum ini.Dijilat kelentit Mira dan dalam masa yang sama Mira mula mengerang manja.“Ahhhhhhh…..ayah sedapnya ayah……ahhhhh……Mira tak tahanlah sedap sesangat” ngerang Mira menahan tusukan lidah Ayah Man di cipapnya.“Fushhhhh!!!!! Nikmatnyaaaaa……..sedaplahhhh Ayah” lidah ayah Man terus meneroka ke kelentit Mira. Kepala Mira memandang ke atas, mata hitamnya kini sudah terbalik memaparkan mata putihnya sahaja. Mira sudah terasa “stim” yang teramat sangat.Tanpa Mira sedari dia sudah mula menghenjutkan cipapnya ke kepala Ayah Man. Kalau boleh dia mahu lidah Ayah Man masuk terus ke dalam cipapnya. Mira dapat merasakan bagai ada satu aliran lektrik yang menjanakan setiap urat di tubuhnya. Semakin ayunannya dilajukan semakin kuat dirasakannya. Terasa bagaikan seluruh aliran darahnya sudah mula berkumpul di cipapnya. Dihanyunkan dengan lebih laju. Dia juga dapat merasakan bagaikan ada benda yang panas terhasil dari ledakan aliran lektrik tersebut dalam tubuhnya sendiri. Kini rasa tu semakin kencang. Dan kekencangan itu bakal meletupkan setiap organisma dalam dirinya.“Aduhhhhh……..huissshhhhh …Mira sayanggggg Ayah…..Mira sayanggg ayahhhhhhhh” bisik Mira dalam keadaannya yang tidak berapa sedar diikuti dengusan kuat dari mulutnya. Mira puas sekaligus ia dapat merasai nikmat klimaks yang jarang-jarang sekali dirasainya.Mira rebah ke katil. Puas dia memang puas. Hebat sungguh bapa mertuanya ni. Bertahun-tahun dia dahagakan kepuasan sebegini, akhirnya dia dapat juga dia merasainya. Mira membuka matanya apabila terasa semacam ada benda panjang disorong ke mulutnya. Tersentak dia melihat kepala konek Ayah mertuanya yang sudah kembang dan panjang dihulurkan ke mukanyaAin menganggarkan panjangnya dalam 6 inci lebih.Dipegang batang kote Ayah Man. Keras dan berurat. Jantungnya mula berdegup, bolehkah cipapnya yang kecil ni menerima batang sebesar itu.“Hisaplah dia sayang” minta Ayah Man pada Mira.Mira seperti terasa terhutang budi. Kalau tadi Ayah Man telah memuaskan dirinya, kini tiba giliran dia pula untuk memberi kepuasan kepada Ayah Man. Bab hisap-menghisap ni pada Mira, dia rasa dia sudah cukup-cukup “expert” sebab seringkali bersama Zali dia kena lakukan perkara ini dahulu. Kalau tidak manakan kote Zali boleh mengeras sedikit.Sepantas kilat digenggam kote Ayah Man. Dihisap kepala kote Ayah Man yang sudah mengembang. Dijilat-jilat batang Ayah Man disebelah atas dan bawah. Sekali-kali dikucup kulit batang kote Ayah Man.“Owhhhhh!!!. Expert juga kau Mira. Sedapnyaaaa!!!!” desis Ayah Man. Mira tersenyum simpul. Mira dapat rasakan batang Ayah Man semakin mengeras lagi.Lidah Mira turun ke bawah. Kali ni mulutnya mencari dua buah zakar Ayah Man. Katung zakar yang melayut mudah bagi Mira mengemam dua bola zakar Ayah Man.“Uiissssshhhhhh!!!!!” keluh Ayah Man bila buah zakarnya dikemam-kemam. Berbeza dengan Zali, katung zakarnya kecil, bulat dan keras. Sukar untuk Mira berbuat sedemikian.Jari Ayah Man tidak berhenti disitu. Dia mula meramas buah dada dan mengentel puting buah dada Mira. Mira dapat rasakan bahawa kepenatannya sebelum ini kini seakan-akan makin kembali semula. Perlahan-lahan tangan kanan Ayah Man meraba semula cipapnya yang memang sudah lencun. Diusap-usapnya cipap Mira dengan tangan kanannya manakala tangan kirinya masih mengentel dan meramas payudara Mira. Mira sudah ditawan lagi untuk kali kedua.Terasa dari dalam vaginanya bibit-bibit air mazinya merecik keluar bila Ayah Man mula mengentel kelentitnya.“Uuuuuuuu…..uuuuuuu…..Ayahhhh…… sedap sungguh Ayah” tangan kirinya dilepaskan dan terus memegang belakang tangan kanan Ayah Man. Diusap-usap belakang tangan Ayah Man. Ayah Man terus mengentel lembut kelentit dan puting susu Mira. Mira mempercepatkan lagi nyonyotannya di kepala kote Ayah Man.“Uissshhhhh………sudah sayang….. sudah” pinta Ayah Man. Ditariknya kotenya dari mulut Mira dan Mira seperti memahami melepaskan gengaman eratnya.Kedua kaki Mira dikangkangkannya. Sempat juga Ayah Man menjolok jari tangan kirinya bagi memastikan cipap Mira akan memberikan laluan mudah dan tidak menyakitkannya. Mira menunggu dengan sabar apa tindakan selanjutnya. Dalam fikirannya ada perasaan bersalah tetapi keinginan untuk menimang cahayamata dari hasil dirinya mengatasi segala-galanya. Lagipun strategi yang diatur memang baik kerana baru sepuloh hari sahaja suaminya tiada. Tidak akan ada orang yang akan mengesyaki dan menyangka-buruk.Kepala konek Ayah Man yang besar dan panjang kini berada betul-betul di pintu gua cipapnya. Mira menutup mata. Bukan dia malu tapi dia takut kerana belum ada orang yang dapat menerobos lebih dalam cipapnya. Kalau Zali hanya sedikit di muka pintunya sahaja. Itupun sekadar seminit dua sahaja. Kali ini adalah real.Terasa pintu cipapnya terkuak bila kepala kote Ayah Man menerjah masuk. Dinding-dinding pintu guanya sudah terasa penoh terisi.“Adoiiiii sakitnya ayah”“Sabar sayang…sekejap aje”Air Mira yang keluar sebelum ini banyak membantu melicinkan lagi pergerakan masuk kote Ayah Man. Ditekan kote tersebut perlahan-lahan. Ayah Man terasa kemutan yang teramat sedap disekeliling kepala dan sebahagian batangnya yang mengeras.“Sakitnya ayah” keluh Mira.“Nak Ayah berhenti ke sayang”. Spontan itu Ayah Man memberhentikan tekanannya. Kesihan dia melihat Mira yang mengeluh kesakitan.“Tak nak sayang teruskanlah” sambut Mira lemah. Berderau darah Ayah Man bila pertama kali Mira memanggilnya sayang.Ditarik dan disorong perlahan-lahan. Baru setengah masuk. Jari Ayah Man mengentel semula kelentit Mira bagi memastikan air Mira keluar melicin dan memudahkan lagi proses ini.“Uisshhhh…..owhhhh…..” suara Mira seperti menandakan sakit bercampur nikmat.“Plopppp!!!!!” bunyi dari dalam vagina Mira dan dalam masa yang sama darah merah kejernihan keluar dari bibir faraj Mira. Alangkah terperanjatnya Ayah Man bila menyapu darah tersebut.“Mira, kau masih dara ke lagi sayang”Sambil tersipu malu Mira menjawab, “Ya Ayah”. Kini Mira sudah jadi dewasa, Mira bukan lagi anak dara lagi. Tersenyum simpul Ayah Man seolah bangga. Kotenya yang masih berada terendam dalam gua faraj Mira kini sudah berjasa pada tuannya.Dengan bantuan darah dara Mira, tarikan dan sorongan Ayah Man kini semakin mudah. Mira turut membantu melenggukkan punggungnya senada dengan gerak- irama Ayah Man. Kenikmatan yang tidak terhingga dan tak terkata kini dapat dirasainya. Dia amat mendambakan jima’ sebegini lama. Terasa setiap dinding-dinding farajnya digesel dengan kote Ayah Man. Setiap kali itulah manik-manik air mazinya terpercik keluar. Dia dapat rasakan betapa lencun sudah tilam yang berada di bawah punggungnya dek air mazinya yang keluar dengan banyak sekali.“Aduhhh…..sedapnya Ayah……sedapnya!!” Tak henti-henti dia berkata-kata manja. Memang inilah cara Mira bila melakukan seks. Mulutnya memang tidak berhenti-henti menyuarakan keenakan bila merasa nikmat seks, malah adakalanya dia menjerit.“Ouwhhhhh!!!” antara sakit dan nikmat dirasainya bilamana kote Ayah Man menyucuk-nyucuk pangkal rahimnya. Ayah Man terus melajukan dayungannya. Pantat Mira yang ketat dapat dirasakannya. Kemutan Mira yang hebat mengemut-ngemut kepala dan batangnya.“Ayah memang hebat……ayah memang hebat” desas Mira kenikmatan.Ayah Man sudah dapat merasakan permainan dayungan yang hampir 30 minit ini akan sampai jugak ke penghujungnya nanti. Ayah Man mula berbisik di telinga Mira.“Sayang….kita mesti sama2 sampai. Kalau Ayah sahaja takut projek kita ni tak menjadi”. Dalam melelapkan mata merasa nikmat senggama ni sempat jugak Mira mengangguk kepalanya tanda bersetuju.“Bila ayah pancutkan air mani ni, Mira harus rapatkan cipap dan punggung Mira ke kote Ayah. Kedua belah kaki Mira perlulah diselangkan. Mira kena gunakan cipap Mira untuk sedut air mani Ayah dalam-dalam melalui pergerakan nafas Mira. Mira faham sayang”. Dayungan Ayah Man masih diteruskan walaupun rentaknya semakin diperlahankan.“Faham” jelas Mira ringkas.Walaupun dalam kesejukan hawa dingin, peloh Ayah Man menitik-nitik membasahi badan Mira dan katil tempat mereka berjuang. Mira pun begitu. Dayungan Ayah Man diteruskan. Kedua-dua tangan Mira memegang erat belakang badan Ayah Man. Sesekali kaki Mira diselangkan di punggung Ayah Man.Mira merasakan air mazinya kian mencurah-curah. Dia sudah tidak ingat lagi. Sedap sungguh kote Ayah Man. Hebat-hebat. Sesekali belakang tengkok Mira digigit Ayah Man. Mira membiarkannya. Dia merasa nikmat bila Ayah Man membuat “love bite” di tengkuknya. Biarlah…….dia keluar rumahpun memakai tudung, tidak akan ada orang yang perasan.Mira kian merenget-renget bila Ayah Man melajukan tempoh dayungannya. Dia dapat rasakan semua orgasmanya berkumpul di cipapnya.“Ohhhhhh sedapnya…….lajukan lagi Ayah……lajukan lagi owhhhhhh nikmatnya” keluh Mira puas dan masa yang sama dia mengangkangkan lebar lagi kakinya yang tergantung untuk memudahkan Ayah Man melakukan ayunannya.“Ayah Man Mira tak tahan ayah Man”. Di rasakan bagaikan ada satu ledakan, asakan dan tolakan larva dalam dirinya. Semua sendinya kini menegang. Enaknya tak terkata. Ayah Man semakin melajukan dayungannya. Sudah hampir sejam Ayah Man bertahan. Kuat sungguh orang tua ni.“Mira, ayah tak tahan Mira…..ingat kita mesti sama2 keluar Mira”“Uhhhhh Ayahhhhhhhhhhhhh!!!!!!!”“Aiinnnnnnnn!!!!!!!” . Ayah Man terus memancutkan air mani ke dalam rahim Mira. Mira seperti diarah mengangkat punggungnya dan merapatkan cipapnya rapat ke kote Ayah Man. Mereka klimaks dalam satu masa.Pertama kali Mira dapat merasakan ledakan air mani seorang lelaki yang benar-benar jantan dalam cipapnya. Terasa hangat dan lekit dalam perutnya. Dia puas dan dia tidak menyesal. Kote Ayah Man yang masih lagi terbenam dalam cipapnya yang basah lencun, dirasakan semakin mengendur. Ayah Man berdengus-dengus. Puas.Ditariknya kotenya perlahan-lahan. Mira dapat rasakan kote Ayah Man mula mau meninggalkan sarungnya. Nak sahaja dia bagitau Ayah Man supaya membiarkan sahaja kote tu dalam cipapnya. Tapi biarlah, mungkin Ayah Man sedang menstabilkan nafasnya semula.“Sayang…puas sayang” suara Ayah Man tercungap-cungap bertanya.“Puas” perlahan Mira jawab malu.Mira kini tahu hari-hari mendatang dia tidak akan ada kesunyian dan stress lagi. Ayah Man akan menjadi penghibur dan menemaninya setiap malam. Baginya kalau dia mengandong sekalipun tidak ada saper yang tahu kerana DNA ayah Man dan Zali adalah sama. Anak dan bapa.Dia puas, dia puas. Kepala Mira ditarik oleh Ayah Man. Diletakkan di lengannya. Mira dipelok. Dahi Mira dicium. Mereka lena setelah puas mendayung dalam lautan gelora. Lena diulit kenikmatan yang tidak akan dilupakan. Akan diabadikan memori ini. Dara yang hilang dinikmati Ayah Mertuaku sendiri.‘Ohhhh…..seronoknya hari-hari mendatangku’ fikir Mira dalam hati.

No comments:

Post a Comment